Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Usai Ngantor Langsung Pelesir ke Lombok

Kompas.com - 14/09/2013, 13:36 WIB
KOMPAS.com - Kalau Anda pekerja kantoran, mengambil cuti merupakan cara paling tepat untuk menikmati liburan bersama keluarga. Jika Anda sudah bosan berlibur di tempat itu-itu saja dan ingin mencari suasana alam yang masih sejuk, tak ada salahnya kalau berlibur ke pulau di sebelah timur Pulau Bali yakni Pulau Lombok.

Lantas, bagaimana kalau jatah cuti sudah habis sementara keinginan berpelesir ke Lombok sudah di ujung ubun-ubun alias tak bisa ditunda? Gampang, luangkan saja waktu Jumat sampai Minggu. Anda bisa berlibur bersama keluarga tanpa mengganggu jadwal masing-masing. Toh, akhir pekan merupakan hal lumrah untuk berlibur.

Nah, Lombok sudah menjadi pilihan Anda. Kini bersiap-siaplah menyusun jadwal kegiatan selama berada di Pulau Lombok yang kini semakin diincar wisatawan dalam dan luar negeri. Malulah Anda sebagai warga negara Indonesia terlambat mengetahui keeksotisan Lombok alias kalah cepat dibandingkan bule-bule mancanegara. Agar lebih mudah dan praktis mengunjungi tempat-tempat wisata sewalah kendaraan dengan tarif berkisar Rp 400.000 per hari.

JUMAT

Jumat sore atau malam Anda bisa terbang ke Lombok. Masalah penerbangan, jangan khawatir. Saat ini transportasi udara menuju Lombok sudah banyak dilayani maskapai penerbangan seperti Merpati, Garuda, Wings Air, Lion, Trigana, Citilink. Kini Lombok sudah memiliki jalur penerbangan langsung dari Jakarta, Surabaya, Denpasar, dan Makassar.

Kalau dulu bandara lama di Lombok adalah Bandara Selaparang yang letaknya cukup dekat dengan Mataram, ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Barat. Paling butuh waktu sekitar 10-15 menit. Sekarang Lombok sudah memiliki bandara baru bernama Bandara Internasional Lombok disingkat BIL. Lokasinya di Kabupaten Lombok Tengah atau sekitar 1 jam perjalanan dari Kota Mataram.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Menyaksikan matahari terbenam (sunset) di Pura Batu Bolong, Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, Minggu (30/6/2013).
Bila Anda tiba di BIL sore hari, dan berencana menginap di kawasan Senggigi, segeralah meluncurlah ke kawasan wisata itu. Butuh waktu sekitar 1,5 jam. Di sini banyak penginapan bertarif mulai Rp 300.000 hingga Rp 600.000. Yang mahal tentu juga banyak. Pasalnya hotel berbintang banyak berada di Senggigi.

Anda masih bisa mengejar sunset di Pantai Senggigi atau pantai Pura Batubolong sebelum masuk hotel. Bila cuaca cerah, Anda bisa menyaksikan momen-momen matahari tenggelam di ufuk barat di balik Gunung Agung di Pulau Bali.

Bersiap-siaplah untuk terkesima betapa indahnya pantai Lombok di sore hari. Deburan ombak semakin ramai karena ditambah canda tawa anak-anak berenang di pantai. Turis asing pun kerap lalu lalang sepanjang pantai Senggigi.

Setelah memastikan hotel yang dijadikan tempat menginap selama berlibur di Lombok, segarkan tubuh dengan bilasan air di kamar mandi hotel. Selanjutnya bersiap-siaplah untuk menikmati kehidupan malam di Senggigi.

Pasalnya Senggigi ibarat "Kuta Bali"-nya Lombok. Memang kawasan wisata Senggigi belum seramai dan setenar Kuta, Bali, tetapi perlahan-lahan namanya semakin dikenal turis asing dan wisatawan domestik. Lambat laun kawasan yang dulunya sepi ini menjadi kawasan ramai oleh wisatawan. Pilihlah salah satu cafe atau restoran yang tak jauh dari tempat Anda menginap. Nikmatilah malam hari di Senggigi sambil ditemani live music dari para musisi lokal di sana.

SABTU

Setelah sarapan di hotel, hari ini jadwal Anda mengunjungi tiga gili yang menjadi idaman turis asing yakni Gili Air, Gili Meno, dan Gili Trawangan. Ketiga gili ini terletak di Kabupaten Lombok Utara atau sekitar sejam perjalanan dari Senggigi. Perjalanan menuju Bangsal, pelabuhan penyeberangan menuju gili ini sangat memesona.    
 

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Pantai Malimbu, Lombok, NTB.
Menyusuri sepanjang pantai barat Pulau Lombok, pemandangan yang disuguhkan betul-betul menawan. Pantai bersih, perbukitan yang subur, nyiur melambai-lambai menyebabkan perjalanan tanpa terasa. Bila Anda ingin menikmati keindahan Lombok, singgahlah sebentar di Malimbu. Tataplah keindahan pantai Lombok dan abadikan melalui kamera sebagai kenang-kenangan.

Saat ini wisatawan semakin mudah menyeberang ke Gili Air, Meno, dan Trawangan. Ada dua pilihan wisatawan menuju ke tiga gili ini, melalui pantai umum atau pantai privat.

Ada beberapa pantai privat. Salah satunya pantai Kecinan. Dari sini Gili Air, Meno, dan Trawangan terlihat sangat jelas memamerkan keindahannya. Pemilik perahu menawarkan tarif sebesar Rp 800.000 untuk 25 orang dengan rute ke tiga gili (pp). Kalau kurang berminat, Anda bisa menuju pelabuhan Bangsal. Di sini Anda cukup membayar Rp 20.000 per orang sekali jalan menuju Trawangan menggunakan perahu yang dikelola masyarakat setempat. Daya tampung perahu bisa memuat 30 orang.

Jika cuaca cerah, perjalanan dari pelabuhan Bangsal menuju Gili Trawangan hanya 30-40 menit. Setibanya di Gili Trawangan, beragam aktivitas bisa dilakukan. Kalau Anda ingin berkeliling pulau, sewalah sepeda dengan tarif Rp 20.000 hingga Rp 30.000. Atau menggunakan cidomo keliling pulau selama 45 menit dengan tarif Rp 125.000. Anda tidak perlu melakukan tawar menawar dengan kusir cidomo, karena tarif resmi sudah tertera. Kalau Anda suka snorkeling atau diving, tersedia instruktur diving di sini.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Gili Trawangan, Lombok, NTB.
Berlibur di Trawangan sepertinya jarum jam berlari sangat cepat. Saking asyiknya, tanpa sadar tiba-tiba saja matahari sudah mulai bergeser ke barat. Siap-siaplah untuk kembali ke pelabuhan Bangsal. Jangan lupa membeli tiket perahu kembali ke pelabuhan Bangsal di loket yang tersedia di Trawangan.

MINGGU

Tanpa terasa, ini hari ketiga Anda dan keluarga berada di Lombok. Setelah puas berenang dan berjemur di Trawangan, saatnya untuk kembali ke tempat asal. Tapi jangan lupa, sembari menuju BIL banyak hal yang bisa dilakukan.

Setelah sarapan, sebagai bukti bahwa Anda pernah menginjakkan kaki di Lombok, tak ada salahnya untuk membeli oleh-oleh khas Lombok di toko oleh-oleh yang banyak tersebar di Kota Mataram.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Toko oleh-oleh di Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Di sini dijual beraneka makanan atau suvenir khas Lombok yang selalu dicari wisatawan usai berlibur di Pulau Lombok.
Banyak pilihan. Untuk makanan ringan tersedia dodol nangka, dodol rumput laut, dodol semangka dengan harga bervariasi Rp 15.000 hingga Rp 25.000. Ada lagi minyak sumbawa dan susu kuda liar. Terserah selera Anda. Ada juga baju khas Lombok dijual bervariasi tergantung bahan dan mutu yang ditawarkan. Termurah mulai Rp 25.000 sampai Rp 75.000.

Puas berbelanja, jangan lupa mencicipi makanan khas Lombok yakni pelecing. Pelecing terdiri dari kangkung, tauge, parutan kelapa dan diberi bumbu atau sambal tomat. Kalau ingin pedas tinggal menambah cabe. Awas, pedas Lombok sungguh pedas! Silakan dicicip dulu sebelum mencobanya.

Biasanya wisatawan mencari makanan khas lombok di daerah Taliwang, tak jauh dari Kota Mataram. Selain pelecing, di sini juga disajikan ayam taliwang yang digoreng atau dibakar. Sebagai catatan setiap hari, apalagi hari libur, rumah makan di Taliwang selalu dipenuhi wisatawan domestik. Wajar kalau suasananya sungguh ramai.

Puas makan siang, meluncurlah menuju Lombok Tengah. Bukan menuju BIL tapi menuju Desa Sade. Ini merupakan desa wisata, di mana wisatawan dapat melihat langsung kehidupan suku Sasak di kampungnya.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Suku Sasak di Desa Sade, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. Warga Desa Sade menjajakan kain tenun khas Lombok kepada wisatawan yang berkunjung ke kampung tradisional tersebut.
Dari Mataram butuh waktu sekitar satu jam menuju Desa Sade yang lokasinya tak jauh dari BIL. Anda akan melewati BIL dahulu untuk menuju desa wisata yang tak pernah dilewatkan wisatawan ini. Desa Sade memang sejak awal dirancang untuk menghadirkan secara utuh bagaimana suasana perkampungan Susu Sasak dan adat istiadatnya.

Di sini pramuwisata akan menjelaskan rumah adat di Sade secara rinci. Yang menarik rumah adat Lombok beratapkan alang-alang dan berdinding tanah. Demikian juga lantainya beralaskan tanah. Cobalah melongok ke dalam salah satu rumah. Meskipun suasana di luar panas terik, suasana di dalam rumah terasa sejuk.

Jangan kaget kalau lantai rumah-rumah adat di sini secara berkala dilapisi dengan kotoran sapi. Tujuannya agar lantai tidak retak. Penduduk setempat memiliki kebiasaan melapisi lantai rumah dengan kotoran hewan menggunakan tangan langsung tanpa terasa risih apalagi jijik.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Warga Desa Sade di Lombok Tengah, Nusa Tenggaara Barat. Di sini wisatawan dapat melihat kehidupan dan rumah adat Suku Sasak. Warga juga menjual aneka kerajinan seperti gelang dan kalung untuk dijual kepada wisatawan.
Penduduk di Desa Sade pun juga dibekali ketrampilan membuat kerajinan berupa tenunan khas Lombok dan pernak-pernik menarik berupa gelang dan kalung. Belilah suvenir tersebut sebagai kenang-kenangan. Hanya saja harus pandai-pandai menawar. Bisa jadi barang yang Anda beli di sini lebih mahal ketimbang Anda membelinya di Kota Mataram.

Waktu 60 menit rasanya cukup mengenal kehidupan Suku Sasak di Desa Sade. Waktu pun sudah beranjak sore hari. Kini saatnya menuju BIL yang letaknya tidak terlalu jauh dari Desa Sade. Sekitar 10-15 menit dengan kendaraan. Perjalanan Anda bersama keluarga selama 3 hari 2 malam di Lombok paling tidak bisa mengobati rasa penasaran Anda betapa nikmatnya menghabiskan akhir pekan di Pulau Lombok.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com