Kompas.com - 06/11/2021, 16:22 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kampung Wisata di Kota Yogyakarta sempat mengalami fase terpuruk saat pandemi Covid-19.

Lebih dari satu tahun, kampung wisata tidak beroperasi secara normal karena berbagai pembatasan.

Saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kota Yogyakarta sudah turun menjadi level 2, Pemerintah Kota Yogyakarta pun mencoba mendongkrak kembali kampung wisata agar bisa kembali normal.

Baca juga: Turis di Malioboro Jogja Bisa Vaksin dan Tes Antigen pada Akhir Pekan

Salah satu cara adalah dengan menggelar Festival Kampung Wisata. Festival ini sebagai penanda bahwa kampung wisata di Kota Yogyakarta sudah siap menerima wisatawan kembali.

Festival yang digelar selama satu minggu ini diharapkan dapat mendongkrak kunjungan di kampung wisata.

Konsep Gandeng Gendong

Festival Kampung Wisata ini mengaplikasikan konsep Gandeng Gendong, yakni dengan menunjukkan kolaborasi antarkampung pada Festival kali ini.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Wahyu Hendratmoko menjelaskan, Gandeng Gendong ini adalah konsep di saling kolaborasi dan saling mengisi antara kampung wisata satu dengan lainnya.

“Tidak semua kampung wisata harus menerima wisatawan, tetapi produk-produk yang dihasilkan dikolaborasikan jadi satu," kata Wahyu saat ditemui di Museum Perjuangan, Kota Yogyakarta, Sabtu (11/6/2021).

Kesultanan MataramLine Kesultanan Mataram

Ia mencontohkan jika Brontokusuman punya batik dan kuliner. Maka produknya bisa disajikan pada festival kebudayaan di kampung lain.

Gandeng Gendong juga didukung dengan adanya aplikasi Kamelia yang merupakan akronim dari kampung wisata melayani melalui aplikasi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Travel Update
8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

Jalan Jalan
Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Jalan Jalan
Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Travel Update
5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

Travel Update
Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Jalan Jalan
6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

Travel Tips
Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Jalan Jalan
Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Jalan Jalan
Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Travel Update
Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Jalan Jalan
Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Travel Update
Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Travel Tips
Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.