Berkunjung ke Gunung Api Purba Nglanggeran, Ini Aturan New Normal

Kompas.com - 16/06/2020, 16:09 WIB
Kawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAKawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Wisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Kapanewon Patuk, Gunungkidul, Yogyakarta, sudah siap dibuka untuk umum.

Namun, pihak pengelola masih menunggu lampu hijau yang diberikan pemerintah daerah. Pemerintah daerah melalui Dinas Pariwisata memperkirakan minggu depan beberapa tempat wisata siap dibuka. 

Baca juga: Virtual Tour ke Desa Nglanggeran, Jelajah Tempat Wisata dalam 2 Jam

Bagian Pemasaran, Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Nglanggeran, Heru Purwanto mengatakan, pihaknys sudah siap membuka kembali kawasan Gunung Api Purba.

Pihaknya menyiapkan beberapa prosedur mulai dari parkiran, menuju loket, pendakian, hingga selesai kunjungan. 

Saat datang, seluruh pengunjung diwajibkan mencuci tangan serta dicek suhu tubuhnya oleh petugas. Mereka juga diminta menjaga jarak saat mengantre di loket.

Saat melakukan pendakian, pengunjung harus menjaga jarak. Soal pembatasan pengunjung, Heru mengaku tidak akan bermasalah karena pegunungan yang luasnya sekitar 43 hektar ini mampu menampung 500-an pengunjung. 

Namun, kuota ini tidak pernah terpenuhi karena pada saat normal, pengunjung hanya 50 orang per harinya. 

"Jam operasional juga dibatasi, kalau biasanya 24 jam nanti hanya akan dibuka dari pagi sampai sore saja hingga momen sunset," ucap Heru ditemui di Gunung Api Purba Nglanggeran Selasa (16/6/2020). 

Panorama matahari terbit di Embung Nglanggeran, Kabupaten Gunungkidul, DI Yogyakarta.KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Panorama matahari terbit di Embung Nglanggeran, Kabupaten Gunungkidul, DI Yogyakarta.

Selain itu, pihaknya tidak membuka fasilitas camping atau kegiatan menginap homestay, untuk sementara waktu.

Pengelola juga mengarahkan pengunjung melakukan pembayaran non tunai. Walau demikian, pembayaran secara tunai masih diterima.

Kapan buka?

Terkait kapan wisata dibuka kembali, Heru mengatakan pihaknya tetap menunggu instruksi Dinas Pariwisata Gunungkidul yang melakukan evaluasi. 

Kepala Dinas Pariwista Gunungkidul Asti Wijayanti mengatakan tahap simulasi pembukaan tempat wisata selanjutnya akan dilakukan di Pantai Baron dan Kukup pada Rabu (16/6/2020).

Lalu pada Kamis (17/6/2020), pihaknya akan mengundang seluruh pelaku usaha jasa pariwisata untuk proses sosialisasi secara virtual. Salah satu sosialisasi menampilkan simulasi yang sudah dilakukan. 

Baca juga: Kapan Waktu Terbaik Berkunjung ke Desa Wisata Nglanggeran Yogyakarta?

Tahapan terakhir adalah uji coba yang akan melibatkan pengunjung, namun tetap akan dibatasi. Berdasarkan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang telah disusun, tingkat kunjungan di destinasi wisata akan dikurangi hingga 50 persen dengan konsep.

"Rencananya uji coba akan dilakukan minggu depan, tapi ini tergantung kesiapan dari destinasi wisata yang sudah melakukan simulasi dan sosialisasi," kata Asti.

 Wakil Bupati Gunungkidul Immawan Wahyudi mengatakan, protokol kesehatan penanggulangan Covid-19 harus benar-benar diterapkan untuk mencegah penambahan kasus pasien positif corona.

“Yang tak kalah penting harus terus pakai masker, kalau ada yang tidak memakai dan akan masuk ke destinasi wisata, maka tidak diperbolehkan,” kata Immawan.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X