Kompas.com - 08/10/2021, 15:46 WIB

KOMPAS.com – Pemerintah berencana mengurangi masa karantina turis asing dan pelaku perjalanan luar negeri menjadi lima hari saja.

Rencana itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto usai rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo dan beberapa menteri terkait di Istana Kepresidenan, Kamis (7/10/2021).

"Ini yang masih kita (siapkan). Kan sudah diputuskan dibuka dalam rapat tadi, dibahas mengenai periode karantina. Ini dengan situasi seperti ini akan dirapatkan dan posisinya menjadi lima hari," kata Airlangga dilansir dari Kompas.com, Kamis.

Baca juga: Bali Sambut Kembali Turis Asing Mulai 14 Oktober 2021

Adapun, saat ini masa karantina untuk pelaku perjalanan luar negeri yang masuk Indonesia adalah 8 hari.

Ia melanjutkan bahwa dengan kondisi terkini, pembukaan kegiatan masyarakat bisa segera dilakukan.

PHRI sambut positif rencana karantina 5 hari turis asing

Rencana pemerintah untuk mengurangi masa karantina turis asing menjadi 5 hari saja itu mendapat sambutan baik dari Perhimpunan Hotel dan Restoran (PHRI) Indonesia.

Dikutip dari Kontan.co.id, Kamis, Sekretaris PHRI Maulana Yusran mengatakan bahwa apabila kebijakan itu diterapkan, maka cost of travelling atau biaya perjalanan pelaku perjalanan bisa dikurangi tiga hari.

Ilustrasi wisatawan mancanegara di Indonesia.Dokumentasi Biro Komunikasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi wisatawan mancanegara di Indonesia.

Hal itu karena sebelumnya PHRI menganggap karantina akan menambah beban wisatawan, shingga perlu skema lebih longgar agar mereka tetap tertarik masuk Indonesia.

Karantina semacam itu, menurut Maulana, bisa dibuat seperti karantina wilayah. Turis pun tetap bisa berkegiatan dengan menikmati fasilitas hotelnya.

Baca juga: 11 Persiapan Bandara Ngurah Rai Bali Sambut Kembali Turis Asing

“Karantina hotel dengan skema itu dinilai akan menjadi program baru dalam promosi wisata. Beberapa daerah dinilai memiliki sejumlah kegiatan yang dapat menarik turis asing,” tutur Maulana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.