Kompas.com - 09/08/2017, 09:15 WIB
Dua penari dari Sekolah Dasar Inpres Nunur, Desa Mbengan, Kecamata Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur, Selasa (1/8/2017) menyiapkan tali untuk tarian Umbiro. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURDua penari dari Sekolah Dasar Inpres Nunur, Desa Mbengan, Kecamata Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur, Selasa (1/8/2017) menyiapkan tali untuk tarian Umbiro.
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Dingin dan kabut menyelimuti kemah di lapangan sepak bola Sekolah Dasar Katolik Waekekik, Desa Ranakolong, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, Nusa Tenggara Timur.

Selasa (1/8/2017), Sekolah Dasar Katolik Waekekik merayakan pesta yang ke-54 tahun. Saat suasana hening yang diselimuti dingin dan kabut, tiba-tiba dikejutkan dengan munculnya penari dari Sekolah Dasar Inpres Nunur, Desa Mbengan dari berbagai sudut panggung di tempat syukuran tersebut.

(BACA: Menari Ndundu Ndake Bersama Perempuan Flores)

Penari yang membawakan ritual Umbiro adalah siswa dan siswi Sekolah Dasar Inpres Nunur. Untuk atraksi Umbiro memerlukan 30 orang penari yang terdiri dari laki-laki dan perempuan.

Secara perlahan-lahan dengan hentakan kaki di tanah dipadukan dengan kain selendang memberikan suasana gembira kepada ribuan penonton yang memadati kemah syukuran pesta emas sekolah tersebut.

(BACA: Jangan Ditiru! Kelakuan Turis Menginjak Cagar Budaya di Yogyakarta)

Iringan gong dan gendang serta lagu-lagu khas Manggarai Timur memberikan nuansa berbeda yang dibawakan oleh siswa dan siswi kelas tiga, empat dan lima.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hiburan yang dibawakan penari dengan meritualkan Umbiro membangkitkan ingatan tetua adat di Desa Ranakolong dan Desa Mbengan terhadap tradisi Umbiro yang diwariskan leluhur di dua desa tersebut.

Penari mementaskan tarian Raga Sae mengantar tamu dalam berbagai ritual adat di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur. Penari memegang sebuah tongkat di tangan sambil menari, Selasa (1/8/2017).KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Penari mementaskan tarian Raga Sae mengantar tamu dalam berbagai ritual adat di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur. Penari memegang sebuah tongkat di tangan sambil menari, Selasa (1/8/2017).
Para tetua adat yang menyaksikan ritual itu yang dibawakan dalam bentuk seni drama dan tari oleh siswa dan siswi Sekolah Dasar Inpres Nunur mengingatkan mereka akan kearifan dan kebijaksanaan yang diwariskan leluhur di ladang dan kebun komunal.

Orang Manggarai Timur sangat menghargai dan menghormati padi sebagai ibu bumi. Sebanyak 90 persen orang Manggarai Timur berprofesi sebagai petani, baik petani ladang maupun sawah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.