Kompas.com - 05/07/2022, 16:51 WIB
 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Seperti dikutip The Washington Post, (30/06/2022), hampir 5.000 orang dilarikan ke rumah sakit karena terkena dampak gelombang panas.

Menurut Badan Penanggulangan Kebakaran dan Bencana, mereka yang dilarikan ke rumah sakit pada umumnya karena terkena sengatan panas dan kelelahan akibat suhu ektrem yang tengah terjadi.

Baca juga: 1.300 Turis Mendaftar Masuk ke Jepang Setelah Tur Wisata Dibuka

Suhu tersebut dikatakan empat kali lipat lebih panas daripada periode yang sama tahun lalu.

Adapun gelombang panas terjadi di berbagai tempat di dunia, seperti India dan beberapa negara di Eropa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.