Kompas.com - 21/11/2017, 22:06 WIB
backpacker Shutterstockbackpacker
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com — Liburan ala backpacker kini semakin mudah dilakukan. Anda bisa memesan segala sesuatu via online, juga mengincar promo transportasi dan akomodasi.

Hal itu dikatakan salah satu blogger pegiat backpacker, Ashari Yudha. Pria yang telah melakukan perjalanan eksplorasi Mahakarya Indonesia ini berbagi tips backpacking yang ia rasa kini semakin mudah bagi milenials.

"Sekarang industri banyak yang menyambut backpacker, mulai dari penginapan murah, akses penerbangan low cost, hingga komunitasnya makin banyak," ujarnya saat ditemui dalam acara Mahakarya Indonesia, Selasa (21/11/2017).

Baca juga: 5 Kiat Berlibur ala "Backpacker" ke Ubud

Menurut Yudha, empat hal yang perlu disiasati backpacker saat bepergian ialah akomodasi, makan, transportasi, dan tiket-tiket operasional lainnya.

Pertama, untuk transportasi, kini sudah semakin banyak maskapai yang menawarkan harga promo, atau maskapai berbiaya rendah (LCC). Anda hanya tinggal rajin memperhatikan promo-promo yang ada di situs maskapai, media sosial, dan beragam platform digital lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melancong dengan bantuan berbagai aplikasi gadget, misalnya navigasi dengan GPS. Shutterstock Melancong dengan bantuan berbagai aplikasi gadget, misalnya navigasi dengan GPS.
Kedua, Yudha menyarankan untuk memperluas jaringan komunitas backpacker. Komunitas backpacker di tiap daerah kini semakin berkembang.

"Selain untuk jadi teman ngopi, juga untuk membuka informasi di sana. Bagusnya sekarang komunitas bisa diikuti mulai dunia maya, sampai nyata," ujarnya saat ditemui dalam acara Mahakarya Indonesia, Selasa (21/11/2017).

Yudha sendiri sangat merasakan manfaat banyaknya komunitas backpacker yang diikutinya. Berkat komunitas tersebut, ia dapat menemukan akses beragam mahakarya Indonesia di berbagai daerah.

Baca juga: Apa Itu Umrah "Backpacker"?

Ketiga, soal konsumsi, Yudha mengingatkan untuk selalu membawa tumbler. Tak hanya untuk menghemat harga air minum yang mahal di beberapa tempat, tetapi juga untuk meminimalkan sampah.

"Kalau makan saya biasa belajar masak sedikit-sedikit. Jadi kalau kesulitan cari makanan yang murah, atau halal (di tempat tertentu) bisa buat," ujar Yudha.

Membuat makan sendiri dirasa Yudha cukup bisa menghemat bujet backpacker. Ia sendiri banyak belajar dari dunia digital seperti situs tutorial masak atau dari media sosial.

Blogger pemilik akun Instagram @catatanbackpacker itu menyimpulkan bahwa generasi milenial cukup manfaatkan era digital ini dengan maksimal. Tak hanya untuk menceritakan perjalanan, tapi juga mempersiapkan perjalanan agar lebih terjangkau dan berkesan.

********************

Mau paket wisata gratis ke Thailand bersama 1 (satu) orang teman? Ikuti kuis kerja sama Omega Hotel Management dan Kompas.com dalam CORDELA VACATION pada link INI. Hadiah sudah termasuk tiket pesawat (PP), penginapan, dan paket tur di Bangkok.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Jalan Jalan
Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Jalan Jalan
Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Jalan Jalan
PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

Travel Update
Hotel di Meksiko Wajibkan Turis dan Karyawannya Bawa Kartu Vaksin

Hotel di Meksiko Wajibkan Turis dan Karyawannya Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Disneyland Kembali Wajibkan Turis Pakai Masker walau Sudah Divaksin

Disneyland Kembali Wajibkan Turis Pakai Masker walau Sudah Divaksin

Travel Update
Belum Dapat Bantuan Selama Tutup, Pelaku Wisata Gunungkidul Berharap Ada Solusi

Belum Dapat Bantuan Selama Tutup, Pelaku Wisata Gunungkidul Berharap Ada Solusi

Travel Update
10 Mie Instan Paling Banyak Dibeli Orang Jepang, Bisa Jadi Pilihan Oleh-oleh

10 Mie Instan Paling Banyak Dibeli Orang Jepang, Bisa Jadi Pilihan Oleh-oleh

Jalan Jalan
Dieng Kembali Beku, tetapi Masih Tutup untuk Wisatawan

Dieng Kembali Beku, tetapi Masih Tutup untuk Wisatawan

Travel Update
Jangan Bingung Saat Pesan Kamar, Ini Penjelasan Jenis Kamar Hotel

Jangan Bingung Saat Pesan Kamar, Ini Penjelasan Jenis Kamar Hotel

Travel Tips
Ada Layanan Tes PCR di Bandara Adi Soemarmo, Harganya Rp 900.000

Ada Layanan Tes PCR di Bandara Adi Soemarmo, Harganya Rp 900.000

Travel Update
Sejarah Berdirinya Majapahit, Salah Satu Kerajaan Terbesar di Indonesia

Sejarah Berdirinya Majapahit, Salah Satu Kerajaan Terbesar di Indonesia

Jalan Jalan
Desa Tete Batu Jadi Perwakilan NTB di Lomba Best Tourism Village UNWTO 2021

Desa Tete Batu Jadi Perwakilan NTB di Lomba Best Tourism Village UNWTO 2021

Travel Update
Peringati HUT Ke-76 RI, Hotel di Malang Ini Bagi Promo Menginap Gratis Periode Agustus 2021

Peringati HUT Ke-76 RI, Hotel di Malang Ini Bagi Promo Menginap Gratis Periode Agustus 2021

Travel Promo
Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Sejarah Berdirinya Mataram Kuno, Kerajaan Hindu-Buddha di Jawa Tengah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X