Kompas.com - 01/10/2013, 09:17 WIB
Bebek goreng Rumah Makan Jembatan Suramadu, Bangkalan, Madura. KOMPAS/RADITYA HELABUMIBebek goreng Rumah Makan Jembatan Suramadu, Bangkalan, Madura.
EditorI Made Asdhiana
”Pitik kate, mumbule endhek. Biyen sate, saiki bebek....” Parikan atau pantun itu rasanya pas buat menggambarkan Madura yang dulu suka sate sekarang suka bebek. Semua dipicu Jembatan Suramadu yang menyulap wajah pulau itu berubah jadi semringah.

Jembatan Suramadu yang menghubungkan Jawa Timur dengan Pulau Madura itu pula yang menggeser ritual bersantap sate ayam di Kamal, Madura, dengan ritus mengantre santapan bebek di puluhan warung dan kedai di Labang. Nanang, seorang konsumen bebek goreng, terdorong ke kiri-ke kanan dalam sesaknya para pengantre di kasir Warung Nasi Bebek Sinjay di Jalan Raya Ketengan, Bangkalan, Madura. ”Pokoknya, kalau mau antre di sini, jangan bawa perut lapar,” guraunya.

Itu antrean kedua yang harus dilakoni Nanang untuk bisa menyantap bebek goreng Warung Nasi Bebek Sinjay. Warung itu sedang naik daun. Antrean pertama kali di loket pemesanan berjalan dengan cepat: pesan, bayar, beres. Antrean kedua lebih sesak dan lama, menunggu ”hasil produksi” dapur di belakang loket.

Dapur di belakang loket pengambilan pesanan itu sibuk tanpa henti. Tiap sajian bebek yang keluar dari sana langsung berpindah ke baki, disodorkan kepada pengantre terdepan yang rata-rata sudah lima menit mengantre.

Rasanya tak akan ada yang tega memesan bagian bebek kesukaannya. Semua terima nasib—dapat dada ya makan dada, dapat paha ya makan paha.

Tri Prasetyo (45), pelancong dari Semarang, Jawa Tengah, sudah dua kali bersantap di sana, nyatanya tak jera. ”Di sini pembeli memang bukan raja. Namun, orang tetap kemari karena rasa bebeknya,” ujar Tri.

KOMPAS/ARYO WISANGGENI GENTHONG Bebek goreng madu.
Sopir mobil sewaan seperti Nanang kian sering diminta para penyewanya mengantar bersantap siang bebek di Bangkalan. ”Orang Jakarta, Padang, semua tahu, ada banyak warung bebek di Bangkalan. Ada yang sudah punya warung tujuan sendiri, ada yang minta dipilihkan,” ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Puluhan

Sejak diresmikan pada 10 Juni 2009, Jembatan Suramadu mengubah wajah dua kota tempat ujung kedua jembatan berada, Surabaya dan Bangkalan. Namun, yang paling merona memang Bangkalan. Kecamatan Labang, misalnya, ujung jembatan di Bangkalan yang dulu nyaris tak dikenal orang luar Madura, tiba-tiba naik daun gara-gara jembatan sepanjang 5.438 meter itu, dan juga karena bebek!

Taufik (31), sopir taksi bandara yang kerap mengantar tamu ke Madura sejak 2004, adalah saksi perubahan wajah Bangkalan. ”Saya masih ingat Warung Nasi Bebek Sinjay saat itu warung kecil. Waktu itu warung nasi bebek bahkan masih sangat jarang. Sekarang, jumlah warung nasi bebek di Bangkalan ada puluhan,” kata Taufik.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata ke Rawa Pening, Bersih dari Encek Gondok dan Ada Pentas Tari

Wisata ke Rawa Pening, Bersih dari Encek Gondok dan Ada Pentas Tari

Travel Update
Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Travel Update
Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Travel Update
Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Jalan Jalan
Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Travel Update
Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Travel Update
Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Jalan Jalan
Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Travel Update
4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

Jalan Jalan
Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Travel Update
Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Travel Update
7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Travel Tips
Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.