7 Makanan Khas Bali Ramah Muslim, Tiada Lagi Bingung Saat Liburan

Kompas.com - 28/10/2019, 18:00 WIB
Kue clorot yang dijual di Pasar Ramadhan Kauman. TRIBUNJOGJA/TRIS JUMALIKue clorot yang dijual di Pasar Ramadhan Kauman.

6. Jaje Bantal


Street food lainnya adalah jaje bantal. Berbentuk seperti bantal kudapan satu ini terbuat dari ketan putih dan biasa diisi dengan pisang ataupun kacang merah atau kacang tanah.

Kemudian dibungkus dengan janur muda dan diikat dengan tali yang terbuat dari bambu sehingga bentuknya menyerupai bantal. Cita rasa jaje bantal terasa gurih dan manis. Rasa gurih dari ketan yang dimasak bersama santan dan manis dari pisang yang campur dengan gula pasir.

7. Jaja cerorot atau jelurut

Kue satu ini juga dapat ditemui di daerah Jawa, terkenal dengan nama celorot. Bentuknya kerucut, terbuat dari tepung beras atau tapioka yang dicampur dengan gula merah, santan, dan daun pandan. 

Sebelum adonan kue jadi, biasanya bungkus daun janur yang diputar sehingga berbentuk kerucut sudah dibuat terlebih dahulu. Adonan yang sudah matang kemudian dituang ke bungkus janur, lantas dikukus sehingga membuat tektur yang pulen. 

Menyantap cerorot ada dua cara, diputar bungkus janurnya hingga ke dasar atau didorong dari bagian dasar. Jaja cerorot biasanya selalu hadir dalam perayaan sakral dan hari besar di Bali.

Baca juga: Bedanya Makanan Bali di Restoran dan di Rumah Orang Bali Asli 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X