Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masa Karantina 3 Hari Mudahkan Turis Asing Wisata ke Indonesia

Kompas.com - 15/02/2022, 13:29 WIB
Ni Nyoman Wira Widyanti

Penulis

KOMPAS.com - Rencana pemerintah untuk memangkas masa karantina pelaku perjalanan luar negeri hingga tiga hari mulai 1 Maret 2022 disambut baik oleh pelaku pariwisata. 

Menurut Ketua DPP Asosiasi Travel Agent Indonesia (ASTINDO), Pauline Suharno, pengurangan durasi karantina tersebut memudahkan wisatawan nasional yang ingin ke luar negeri untuk tujuan leisure (wisata), serta wisatawan mancanegara (wisman) yang ke Indonesia atau inbound

Ia mengatakan, umumnya konsumen mereka yang melakukan perjalanan ke luar negeri dengan tujuan yang sangat penting, khususnya untuk keperluan bisnis, mengantar anak sekolah, dan berobat, tidak masalah dengan lama karantina. 

Baca juga:

"Mau enggak mau mereka harus berangkat. Mereka pun tidak keberatan dengan masa karantina 10 hari ataupun tujuh hari," kata Pauline saat Seminar Pariwisata Nasional pada Selasa (15/2/2022).

"Tapi dengan diperpendeknya masa karantina menjadi tiga hari ini memberikan kemungkinan untuk pelaku perjalanan luar negeri, konsumen kami, terutama yang mau ke luar negeri misalnya untuk leisure, lebih mudah," ujar Pauline. 

Masa karantina tersebut, lanjutnya, juga membantu para calon wisatawan nasional untuk lebih mempertimbangkan perjalanan ke luar negeri.

Selain wisatawan nasional, durasi karantina yang lebih pendek juga dinilai membantu menggerakkan inbound

Ilustrasi wisatawan mancanegara di Bali.UNSPLASH/KHARL ANTHONY PAICA Ilustrasi wisatawan mancanegara di Bali.

"Seperti Bali, kemudian juga Batam dan Bintan, walaupun sudah dibuka untuk wisman, tapi angka kedatangannya masih rendah sekali karena mereka enggak suka harus dikarantina lama-lama, walaupun mereka boleh beraktivitas di resort," jelasnya. 

Ia pun mengambil contoh beberapa negara, di antaranya Singapura, Thailand, Dubai di Uni Emirat Arab (UEA), dan Turki. 

Thailand, salah satunya, memiliki skema Test & Go yang memungkinkan wisatawan asing untuk mengunjungi negara tersebut tanpa karantina. Mereka hanya perlu menunggu hasil tes PCR selama satu hari di hotel. 

Pauline pun berharap agar rencana bebas karantina untuk pelaku perjalanan luar negeri di Indonesia mulai 1 April 2022 bisa terlaksana. 

Baca juga:

Sebelumnya diberitakan Kompas.com, Senin (14/2/2022), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengumumkan rencana bebas karantina untuk pelaku perjalanan luar negeri di Indonesia mulai bulan April.

Namun, rencana tersebut bisa terlaksana hanya jika kondisi pandemi Covid-19 mulai membaik dan masyarakat menunjukkan kepatuhan yang tinggi.

"Seandainya trennya terus menunjukkan hasil yang baik dan tingkat kepatuhan masyarakat kita, serta peningkatan vaksinasi, maka pemerintah mempertimbangkan 1 April (2022) akan jadi tanggal bebas karantina," kata Sandiaga. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

3 Rekomendasi Kafe Kucing di Bandung

3 Rekomendasi Kafe Kucing di Bandung

Jalan Jalan
Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com