Kompas.com - 13/05/2020, 23:03 WIB

Saat Vietnam melanjutkan larangan kedatangan internasional Maret lalu, di sana hanya terdapat beberapa wisatawan asing. Sisanya ekspatriat dan warga Eropa yang terdampar.

Sebagai kota yang industri utamanya adalah pariwisata, Hoi An mengalami dampak yang parah. Apalagi 75 persen dari 5,35 juta wisatawan yang datang ke Hoi An pada 2019 adalah wisatawan asing,

Walaupun tidak sulit untuk mencari penginapan dan tempat makan, banyak bisnis lain yang melayani wisatawan asing memilih tutup.

Ada pun bisnis tersebut termasuk beberapa resor, operator tur, dan hampir ratusan toko penjahit. Hal ini menyebabkan ribuan orang kehilangan pekerjaannya.

Senin (3/5/2020) merupakan hari pertama Pham Thi Thu Xiem kembali menjual gelang manik-manik di pantai An Bang.

Baca juga: Sejarah Pulau Galang di Batam, Eks Tempat Pengungsian Vietnam

 

Selama jaga jarak sosial, dia berada di rumah bersama anak-anaknya hingga sekolah dibuka kembali.

Pantai An Bang memiliki pemandangan Kepulauan Cham dan gedung pencakar langit Da Nang. Restoran dan barisan lounge di sana biasanya dipenuhi wisatawan asing.

Namun kini sebagian besar dari mereka terlihat kosong.

Sebelum pandemi, Pham menuturkan bahwa dia mungkin menjual 15 gelang sehari. Namun saat ini mungkin tidak ada yang terjual.

Dia berharap pariwisata cepat pulih kembali. Sementara itu, dia masih harus meminjam uang untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Sumber SCMP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Travel Tips
Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Travel Update
Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Travel Update
Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Travel Update
Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Travel Tips
Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Jalan Jalan
Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

BrandzView
Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Jalan Jalan
Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Jalan Jalan
Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Jalan Jalan
Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Travel Update
Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Travel Update
Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Jalan Jalan
Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Travel Update
Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.