Kompas.com - 29/05/2020, 15:07 WIB
Ilustrasi Jepang - Osaka Castle. SHUTTERSTOCKIlustrasi Jepang - Osaka Castle.

KOMPAS.com – Beberapa waktu lalu, terdengar kabar bahwa pemerintah Jepang akan mensubsidi sebagian dari biaya perjalanan wisata turis asing saat pandemi virus corona bisa dikendalikan.

Kabar tersebut kemudian disebarkan oleh beberapa media pemberitaan.

Pasalnya, program untuk meningkatkan pariwisata domestik menyebutkan, subsidi akan diberikan sebesar 1,35 triliun Yen atau setara dengan 12,5 miliar dollar AS.

Baca juga: Jepang Biayai Setengah Ongkos Perjalanan Warganya saat Corona Mereda

Subsidi tersebut akan diberikan mulai Juli 2020 jika infeksi mereda.

Namun, mengutip Travel Daily Media, Kamis (28/5/2020), kabar tersebut segera diluruskan oleh Japan Tourism Agency pada Rabu (27/5/2020).

Melalui serangkaian unggahan di Twitter, mereka menjelaskan bahwa program pariwisata yang diusulkan masih dalam pertimbangan.

Terlebih program tersebut bukan untuk turis asing, melainkan untuk wisatawan domestik. 

Mereka juga menuturkan bahwa program hanya akan mencakup sebagian dari ongkos perjalanan domestik yang belum diumumkan nominalnya.

Hal tersebut juga dinyatakan oleh Japan Tourism Agency melalui situs resmi mereka pada Kamis (28/5/2020).

“Berdasarkan pemberitaan yang dikeluarkan oleh beberapa kantor berita, Pemerintah Jepang tengah mempertimbangkan sebuah kampanye untuk membantu wisatawan asing berkunjung ke Jepang dengan membiayai setengah ongkos perjalanan,” seperti tertera dalam unggahan Twitter Japan Tourism Agency.

Baca juga: Liburan di Rumah Aja, Virtual Tour Keliling 5 Tempat Wisata Populer di Jepang

“Tolong dicatat bahwa Go to Travel Campaign berada dalam pertimbangan oleh Pemerintah Jepang untuk menstimulasi permintaan pariwisata domestik di dalam Jepang usai pandemi Covid-19. (Kampanye) hanya menutupi sebagian ongkos perjalanan domestik,” lanjutnya.

Berdasarkan sebuah dokumen yang dirilis oleh Kementerian Ekonomi, rencana yang diajukan merupakan pemberian voucer menginap hingga 20.000 yen setara dengan Rp 2,7 juta per wisatawan domestik.

Baca juga: Ketika Botol Kecap di Jepang Berubah Jadi Wadah Cairan Disinfektan

Kepala Japan Tourism Agency, Hiroshi Tabata, berencana untuk memberlakukan kampanye tersebut paling awal pada Juli.

Jepang telah mencabut keadaan darurat di seluruh negeri pada Senin (25/5/2020). Sementara itu, Tokyo mengincar untuk memulai fase kedua pembukaan kembali wilayahnya.

Banyak negara diperkirakan akan fokus pada pariwisata domestik sementara perbatasan tetap ditutup. Jepang mengalami keadatang wisatawan terendah sejak 1964.

Hal tersebut diperkirakan terjadi karena Jepang berlakukan larangan perjalanan masuk kepada 111 negara.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X