Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/10/2013, 12:12 WIB
EditorI Made Asdhiana
SENJA di Pantai Labuan Bajo adalah senja yang cantik. Matahari yang bersembunyi di balik bukit menyisakan garis jingga menuju biru. Kapal pinisi yang bersandar menjelma siluet.

Keindahan alam sekitar Labuan Bajo tak berhenti di ujung senja. Bahkan, sampai ke dasar lautnya pun pesona taman telah menunggu. Sejak pagi, turis banyak yang berlayar menuju pulau sekitar. Beberapa di antaranya mengunjungi Pulau Rinca dan Pulau Komodo untuk menengok binatang komodo (Varanus komodoensis). Penduduk setempat menyebut komodo sebagai ora yang dianggap keajaiban dunia. Sungguh bagai sebuah surga kecil yang kini diincar oleh banyak kepentingan.

Kota Labuan Bajo menjadi ibu kota Kabupaten Manggarai Barat yang baru berdiri tahun 2006. Kawasan wisatanya memanjang tak lebih dari 5 kilometer. Obyek publik terpenting di sekitar Jalan Soekarno-Hatta itu adalah tempat pelelangan ikan, Pelabuhan Labuan Bajo, dan Pasar Labuan Bajo.

Kini, di antara obyek itu bertumbuhan restoran dan hotel. Tak kalah banyaknya adalah jasa penyedia perjalanan ke beberapa pulau di sekitar Labuan Bajo, seperti Pulau Rinca, Pulau Komodo, Pulau Kanawa, dan Pulau Pink. Penyedia jasa menyelam juga ikut menjejali tepi jalan selebar sekitar 8 meter itu.

Di luar keindahan itu, kehidupan sehari-hari Labuan Bajo tak beda dengan kehidupan kota-kota kecil di NTT. Jalanan kota pada siang hari relatif lengang, terlebih pada musim kemarau. Hanya terlihat angkutan kota berwarna hijau, putih, dan ungu mengangkut pelajar pulang sekolah. Beberapa truk dan mobil bak terbuka terparkir menurunkan pasokan kebutuhan sehari-hari. Memang enggan berjalan kaki siang hari di kota Labuan Bajo. Panasnya amat menyengat.

”Kolam Susu”

Wajah kota Labuan Bajo kini sedang berubah. Empat tahun lalu, penduduk setempat menceritakan belum seramai sekarang. Hotel dan restoran belum banyak meskipun hotel terbesar, The Jayakarta Komodo-Flores Suites, sudah berdiri. Wajah-wajah Eropa dan Amerika belum juga banyak berseliweran di kota.

”Keramaiannya memang terasa dalam dua tahun belakangan ini. Apalagi setelah komodo ditetapkan sebagai bagian dari tujuh keajaiban dunia. Investor asing berdatangan. Mereka membuat hotel dan restoran,” kata Kornelius Nando (34), warga Labuan Bajo.

KOMPAS/HERLAMBANG JALUARDI Komodo di Pulau Komodo, Nusa Tenggara Timur, disuguhi makan oleh pengelola Taman Nasional Komodo, Jumat (13/9/2013).
Nando mengeluh ada beberapa pembeli tanah dari luar Labuan Bajo, warga Indonesia ataupun asing, yang tidak segera memanfaatkan lahan yang telah dibeli. Dari arah Bandar Udara Komodo yang berjarak sekitar 7 kilometer dari kota memang terlihat beberapa tanah yang sudah diberi tanda milik seseorang.

Perubahan cepat itu pula yang memanggil perantau setempat untuk pulang kampung. Nando, misalnya, sempat merantau ke Surabaya selama sepuluh tahun. Dia kembali ke Labuan Bajo pada 2006, dan nyatanya ia ikut menikmati denyut pariwisata di kotanya. Sepulang dari Surabaya, ia mendatangkan benih kayu keras, seperti pohon cengkeh, ke daerah Ruteng, sekitar 130 kilometer dari Labuan Bajo.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Travel Update
Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Travel Update
Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Travel Update
Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Travel Update
Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Travel Tips
Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary
Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Travel Tips
Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Jalan Jalan
Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

Jalan Jalan
Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Travel Update
4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

Jalan Jalan
4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+