Kompas.com - 11/02/2022, 13:21 WIB


KOMPAS.comDanau Semayang menjadi obyek wisata yang wajib dikunjungi saat berada di Kalimantan Timur (Kaltim). Danau yang terletak di Desa Pela, Kecamatan Kota Bangun, Kutai Kartanegara ini menjadi rumah bagi pesut atau lumba-lumba air tawar.

Selain Sungai Mahakam, Danau Semayang menjadi tempat perlindungan terakhir pesut mahakam yang bernama latin Orcaella brevirostris. Kawanan pesut mahakam menjadi daya tarik danau tersebut.

Termasuk dalam ordo Cetacea dan familia Delphinidae, pesut mahakam memiliki penampakan yang khas. Meski tubuhnya berwarna abu-abu polos dan berdahi bundar seperti lumba-lumba pada umumnya, pesut mahakam tidak memiliki moncong.

Baca juga: Pesut Mahakam Pernah Dibawa ke Jakarta untuk Atraksi Pertunjukan


Karena termasuk mamalia, pesut mahakam mempunyai gigi, kelopak mata, serta lidah yang mirip manusia. Sirip punggungnya berbentuk kecil membundar di belakang punggung, sedangkan sirip pada dada membulat dan lebar.

Dengan panjang tubuh antara 1,5 hingga 2,8 meter dan berat antara 114 hingga 133 kilogram, hewan mamalia khas Kaltim tersebut merupakan predator bagi ikan, moluska, dan hewan krustasea.

Di Danau Semayang, pesut mahakam dapat terlihat saat airnya tenang. Pesut mahakam menyukai arus yang pas, tidak terlalu deras atau pun sama sekali tidak ada arus. Jika beruntung, para pengunjung dapat menemukan hewan endemik itu.

Sayangnya, kini pesut mahakam terancam punah. Populasi pesut yang semakin menyusut disebabkan beberapa hal, seperti mati terperangkap jaring nelayan lalu kehabisan napas dan juga pencemaran lingkungan berat aktivitas tambang dan perkebunan di sepanjang sungai.

Selain itu, polusi suara akibat aktivitas di pinggir sungai juga mengganggu sonar pesut mahakam. Maka, ketika berenang bersama kelompoknya, beberapa pesut ada yang tersesat bahkan menabrak perahu.

Baca juga: Legenda Pesut Mahakam: Perwujudan Kakak Beradik yang Menceburkan Diri ke Sungai

Dengan kondisi yang hampir punah, melihat pesut mahakam di Danau Semayang secara langsung merupakan sebuah keberuntungan. Apalagi, berhasil menangkapnya dalam sebuah foto.

Kontributor foto National Geographic Indonesia Budiono, yang belum lama ini berburu momen low light menggunakan realme 9 Pro+ dalam program bertajuk Nawa Cahaya: Capture The Lights in Indonesia di Danau Semayang, memberi tip bagi wisatawan yang ingin merekam pesut mahakam dalam foto.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.