Kompas.com - 27/01/2016, 14:06 WIB
Para murid Saung Angklung Udjo memainkan lagu Bohemian   Rhapsody dari Queen yang sejatinya sulit dimainkan dengan angklung. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANPara murid Saung Angklung Udjo memainkan lagu Bohemian Rhapsody dari Queen yang sejatinya sulit dimainkan dengan angklung.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

JAKARTA, KOMPAS.com – Saung Angklung Mang Udjo (SAU) dari Bandung, Jawa Barat mendapatkan penghargaan dari Kementerian Pariwisata Indonesia, di Jakarta, Selasa (26/1/2016).

Penghargaan tersebut diberikan sebagai apresiasi atas kemenangan SAU dalam "Best ASEAN Cultural Preservation Effort" di ajang ASEANTA Awards 2016, Manila, Filipina, Jumat (22/1/2016). SAU berhasil mengalahkan berbagai negara anggota ASEAN khususnya Malaysia dan Singapura yang menjadi pesaing utama pariwisata Indonesia.

(Baca: Saung Angklung Mang Udjo Raih ASEANTA Awards 2016)

Kategori tersebut termasuk kategori yang cukup bergensi untuk pariwisata Indonesia. Taufik Hidayat selaku CEO Saung Angklung Mang Udjo membeberkan usaha-usaha yang dilakukan Saung Udjo selama ini, sehingga bisa mendapatkan penghargaan tersebut.

“Kemenangan Saung Angklung Udjo dalam ajang ASEANTA Awards 2016, kategori Best ASEAN Cultural Preservation Effort, diraih dengan ketekunan yang dijalani dengan konsisten, ujar Taufik Hidayat, saat ditemui dalam Rapat Koordinasi Nasional Kementerian Pariwisata 2016, di Jakarta, Selasa (26/1/2016).

Taufik menjelaskan bahwa usaha-usaha yang konsisten dijalankan dan ditingkatkan oleh Saung Mang Udjo antara lain regenerasi budaya. Ratusan anak setiap harinya belajar budaya Sunda, khususnya musik angklung, suling dan lainnya.

Anak-anak tersebut belajar secara rutin tanpa meninggalkan sekolah formal mereka masing-masing. Ratusan orang tersebut bergantian setiap tahunnya dan selalu membludak ketika pembukaan pendaftaran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Satu kali saja dibuka tiap tahunnya sudah membludak, kita hanya memiliki kuota 100 anak, yang mendaftar lebih dari 700 anak. Keterbatasan infrastruktur dan sumber daya manusia membuat kami terpaksa tidak menerima semuanya,” ujar Taufik.

Setiap harinya sepulang sekolah formal, anak-anak itu bersekolah budaya, belajar tentang musik Sunda dan berlatih untuk pementasan. Pementasan tersebut digelar lazimnya setiap akhir pekan, tetapi jika ada kunjungan ramai di hari biasa, bukan tidak mungkin anak-anak harus siap untuk tampil.

Selain itu juga, beberapa tahun lalu mereka sering diminta tampil di luar negeri, tetapi akhir-akhir ini lebih sering tampil atas dasar undangan kedutaan-kedutaan besar negara asing di Indonesia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Travel Update
Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Travel Update
Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Travel Update
Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Jalan Jalan
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Travel Update
Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Travel Update
Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Travel Update
Turis Indonesia Sudah Bisa ke Singapura, Syaratnya Siapkan Asuransi Rp 315 Juta

Turis Indonesia Sudah Bisa ke Singapura, Syaratnya Siapkan Asuransi Rp 315 Juta

Travel Update
5 Tips Wisata di Puncak Kuik Ponorogo agar Puas Nikmati Keindahannya

5 Tips Wisata di Puncak Kuik Ponorogo agar Puas Nikmati Keindahannya

Travel Tips
Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.