Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/09/2017, 21:46 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

LABUAN BAJO, KOMPAS.com - Terumbu karang sebagai tempat perlindungan ikan serta berbagai jenis biota laut di luar kawasan Taman Nasional Komodo Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur sudah rusak dan berkurang.

Selain itu, terumbu karang di TN Komodo juga memerlukan perhatian dan pengawasan yang ketat terhadap kapal-kapal yang berlabuh di kawasan itu saat menyelam.

Salah satu penyebab terumbu karang rusak dan berkurang karena buang jangkar dari kapal-kapal ikan milik nelayan dan kapal-kapal wisata yang berlabuh di kawasan Spot Batu Bolong, Spot Parimanta, juga spot Makassar dan sekitar kawasan Pulau Pink Beach.

(BACA: Ironi Kebangkitan Labuan Bajo)

Kepala Bagian Tata Usaha Balai TN Komodo, Dwi Putro Sugiarto kepada KompasTravel, Senin (28/8/2017) menjelaskan, luas TN Komodo yang ditetapkan tahun 2012 adalah 173.200 hektar. Di dalam kawasan itu dibagi menjadi zona inti, zona khusus, zona rimba dan zona bahari.

Sugiarto menjelaskan, komodo, ikan parimanta dan hiu menjadi daya tarik wisatawan asing dan Nusantara untuk berkunjung ke Manggarai Barat.

Namun, selama ini wisatawan asing dan Nusantara lebih banyak mengambil paket untuk menyelam dan tinggal di kapal wisata.

(BACA: Terminal Kapal Pesiar Siap Dibangun di Labuan Bajo)

Mereka berkunjung ke Loh Buaya, di Pulau Rinca dan Loh Liang di Pulau Komodo hanya memerlukan waktu satu atau dua jam, selebihnya menghabiskan waktu berwisata di atas kapal.

Tujuan utama dari wisatawan asing dan Nusantara berwisata ke Manggarai Barat adalah menyelam di bawah laut TN Komodo. Keunikan ikan dan terumbu karang di Manggarai Barat adalah tiga terbaik di dunia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+