Naik Daun karena Empon-empon Corona, Begini Sejarah Jahe

Kompas.com - 26/03/2020, 18:43 WIB
Ilustrasi jahe dan bubuk jahe. SHUTTERSTOCK/PILIPPHOTOIlustrasi jahe dan bubuk jahe.

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga jahe di pasaran melejit setelah viral kisah mengenai minuman empon-empon corona.

Baca juga: Ada Empon-empon Corona di Pasar Beringharjo Yogyakarta, Seperti Apa?

Dulu jahe adalah sambal pertama bagi rakyat Nusantara. Salah satu artikel Kompas.com telah mengulas bagaimana jahe digunakan sebagai bahan untuk membuat rasa pedas makanan.

Sejarawan Kuliner Fadly Rahman menjelaskan bahwa dalam prasasti kuno yang diteliti oleh para ahli arkeologi ditemukan kata sambal.

Baca juga: Cara Membuat dan Menyimpan Minuman Empon-empon

Tapi kata sambal ini bukan dibuat dari bahan seperti yang dikenal sekarang. Melainkan menggunakan jahe sebagai bahan utamanya.

"Sebab kalau kita sekarang menggunakan jahe begitu sebagai obat herbal atau sebagai obat, atau sebagai bumbu masak, sebenarnya jahe itu punya efek pemedas," jelas Fadly Rahman.

Fadly menjelaskan dengan detail jika pada masa lalu jahe merupakan bahan utama yang digunakan untuk membuat sambal.

Menurutnya, jauh sebelum masyarakat Nusantara mengenal cabai yang termasuk tanaman genus Capsicium, bahan pemedas yang sering digunakan adalah cabai jawa atau cabya, andaliman, dan juga lada.

Sedangkan jahe termasuk generasi pertama pemedas yang digunakan masyarakat Nusantara.

Ilustrasi wedang jahe, minuman tradisional khas Jawa. Terbuat dari jahe, sereh, cengkeh, dan gula batu. SHUTTERSTOCK/IKA HILAL Ilustrasi wedang jahe, minuman tradisional khas Jawa. Terbuat dari jahe, sereh, cengkeh, dan gula batu.

Jahe memiliki nama sesuai dari daerahnya seperti jahe dari Sunda, jae dari Jawa, Bali, jhai dari Madura, lai dari Dayak dan halia dari Aceh.

Ada pun beuing nama sebutan jahe di Gayo, lahia di Nias, sipodeh di Minangkabau, laia di Makasar, pase di Bugis, alia di Sumba, dan lain-lain.

Jahe di dunia

Indonesia merupakan salah satu produsen jahe di dunia, sudah banyak mengekspor tanaman ini ke berbagai negara.

Negara tersebut di antaranya Singapura, Uni Emirat Arab, Amerika Serikat, Inggris, Hongkong, Jepang, Korea, Malaysia, dan Australia.

Hal tersebut tercantum dalam buku Sehat dengan Rempah dan Bumbu Dapur (2016), karya penulis Made Astawan yang diterbitkan oleh Penerbit Buku Kompas.

Asal-muasal tanaman jahe tidak diketahui secara pasti, tetapi telah dimanfaatkan secara luas sejak zaman dahulu.

India, Tiongkok, dan Malaysia merupakan negara yang sudah terbiasa mengonsumsi jahe sejak lama.

Ilustrasi gingerbread cake, roti rasa jahe. SHUTTERSTOCK/MARGOUILLAT PHOTO Ilustrasi gingerbread cake, roti rasa jahe.

Selain Indonesia, beberapa negara lain juga memanfaatkan jahe sebagai obat-obatan. Seperti Tiongok dan India yang menggunakan jahe sebagai obat tradisional untuk mengatasi masuk angin.

Baca juga: Minuman Jahe Campur Rempah-rempah, Seperti Apa Jadinya?

Tidak hanya itu, jahe juga dapat menyembuhkan batuk, demam, diare, infeksi, rematik, bronchitis, asma, penyakit jantung, influenza, kembung, luka, dan cacingan.

Produk olahan jahe juga populer di Inggris. Hal tersebut terbukti dari roti jahe yang telah menjadi camilan favorit Ratu Elizabeth I dan kalangan istana. Jahe juga terkenal di Perancis, Jerman, dan Jepang.

Buku "Sehat Dengan Rempah dan Bumbu Dapur" karya Made Astawan yang diterbitkan Penerbit Buku Kompas, bisa dibeli di Gramedia.com.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X