Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Seperti Wasit, Maskapai Ini Beri Kartu Kuning ke Penumpang Tak Bermasker

Kompas.com - 15/07/2020, 08:00 WIB
Nabilla Ramadhian,
Ni Luh Made Pertiwi F.

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Maskapai penerbangan Alaska Airlines menggunakan sistem peringatan bak permainan sepak bola bagi penumpang yang tidak pakai masker.

Mengutip Lonely Planet, Jumat (3/7/2020), para awak kabin maskapai tersebut kini bisa mengeluarkan peringatan terakhir pada penumpang yang berulang kali menolak menggunakan masker atau penutup wajah.

Baca juga: Kebiasaan Orang Korea Selatan Pakai Masker, Ternyata Berawal dari Kejadian Ini...

Peringatan tersebut diberikan dalam bentuk kartu kuning yang diberikan kepada penumpang. Selanjutnya, perjalanan penumpang tersebut akan ditinjau ulang. Jika masih nekat, perjalanan penumpang tersebut dapat ditangguhkan sementara waktu.

Kendati demikian, terdapat pengecualian bagi anak berusia di bawah dua tahun atau orang dengan masalah medis yang membuat mereka susah bernafas.

Ada juga pengecualian bagi orang yang memiliki disabilitas yang membuat mereka sulit menggunakan masker, serta bagi mereka yang tidak bisa melepaskan masker tanpa bantuan.

Masker dari pihak maskapai akan tersedia atas permintaan bagi penumpang yang mungkin lupa membawa sendiri. Penumpang juga diizinkan untuk mengatur masker saat makan dan minum.

Kartu kuning maskapai penerbangan Alaska Airlines.dok. Alaska Airlines Kartu kuning maskapai penerbangan Alaska Airlines.
Kebijakan Alaska Airlines terkait penggunaan masker dimulai pada saat check-in. Penumpang diminta untuk menandatangani perjanjian kesehatan.

Adapun perjanjian tersebut dilakukan agar penumpang mengakui dan membuktikan bahwa mereka bersedia untuk mematuhi kebijakan masker maskapai tersebut.

Baca juga: Catat, Syarat Terbaru Naik Pesawat Udara

“Mereka yang terbang dengan kami, secara luas biasa, paham dan mengapresiasi betapa pentingnya menggunakan masker dan penutup wajah selama Covid-19,” kata maskapai tersebut melalui situs resminya, mengutip Lonely Planet.

“Kami juga sangat bergantung pada tamu kami untuk melakukan hal yang benar demi kebaikan semua orang dalam penerbangan. Kru kabin kami mengalami saat-saat ketika beberapa pelancong tidak mematuhi syarat menggunakan masker. Hal tersebut menciptakan ketegangan dan kecemasan bagi banyak penumpang yang menggunakan penutup wajah. Perubahan diperlukan,” lanjutnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com