Kompas.com - 10/01/2017, 08:16 WIB
Wisatawan berfoto di puncak bukit di Pulau Padar dengan latar belakang teluk-teluk yang ada di pulau yang berada di kawasan Taman Nasional Komodo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, tersebut, 31 Agustus 2015. KOMPAS/YOVITA ARIKAWisatawan berfoto di puncak bukit di Pulau Padar dengan latar belakang teluk-teluk yang ada di pulau yang berada di kawasan Taman Nasional Komodo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, tersebut, 31 Agustus 2015.
EditorI Made Asdhiana

KUPANG, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur menargetkan kunjungan wisatawan ke Labuan Bajo di Kabupaten Manggarai Barat, ujung barat Pulau Flores sebanyak 100.000 orang dalam tahun 2017.

"Kalau bisa harus lebih dari 100.000 orang," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif NTT Marius Ardu Jelamu ketika dihubungi Antara di Kupang, Senin (9/1/2017), terkait target kunjungan wisatawan di salah satu destinasi unggulan pariwisata di Indonesia itu.

Dia menyebutkan, kunjungan wisatawan ke Labuan Bajo pada tahun 2016 mencapai lebih dari 82.000 yang menurutnya meningkat drastis.

(BACA: Jurnalis China Ini Terpukau Melihat Keindahan Labuan Bajo)

Jumlah tersebut, menurut Marius, menunjukkan bahwa lebih banyak wisatawan yang masuk melalui pintu Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat.

"Secara keseluruhan kunjungan wisatawan ke NTT naik 20 persen dari yang ditargetkan sebelumnya oleh pemerintah sebesar 10 persen," katanya.

KOMPAS/TOTOK WIJAYANTO Wisatawan meninggalkan Labuan Bajo untuk berlayar menuju Taman Nasional Komodo di Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Kamis (11/8/2016). Kementerian Pariwisata menargetkan 12 juta wisatawan mancanegara datang ke Indonesia hingga akhir 2016.
Marius mengatakan, tujuan kunjungan tersebut terutama menyaksikan komodo di Taman Nasional Komodo. Selanjutnya wisatawan berpindah ke destinasi lain seperti Waerebo, Kampung Adat Bena di Bajawa, wisata 17 pulau di Riung, Gunung Kelimutu di Ende, dan seterusnya ke Flores bagian timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain Labuan Bajo, wisatawan juga masuk melalui Kota Kupang untuk mengunjungi destinasi di Pulau Timor, kemudian ke Pulau Rote, Alor, hingga Sumba.

Menurut Marius, Pemprov NTT optimistis bisa mencapai target tersebut. Alasannya, sejauh ini destinasi wisata Labuan Bajo sebagai salah satu destinasi unggulan secara nasional terus menjadi incaran utama wisatawan yang datang ke provinsi kepulauan itu.

Untuk mencapai target tersebut, lanjut Marius, maka pelaksanaan acara nasional tetap dilakukan seperti balap sepeda "Tour de Flores" dari Larantuka, ibu kota Kabupaten Flores Timur hingga Labuan Bajo yang akan digelar pada 9-16 Mei 2017.

Marius mengakui, pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan Pemkab Manggarai Barat untuk pelaksanaan festival layang-layang internasional yang direncanakan pada September 2017.

KOMPAS/AGUS SUSANTO Elang flores menyambar mangsa di dekat komodo di Pulau Rinca, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Selasa (23/8/2016).
Dari sisi akses transportasi, sambung Marius, pemerintah juga terus mendorong agar dalam tahun ini juga dibuka layanan penerbangan langsung dari luar negeri seperti Singapura, Malaysia, Jepang ke Labuan Bajo.

"Kita akan terus memperbanyak pelaksanaan event nasional maupun internasional untuk mengundang orang-orang dari berbagai belahan dunia datang ke NTT," tambah Marius Ardu Jelamu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber ANTARA
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.