BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif

Catat di Bucket List, Berikut 4 Desa Wisata di Indonesia yang Wajib Dikunjungi

Kompas.com - 12/11/2021, 13:15 WIB
Di Borobudur, kamu bisa melakukan aktivitas berkeliling desa menaiki andong, bersepeda ontel, bermalam di homestay yang terletak di area pedesaan, wisata outbound, rafting, dan menikmati sunrise dari atas bukit. DOK. WONDERFULIMAGE.IDDi Borobudur, kamu bisa melakukan aktivitas berkeliling desa menaiki andong, bersepeda ontel, bermalam di homestay yang terletak di area pedesaan, wisata outbound, rafting, dan menikmati sunrise dari atas bukit.
|

KOMPAS.com – Embun pagi membasahi dedaunan. Kicauan burung pun saling bersahutan seakan menyambut mentari di ufuk timur.

Seiring waktu berlalu, semakin banyak warga mulai beraktivitas. Ada yang bergegas pergi ke ladang untuk bercocok tanam, ada yang bersiap mengayuh sepeda untuk menuju ke pasar, dan ada pula warga yang menyiapkan peralatan untuk membuat produk ekonomi kreatif (ekraf).

Begitulah kira-kira suasana desa di pagi hari. Pemandangan alam yang indah berpadu dengan budaya warga setempat menjadi sesuatu yang dirindukan untuk berlibur ke desa wisata.

Baca juga: Akhir Tahun, Waktu yang Tepat Berkunjung ke Taman Nasional dan Kebun Raya di Bali

Menurut data Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Indonesia memiliki lebih kurang 1.838 desa wisata yang tersebar dari Sabang hingga Merauke.

Semua desa wisata tersebut memiliki keunggulan dan pesonanya masing-masing. Dari ribuan desa wisata tersebut, setidaknya ada empat desa wisata #DiIndonesiaAja yang wajib masuk ke dalam bucket list kamu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasalnya, keempat desa wisata tersebut terkenal dengan kekayaan budaya dan pesona alam yang memukau. Simak ulasan berikut untuk mengetahuinya.

Aktivitas di Desa Wisata Karangrejo, Borobudur, Jawa TengahDOK. WONDERFUL IMAGE Aktivitas di Desa Wisata Karangrejo, Borobudur, Jawa Tengah

1. Desa Wisata Karangrejo di Borobudur

Desa Wisata Karangrejo terletak di Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah (Jateng). Desa ini berlokasi tak jauh dari Candi Borobudur, yakni 4 kilometer (km) dan dapat ditempuh sekitar 10 menit dengan kendaraan bermotor.

Desa Karangrejo merupakan salah satu desa wisata yang telah memiliki sertifikasi Desa Wisata Berkelanjutan dari Kemenparekraf.

Berbagai aktivitas bisa kamu lakukan bila berkunjung ke Desa Karangrejo. Sebagai contoh, menikmati matahari terbit dengan pemandangan Candi Borobudur yang diapit Gunung Merbabu dan Gunung Merapi, berkeliling desa menggunakan sepeda ontel dan mobil Volkswagen (VW) klasik, serta wisata rafting.

Baca juga: Mau Wisata Sejarah Sambil Menikmati Alam Bawah Laut? Coba Diving Bernuansa Perang Dunia II di Morotai

Selain itu, kamu juga bisa membeli produk ekraf yang dibuat secara langsung oleh warga desa, seperti pernak-pernik Candi Borobudur, jajanan tradisional, minyak kelapa, dan produksi budidaya jamur.

Untuk penginapan, Desa Karangrejo menyediakan 22 homestay berkelas dunia yang memadukan konsep modern dan tradisional. Harga menginap di homestay Desa Karangrejo berkisar antara Rp 150.000 hingga Rp 1,5 juta per malam.

Pemandangan alam khas Bali di Bukit Campuhan, Gianyar, BaliDOK. SHUTTERSTOCK Pemandangan alam khas Bali di Bukit Campuhan, Gianyar, Bali

2. Desa Wisata Mas di Bali

Bali terkenal dengan pesona pantai dan alam bawah lautnya. Namun, tahukah kamu bahwa Bali juga punya potensi desa wisata yang bisa menjadi alternatif destinasi untuk dikunjungi. Salah satunya adalah Desa Wisata Mas di Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali.

Desa wisata itu wajib masuk ke dalam bucket list kamu. Melansir laman Indonesia.travel, Kamis (11/11/2021), Desa Wisata Mas sudah dikenal sebagai kampung pemahat legendaris di Bali. Karya seni dari desa ini pun tak hanya terkenal di seluruh Indonesia, tetapi juga ke penjuru dunia.

Saat ini, banyak galeri seni berdiri di Desa Wisata Mas. Beberapa galeri yang menjadi rekomendasi untuk dikunjungi adalah Siadja Gallery yang berdiri sejak 1955 dan Njana Tilem Museum yang terkenal dengan koleksi patung.

Baca juga: Berencana ke Raja Ampat, Ini 4 Jenis Wisata Olahraga yang Bisa Dilakukan Wisatawan

Setelah puas menikmati berbagai karya seni khas Desa Wisata Mas, kamu dapat melanjutkan liburan dengan menjelajah alam. Di desa ini, kamu bisa merelaksasi tubuh dan pikiran di Bukit Campuhan dan menjajal wisata alam seru di Sawah Terasering Tegallalang.

Saat ini, Desa Wisata Mas merupakan salah satu dari ribuan destinasi di Bali yang tersertifikasi Cleanliness, Health, Safety, dan Environment Sustainability (CHSE).

Sebagai informasi, Bali juga menjadi provinsi dengan tingkat vaksinasi Covid-19 tertinggi kedua di Indonesia dari 34 provinsi.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per Kamis (11/11/2021), vaksinasi dosis pertama Provinsi Bali sudah mencapai 100,68 persen dari target yang ditetapkan. Sementara, vaksinasi dosis kedua telah mencapai 87,31 persen.

Atas capaian tersebut, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) pun menggaungkan kampanye #ItstimeforBali untuk mengajak masyarakat Indonesia kembali berwisata ke Pulau Dewata.

Desa Wisata Sade di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB)DOK. WONDERFUL IMAGE Desa Wisata Sade di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB)

3. Desa Wisata Sade di Lombok

Desa Wisata Sade merupakan salah satu destinasi wisata unggulan di Pulau Lombok. Desa ini terletak di Kecamatan Pujut, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Salah satu keunggulan yang dihadirkan Desa Sade adalah rumah tradisional warga desa yang berdinding bambu, beratap alang-alang kering, serta berlantaikan tanah liat dan sekam padi. Total sekitar 150 rumah adat masih bisa dijumpai di desa tersebut.

Selain itu, Desa Sade juga terkenal dengan pengrajin kain songket khas Lombok. Hampir semua perempuan di desa ini menenun songket. Sebab, aktivitas menenun menjadi kewajiban yang harus dilakukan semua perempuan di sana.

Baca juga: Jarang Orang Tahu, 7 Batik Daerah Ini Tak Kalah Eksotis

Kain songket pun menjadi komoditas ekraf utama warga desa yang dijual kepada wisatawan. Selain kain songket, wisatawan juga bisa membeli produk ekraf khas Lombok lainnya, seperti aneka gelang suku Sasak dan kalung koin kuno.

Wisatawan juga bisa berkunjung ke destinasi lain di sekitar Desa Sade, seperti Pantai Mandalika dan Sirkuit Internasional Mandalika yang akan menggelar balap motor MotoGP pada Maret 2022.

Suasana Desa Wisata Arborek, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, Selasa (26/10/2021).kompas.com / Nabilla Ramadhian Suasana Desa Wisata Arborek, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, Selasa (26/10/2021).

4. Desa Wisata Arborek di Raja Ampat

Beranjak dari Lombok, saatnya menuju ke Raja Ampat, Papua Barat, untuk mengeksplorasi Desa Wisata Arborek. Sebagai informasi, Desa Arborek merupakan salah satu desa wisata yang masuk ke dalam 50 besar desa wisata terbaik pada Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021.

Diberitakan Kompas.com, Senin (8/11/2021), Desa Arborek menyimpan berbagai pesona wisata yang dapat memanjakan wisatawan.

Salah satunya, melihat ikan pari manta secara langsung di bagian selatan dan timur Pulau Arborek. Perbedaannya, di bagian timur Pulau Arborek lebih didominasi ikan pari manta sandy karena arus laut cenderung tenang.

Baca juga: Berandai-andai, seperti Apa Gaya Traveling Pascapandemi?

Sementara, di bagian selatan Pulau Arborek, wisatawan bisa melihat manta ridge yang lebih gemar tinggal di perairan arus kencang.

Selain menikmati pesona alam bawah laut, wisatawan juga bisa membeli beragam produk lokal warga desa untuk dibawa pulang sebagai buah tangan. Adapun produk ekraf yang bisa didapatkan di antaranya adalah hiasan anyaman, topi berbentuk pari manta, tas jinjing untuk belanja, dan noken dengan beragam ukuran.

Itulah empat desa wisata yang bisa kamu masukkan ke dalam bucket list untuk liburan selanjutnya. Sebagai informasi, keempat desa wisata tersebut sudah tersertifikasi CHSE sehingga aman dan nyaman untuk dikunjungi.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, sertifikasi CHSE merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) guna menyambut pariwisata era baru.

“CHSE merupakan kerja bersama, semua berkolaborasi. Sebagai gold standard, sertifikasi ini akan diintegrasikan dengan Aplikasi PeduliLindungi,” kata Sandiaga pada laman resmi Kemenparekraf, Rabu (29/9/2021).

Baca juga: Jadi Salah Satu Surga Destinasi #DiIndonesiaAja, Berikut 5 Hal yang Dirindukan Wisatawan Saat Traveling ke Bali

Kendati demikian, pelaku parekraf dan wisatawan juga harus mematuhi protokol kesehatan (prokes) secara ketat agar lebih aman, seperti mencuci tangan, menggunakan masker rangkap dua, menghindari kerumunan, menjaga jarak, mengurangi mobilitas, dan menghindari makan bersama (6M).

Selain itu, ikuti juga program vaksinasi Covid-19 untuk meminimalisasi tertular virus SARS-CoV-2.

Sebagai informasi, Kemenparekraf tengah menggelar program berhadiah Pesona Punya Kuis (PUKIS) dengan total hadiah senilai jutaan rupiah untuk 20 orang pemenang.

Adapun peserta yang ingin mengikuti kuis tersebut harus memenuhi persyaratan, yaitu mengikuti akun Instagram @pesonaid_travel, menjawab satu pertanyaan yang diberikan melalui akun Instagram tersebut, dan tag tiga orang teman.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Tanjung Waka 2021 di Kepulauan Sula Bakal Digelar pada 18 Desember

Festival Tanjung Waka 2021 di Kepulauan Sula Bakal Digelar pada 18 Desember

Travel Update
8 Tips Naik Pesawat Bersama Anak agar Tetap Aman dan Nyaman 

8 Tips Naik Pesawat Bersama Anak agar Tetap Aman dan Nyaman 

Travel Tips
Pameran Harry Potter Bakal Diadakan di Sejumlah Negara Tahun 2022

Pameran Harry Potter Bakal Diadakan di Sejumlah Negara Tahun 2022

Travel Update
Daftar 5 Desa Wisata Maju Terbaik versi ADWI 2021, Ada Desa Wisata Ngilngof

Daftar 5 Desa Wisata Maju Terbaik versi ADWI 2021, Ada Desa Wisata Ngilngof

Jalan Jalan
Pesona 5 Desa Wisata Rintisan Terbaik Versi ADWI 2021

Pesona 5 Desa Wisata Rintisan Terbaik Versi ADWI 2021

Jalan Jalan
Jepang Tambah 4 Negara yang Masuk Aturan Ketat Karantina

Jepang Tambah 4 Negara yang Masuk Aturan Ketat Karantina

Travel Update
Waktu Terbaik Berburu Tiket Pesawat dan Hotel Murah, Simak agar Hemat

Waktu Terbaik Berburu Tiket Pesawat dan Hotel Murah, Simak agar Hemat

Travel Tips
Cara dan Tips Mengisi eHAC Lewat PeduliLindungi Sebagai Syarat Wajib Perjalanan

Cara dan Tips Mengisi eHAC Lewat PeduliLindungi Sebagai Syarat Wajib Perjalanan

Travel Tips
5 Cara Mencegah Penyebaran Varian Baru Covid-19 Omicron Saat Traveling

5 Cara Mencegah Penyebaran Varian Baru Covid-19 Omicron Saat Traveling

Travel Tips
 Jerman Hapus Thailand dari Daftar Negara Berisiko Tinggi Covid-19

Jerman Hapus Thailand dari Daftar Negara Berisiko Tinggi Covid-19

Travel Update
Stasiun LRT Ampera di Palembang Terapkan Pembayaran Non-tunai

Stasiun LRT Ampera di Palembang Terapkan Pembayaran Non-tunai

Travel Update
9 Tempat Paling Kotor dan Penuh Kuman di Hotel yang Sering Digunakan Tamu 

9 Tempat Paling Kotor dan Penuh Kuman di Hotel yang Sering Digunakan Tamu 

Travel Tips
Somerset Sudirman Resmi Dibuka, Harga Kamar Mulai Rp 700.000

Somerset Sudirman Resmi Dibuka, Harga Kamar Mulai Rp 700.000

Travel Update
Kesejukan Telaga Kemuning di Tengah Hutan Bunder Gunungkidul

Kesejukan Telaga Kemuning di Tengah Hutan Bunder Gunungkidul

Jalan Jalan
Wings Air Buka Rute Manado-Balikpapan PP, Harganya Rp 1,4 Jutaan

Wings Air Buka Rute Manado-Balikpapan PP, Harganya Rp 1,4 Jutaan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.