Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/12/2022, 14:00 WIB
Suci Wulandari Putri Chaniago,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Lombok di Nusa Tenggara Barat (NTB) populer sebagai obyek wisata yang memiliki pemandangan pantai indah.

Namun, faktanya saat berwisata ke Lombok wisatawan tidak hanya bisa menjelajah wisata pantai, tapi juga area daratan. 

Beberapa desa di Lombok menawarkan wisata kuliner dan keindahan alam yang sayang untuk dilewatkan.

Baca juga: 6 Wisata Pantai Lombok Barat, Ada Pantai dengan Air Terjun

Kompas.com bersama sejumlah media massa lainnya sempat berkunjung Lombok selama tiga hari dua malam. Di sana kami mampir ke salah satu desa wisata, kemudian melanjutkan perjalanan ke Gili Trawangan.

Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok

Berikut ini adalah itenarary atau rencana perjalanan menjelajah wisata daratan dan laut Lombok.

1. Begibung di Pasar Pancingan

Setelah mendarat di Bandara Internasional Lombok, perjalanan dimulai menuju ke sebuah kawasan bernama Pasar Pancingan.

Pasar Pancingan merupakan salah satu kawasan yang ada di Desa Wisata Hijau Bilebante, Nusa Tenggara Barat (NTB). 

Perjalanan ke Pasar Panciangan menempuh jarak sekitar 25 kilometer dengan mengendarai bus sekitar 45 menit. 

Baca juga: 5 Pilihan Hotel di Lombok, Dekat Sirkuit Mandalika

Wisatawan yang datang ke Pasar Pancingan bisa mencoba pengalaman begibung, yaitu tradisi makan bersama di dalam gerabah rotan (dulang) khas Desa Bilebante.

Di dalam satu dulang disajikan nasi dan enam jenis lauk untuk dua orang. Ada ayam merangkat, ares, tortila, ikan bakar sambal terasi, sate pusut, dan urap urap.

Sajian begibung, makanan khas Desa Bilebante.DOK. KOMPAS.COM/ SUCI WULANDARI PUTRI CHANIAGO Sajian begibung, makanan khas Desa Bilebante.

Begibung dilakukan di sebuah pondok bambu terbuka dekat area kolam ikan dan persawahan.

Kegiatan begibung ini cocok dilakukan pada siang hingga sore hari karena wisatawan masih bisa menikmati semilir angin dan udara yang sejuk.

Baca juga: 5 Wisata Alam di Lombok Barat, Puas Nikmati Hutan hingga Air Terjun

2. Keliling naik sepeda di Desa Bilebante

Usai begibung dan beristirahat sejenak sembari menikmati suasana alam, perjalanan kami lanjutkan dengan berkeliling Desa Bilebate menggunakan sepeda.

Wisatawan berkeliling di Desa Bilebante menggunakan sepeda.Dokumentasi BCA. Wisatawan berkeliling di Desa Bilebante menggunakan sepeda.

Di Pasar Pancingan penduduk juga menyediakan sepeda yang bisa disewa untuk berkeliling Desa Bilebante.

Di sana, kita bisa bersepeda santai di antara pematang sawah dan kebun warga setempat.

Jangan lupakan topi bundar berbahan jerami untuk melindungi kepala dari terik matahari.

Baca juga: Itinerary 3 Hari 2 Malam di Lombok, Wisata Budaya hingga Alam bak Surga

Jalanan di Desa Bilebante tidak sepenuhnya dijajaki aspal, ada beberapa area yang masih ditumpuhi rumput. Oleh karena itu, sebaiknya gunakan celana panjang supaya kegiatan bersepeda lebih nyaman.

Butuh waktu sekitar 30 menit untuk berkeliling ke beberapa area di Desa Bilebante.

Mengayuh sepeda dengan pemandangan sawah sejauh mata memandang sepertinya bisa menjadi pilihan yang pas untuk menyegarkan pandangan.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Syarat Dapat Promo BCA Cashback Rp 670.000 di Astindo Travel Fair 2024

Syarat Dapat Promo BCA Cashback Rp 670.000 di Astindo Travel Fair 2024

Travel Update
Astindo Travel Fair Digelar Hari Ini di ICE BSD, Ada Promo Cashback Rp 300.000

Astindo Travel Fair Digelar Hari Ini di ICE BSD, Ada Promo Cashback Rp 300.000

Travel Update
6 Cara Tidur Nyenyak di Pesawat untuk Penerbangan Panjang

6 Cara Tidur Nyenyak di Pesawat untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Nematsuri, Festival Tidur di Jepang yang Bikin Sial jika Ditonton

Nematsuri, Festival Tidur di Jepang yang Bikin Sial jika Ditonton

Travel Update
5 Tempat Wisata di Jakarta Selatan untuk Hilangkan Penat

5 Tempat Wisata di Jakarta Selatan untuk Hilangkan Penat

Jalan Jalan
Ada Promo Tiket.com, Tiket Pesawat Jakarta-Bangkok mulai Rp 850.000

Ada Promo Tiket.com, Tiket Pesawat Jakarta-Bangkok mulai Rp 850.000

Travel Update
Mulai 1 Maret 2024, KAI Uji Coba Stasiun Rawa Buaya untuk Kereta Bandara

Mulai 1 Maret 2024, KAI Uji Coba Stasiun Rawa Buaya untuk Kereta Bandara

Travel Update
3 Tips Maksimalkan Promo Cathay Pacific Travel Fair 2024, Tentukan Jadwal

3 Tips Maksimalkan Promo Cathay Pacific Travel Fair 2024, Tentukan Jadwal

Travel Tips
Cara Dapat Cashback Cathay Pacific Travel Fair 2024, Wajib Daftar Dulu

Cara Dapat Cashback Cathay Pacific Travel Fair 2024, Wajib Daftar Dulu

Travel Update
Waktu Terbaik ke Amsterdam, Tips dari Ahli Wisata

Waktu Terbaik ke Amsterdam, Tips dari Ahli Wisata

Travel Tips
Peringati HUT Ke-2, Festival Teras Malioboro Bakal Pecahkan Rekor Gunungan 11 Meter

Peringati HUT Ke-2, Festival Teras Malioboro Bakal Pecahkan Rekor Gunungan 11 Meter

Travel Update
Borobudur Jadi Wisata Spritual Indonesia, Bagaimana Perkembangannya?

Borobudur Jadi Wisata Spritual Indonesia, Bagaimana Perkembangannya?

Travel Update
Turis Australia Hilang di Air Terjun Victoria Zimbabwe, Saingan Air Terjun Niagara

Turis Australia Hilang di Air Terjun Victoria Zimbabwe, Saingan Air Terjun Niagara

Travel Update
Wisatawan Indonesia Paling Banyak ke Singapura Tahun 2023

Wisatawan Indonesia Paling Banyak ke Singapura Tahun 2023

Travel Update
Promo Tiket Pesawat Cathay Pacific Travel Fair 2024, ke Hong Kong Rp 2,6 Jutaan

Promo Tiket Pesawat Cathay Pacific Travel Fair 2024, ke Hong Kong Rp 2,6 Jutaan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com