Kereta Wisata Baru di Solo, Lokomotif Uap Kuno Berusia Hampir 1 Abad

Kompas.com - 19/02/2020, 17:58 WIB
Lokomotif uap D1410 buatan Jerman menarik gerbong kereta Djoko Kendil sebagai kereta wisata saat peresmian di Solo, Jawa Tengah. KOMPAS.COM/LABIB ZAMANILokomotif uap D1410 buatan Jerman menarik gerbong kereta Djoko Kendil sebagai kereta wisata saat peresmian di Solo, Jawa Tengah.

SOLO, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (KAI) meresmikan lokomotif uap kuno buatan Hanomag Hannover, Linden, Jerman tahun 1921 sebagai kereta wisata di Solo, Jawa Tengah, Minggu (16/2/2020).

Peresmian lokomotif uap dilakukan secara simbolis dengan pemotongan pita rangkaian bunga oleh Dirut PT KAI Edi Sukmoro dan Wakil Wali Kota Surakarta Achmad Purnomo.

Pembukaan ini dilakukan di depan Loji Gandrung atau rumah dinas Wali Kota Surakarta.

Lokomotif uap dengan kode lambung D1410 tersebut mendampingi Sepur Kluthuk Jaladara yang kini sudah duluan beroperasi sebagai kereta wisata.

Baca juga: Mudik ke Solo, Jangan Lewatkan Naik Kereta Uap Kuno Jaladara

Lokomotif tersebut menarik dua gerbong kereta bernama Djoko Kendil dengan nomor seri asli SS9000 (tipe kereta tidur kelas 1) buatan Belanda tahun 1938.

Gerbong kereta Djoko kendil ini memiliki panjang 20 meter.

Sebagaimana diketahui gerbong ini dahulu digunakan untuk kereta mewah Nacht Express rute Surabaya - Yogyakarta - Purwokerto - Jakarta PP.

"Ini (lokomotif uap) usianya sudah 99 tahun. Sudah langka," kata Edi, Minggu.

Baca juga: Mudik Lewat Ambarawa? Coba Jajal Kereta Kayu Tua Bermesin Diesel

Menurut Edi, lokomotif uap kuno yang disimpan di Stasiun Ambarawa, Jateng ada belasan.

Sementara baru satu lokomotif uap D1410 yang direstorasi PT KAI di Balai Yasa Yogyakarta.

Dirut PT KAI Edi Sukmoro dan Wakil Wali Kota Surakarta Achmad Purnomo dalam peresmian lokomotif uap kuno buatan Jerman tahun 1921 sebagai kereta wisata di Loji Gandrung Solo, Jateng, Minggu (16/2/2020).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Dirut PT KAI Edi Sukmoro dan Wakil Wali Kota Surakarta Achmad Purnomo dalam peresmian lokomotif uap kuno buatan Jerman tahun 1921 sebagai kereta wisata di Loji Gandrung Solo, Jateng, Minggu (16/2/2020).

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Singapore Airlines Akan Buat Penerbangan Tanpa Tujuan Selama 3 Jam

Singapore Airlines Akan Buat Penerbangan Tanpa Tujuan Selama 3 Jam

Whats Hot
Qantas Tawarkan Wisata di Pesawat Selama 7 Jam Tanpa Tujuan, Mau?

Qantas Tawarkan Wisata di Pesawat Selama 7 Jam Tanpa Tujuan, Mau?

Whats Hot
5 Aktivitas Wisata di Watergong Klaten, Bisa Beli Ikan Segar

5 Aktivitas Wisata di Watergong Klaten, Bisa Beli Ikan Segar

Travel Tips
Perayaan 3 Tahun Panda di Taman Safari Bogor, Ada Edukasi Soal Panda

Perayaan 3 Tahun Panda di Taman Safari Bogor, Ada Edukasi Soal Panda

Whats Hot
Tingkat Hunian Hotel di Kota Bogor Mulai Pulih, Lebih Baik dari Jabar

Tingkat Hunian Hotel di Kota Bogor Mulai Pulih, Lebih Baik dari Jabar

Whats Hot
Pantai Padang Betuah Bengkulu, Tempat Wisata yang Mirip Tanah Lot Bali

Pantai Padang Betuah Bengkulu, Tempat Wisata yang Mirip Tanah Lot Bali

Jalan Jalan
Grojogan Kapuhan Magelang, Tempat Wisata Baru Mirip Air Terjun

Grojogan Kapuhan Magelang, Tempat Wisata Baru Mirip Air Terjun

Jalan Jalan
Wehea-Kelay Dinilai Sukses Terapkan Konservasi Lintas Batas, Apa Itu?

Wehea-Kelay Dinilai Sukses Terapkan Konservasi Lintas Batas, Apa Itu?

Whats Hot
Kisah Dua Perempuan Tangguh yang Gali Potensi Desa untuk Dukung Pariwisata Berkelanjutan

Kisah Dua Perempuan Tangguh yang Gali Potensi Desa untuk Dukung Pariwisata Berkelanjutan

Whats Hot
De’savanna Restaurant yang Unik di Bogor, Bersantap Sambil Ditemani Satwa.

De’savanna Restaurant yang Unik di Bogor, Bersantap Sambil Ditemani Satwa.

Jalan Jalan
25 Tempat Wisata di Palembang, Cocok untuk Liburan

25 Tempat Wisata di Palembang, Cocok untuk Liburan

Jalan Jalan
Itinerary Seharian di Sekitar Watergong Klaten, Puas Main Air

Itinerary Seharian di Sekitar Watergong Klaten, Puas Main Air

Jalan Jalan
Rute dan Harga Menu di Watergong Klaten

Rute dan Harga Menu di Watergong Klaten

Travel Tips
Watergong Klaten, Sungai Kotor yang Kini Jernih dan Penuh Ikan seperti di Jepang

Watergong Klaten, Sungai Kotor yang Kini Jernih dan Penuh Ikan seperti di Jepang

Jalan Jalan
Museum Ahmad Yani, Saksi Bisu Perjalanan Sang Jenderal Korban G30S/PKI

Museum Ahmad Yani, Saksi Bisu Perjalanan Sang Jenderal Korban G30S/PKI

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X