Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bali Ternyata Bukan Destinasi Liburan Favorit Turis Australia

Kompas.com - 18/12/2023, 06:15 WIB
Nabilla Tashandra

Editor

KOMPAS.com - Turis asal Australia kerap disebut mendominasi kunjungan turis asing ke Indonesia, terutama di Bali.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), Australia selalu masuk daftar lima besar turis asing ke Indonesia.

Kendati demikian, rupanya Indonesia, khususnya Bali, bukanlah destinasi liburan utama turis Australia. Bahkan, Indonesia hanya menempati urutan ketujuh, menurut riset terbaru yang dirilis Forum Pariwisata dan Transportasi (TTF) Australia.

Baca juga: Kunjungan Wisman Capai 2 Digit pada 2023, Didominasi Malaysia

Untuk diketahui, riset TTF mengungkapkan, sebanyak 75 persen warga Australia sudah merencanakan liburan musim panas. Adapun musim panas di Australia jatuh pada bulan Desember hingga Februari.

Riset tersebut mencari tahu besaran pengeluaran para warga Australia saat libur musim panas, rencana libur Hari Natal, dan lainnya.

Pada periode liburan ini, semakin banyak warga Australia berlibur, tak hanya di dalam negeri dan membantu pelaku wisata lokal, tetapi juga ke luar negeri.

"Bandara-bandara kami sudah sangat siap menghadapi periode sibuk ini dengan pelayanan selancar mungkin, dengan lebih banyak warga Australia berwisata ke luar negeri atau antar-negara bagian tahun ini, dibandingkan dengan tahun lalu," kata CEO TTF Margy Osmond, seperti dikutip dari rilis resmi TTF, Minggu (17/12/2023).

Baca juga: Malaysia Masih Urutan 1 Negara Penyumbang Wisman Terbanyak ke Indonesia

Indonesia tak masuk 5 destinasi teratas

Persentase warga Australia yang bepergian meningkat dari 18 persen menjadi 16 persen dibandingkan musim panas tahun lalu. Sementara mereka yang bepergian ke luar negeri naik dari 6,5 persen menjadi 14 persen.

Adapun sekitar sepertiga warga memilih bepergian tidak jauh dari rumah mereka atau hanya di dalam negara bagian tempat tinggalnya.

Destinasi lokal terpopuler adalah Gold Coast. Sedangkan destinasi luar negeri terfavorit adalah Selandia Baru.

Berikutnya, diikuti oleh Eropa dan Jepang.

Baca juga: Pemerintah Kejar Target 11 Juta Kunjungan Wisman hingga Akhir Tahun

Indonesia berada di peringkat tujuh, bersama Amerika Serikat, Kanada, China, dan Vietnam, seperti dikutip dari Newshub.

Bagi Osmond, fakta warga Australia masih memilih berlibur adalah sesuatu yang menggembirakan di tengah biaya hidup yang kian meningkat.

Meskipun, lebih dari setengah warga Australia mengatakan, tekanan dari tingginya biaya hidup juga berdampak pada perencanaan libur musim panas mereka.

Banyak dari mereka yang memendekan durasi liburan atau memilih akomodasi yang lebih murah.

"Warga Australia menempatkan perjalanan dan liburan dalam prioritas utama mereka ketika bicara soal pengeluaran non-esensial. Ini menunjukkan bahwa menikmati liburan bersama keluarga atau teman sangatlah penting," ucapnya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Adapun survei TTF dilakukan terhadap 2.000 warga Australia di atas 18 tahun selama 5-11 Desember.

Di antara responden, waktu populer melaksanakan liburan adalah pada pergantian tahun hingga 15 Januari 2024, yakni sebanyak 20 persen.

Baca juga: Kasus Covid-19 Naik, Sandiaga Sebut Belum Ada Pembatasan Wisatawan

Sementera di urutan kedua adalah mereka yang memilih melakukan perjalanan sejak Minggh 17 Desember 2023 hingga Natal tiba dan mulai 1 Februari 2024. Keduanya dilakukan oleh 18 persen responden.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Travel Update
Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Travel Update
World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

Travel Update
Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Travel Update
Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Travel Update
5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Travel Update
Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Travel Tips
Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Travel Update
19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

Travel Update
Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Travel Update
Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Travel Tips
BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

Travel Update
Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com