Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Desa Wisata Durensari Trenggalek, Punya Hutan Durian Terbesar di Asia Tenggara

Kompas.com - 15/06/2023, 07:13 WIB
Slamet Widodo,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

TRENGGALEK, KOMPAS.com - Pencinta durian wajib menyempatkan diri untuk mampir ke Desa Wisata Durensari Sawahan jika sedang berada di Trenggalek, Jawa Timur.

Sebab, desa yang masuk ke dalam 75 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2023 ini memiliki hutan durian terbesar se-Asia Tenggara yang luasnya mencapai 650 hektar.

Salah satu pengunjung yang berasal dari Kediri, Angga Prasetya (37), misalnya, menjajal wisata jelajah hutan durian yang tersedia di sana.

Baca juga:

Menurutnya, di sepanjang perjalanan, pengunjung bisa menikmati suasana hutan yang masih alami dan banyak pohon durian.

"Banyak pohon durian, juga petani durian yang ramah-ramah," ucap Angga

Di sela perjalanan, pengunjung bisa menikmati langsng durian yang jatuh dari pohon. Jenis durian yang tersedia di kawasan tersebut beragam, begitu pula rasanya. 

"Rasanya nikmat, ada yang manis pahit, serta dagingnya tebal. Meski buahnya tidak terlalu besar, daging buahnya tebal. Satu kurang, dua buah kekenyangan," ujar Angga.

Pengalaman jelajah hutan durian tersebut hanya bisa dinikmati ketika musim panen durian. Namun, ketika sedang tidak musim durian, pengunjung masih bisa menikmati perjalanan yang disajikan di desa tersebut.

Baca juga:

Adapun Desa Wisata Durensari banyak memanfaatkan situasi alam dan kearifan lokal. Aliran sungai yang dulunya kotor penuh sampah, disulap menjadi wahana wisata yang menarik oleh para pegiat desa.

Karena tidak terlalu dalam dan mengalir di antara bebatuan, aliran sungai tersebut aman digunakan untuk bermain atau mandi oleh anak-anak.

"Airnya jernih, tidak ada sampah serta bebatuannya bisa buat duduk sambil menunggu anak-anak," ucap Angga.

Kearifan lokal yang menjadi contoh

Desa Wisata Durensari berjarak sekitar 38 kilometer dari pusat Kota Trenggalek atau lebih-kurang satu jam perjalanan menggunakan kendaraan.

Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) melakukan kunjungan ke Desa Wisata Durensari, yang berada di Desa Sawahan Kecamatan Watulimo Kabupaten Trenggalek Jawa Timur, Rabu.

Kearifan lokal yang khas menjadi nilai utama yang dianggap sebagai keunggulan Desa Wisata Durensari, yang berdampak positif terhadap ekonomi, sosial, dan budaya, dengan tetap mempertahankan kelestarian aspek lingkungan.

"Kali (sungai) ini awal mulanya kotor, namun dengan langsung berbuat dengan kearifan lokal bisa bersih seperti ini," ucap Direktur Tata Kelola Destinasi dan Pariwisata Berkelanjutan Kemenparekraf Indra Ni Tua di Desa Wisata Durensari.

Baca juga: Desa Wisata Sidowarno Klaten, Punya Ciri Khas Wayang Kulit Kerbau

"Patut dicontoh budaya bersihnya. Kalau sungai yang ada di Pulau Jawa dibuat seperti ini, tidak akan ada sampah di berbagai pantai indah di Indonesia dan itu dimulai dari budaya,” sambungnya.

Menurutnya, konsep tersebut merupakan pemberdayaan tertinggi di tingkat masyarakat. Sehingga masyarakat dapat merasakan dampak perekonomian dari pelestarian lingkungan di sekitar tempat tinggal mereka.

"Bagaimana masyarakat berbuat sesuatu di alamnya di lingkungannya, sehingga lingkungan terjaga memberikan manfaat berkelanjutan. Ini community-based tourism dan Durensari telah mempraktikkan, maka layak disebut berkelas dunia,” kata Indra.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Travel Update
Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Travel Update
Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Travel Update
Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Travel Update
3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Travel Tips
Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Travel Update
Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Hotel Story
Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Puncak Bukit Mongkrang, Tujuan Pendakian Favorit yang Pas untuk Pemula

Puncak Bukit Mongkrang, Tujuan Pendakian Favorit yang Pas untuk Pemula

Jalan Jalan
Pengalaman ke Taman Lalu Lintas Bandung, Ruang Bermain Anak di Tengah Kota

Pengalaman ke Taman Lalu Lintas Bandung, Ruang Bermain Anak di Tengah Kota

Jalan Jalan
 5 Tempat Wisata Outdoor di Jakarta untuk Libur Sekolah, Ada yang Gratis

5 Tempat Wisata Outdoor di Jakarta untuk Libur Sekolah, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
5 Museum di Jakarta untuk Libur Sekolah, Belajar Sejarah dan Membatik

5 Museum di Jakarta untuk Libur Sekolah, Belajar Sejarah dan Membatik

Jalan Jalan
Nonton Video Mapping HUT Jakarta di Kota Tua, Saat Museum Fatahillah Jadi Layar Raksasa

Nonton Video Mapping HUT Jakarta di Kota Tua, Saat Museum Fatahillah Jadi Layar Raksasa

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com