Sosok Kadispar DKI Jakarta yang Ramah itu Telah Pergi untuk Selamanya

Kompas.com - 14/08/2020, 07:40 WIB
Cucu Ahmad Kurnia saat jadi Plt Kepala Sudin Parbud Jakarta Utara sekaligus Kepala Sudin Parbud Kepulauan Seribu di RPTRA Rasela, Koja, pada 12 Februari 2019. Dokumentasi/Sudin Kominfotik Jakarta UtaraCucu Ahmad Kurnia saat jadi Plt Kepala Sudin Parbud Jakarta Utara sekaligus Kepala Sudin Parbud Kepulauan Seribu di RPTRA Rasela, Koja, pada 12 Februari 2019.


KOMPAS.com - Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Cucu Ahmad Kurnia, tutup usia pada hari Kamis (13/8/2020) pukul 16.55 WIB.

Mendengar kabar duka ini, saya pun sontak kaget, seakan tidak percaya. Bagaimana tidak, nama Cucu Ahmad Kurnia sudah tak asing bagi saya sejak menjadi wartawan Travel Kompas.com September 2019.

Menjadi wartawan pariwisata yang berdomisili di Jakarta, tentu akan selalu berhubungan dengan Kepala Dinas Pariwisata DKI Jakarta, salah satunya Cucu Ahmad Kurnia.

Tak jarang, saya berkirim pesan melalui WhatsApp dengan Cucu. Baik seputar pekerjaan yaitu wawancara mengenai pariwisata DKI Jakarta, penutupan akibat Covid-19 hingga pembukaan kembali tempat wisata.

Namun tak jarang pula, saya berkirim pesan dan menanyakan hal lain di luar pekerjaan, seperti hanya sekadar menanyakan kabar.

Saya pun merasa dekat dengan beliau, dan menurut saya, Cucu adalah pejabat yang ramah, dan cepat dekat dengan wartawan.

Baca juga: Kepala Dinas Pariwisata DKI Jakarta Cucu Ahmad Kurnia Tutup Usia

Saking dekatnya, bahkan beliau duluan yang mengucapkan selingan kata "bro" kepada saya. Saya membalasnya dengan sebutan, "Ndan bro".

Berkenalan saat masih menjadi Kepala Suku Dinas Pariwisata Kepulauan Seribu

Sebelum menjadi Kepala Disparekraf DKI Jakarta, Cucu menjabat sebagai Kepala Suku Dinas (Kasudin) Pariwisata Kepulauan Seribu sejak September 2017.

Saya berkenalan dengan beliau melalui aplikasi WhatsApp saat masih menjabat sebagai Kasudin Pariwisata Kepulauan Seribu.

Kala itu, saya memperkenalkan diri kepadanya untuk keperluan wawancara soal Kue Peler Berdebu, kue khas Kepulauan Seribu, Desember 2019.

Tak perlu waktu lama, sekitar 5 menit saja, beliau cepat membalas pesan saya tersebut. Ia pun membalas langsung ke topik wawancara soal Kue Peler Berdebu.

"Kue Peler Berdebu itu kita namanya klepon mas," jawabnya singkat, 11 Desember 2019.

Baca juga: Peler Bedebu sampai Selingkuh, 7 Kue Kepulauan Seribu dengan Nama Unik

Kemudian, percakapan tak berhenti sampai di situ. Oleh karena ia merasa tak cukup lengkap berbicara, lalu ia pun memberikan kontak tokoh masyarakat Kepulauan Seribu kepada saya.

"Ini tokoh masyarakat di Pulau Pramuka, mas. Yang banyak bercerita sama saya tentang makanan khas di Pulau Seribu. Akan lebih manteb ke pak Mafyudin," ujarnya.

Singkat cerita, saya pun berhasil mengontak pak Mafyudin dan berhasil mendapatkan nomor penjual langsung kue tersebut, dari Cucu juga.

Tulisan soal Kue Peler Berdebu itu pun akhirnya selesai dan tayang pada 23 Desember 2020. Oleh karena itu, saya adalah salah satu orang yang sangat berterima kasih atas bantuan beliau.

Baca juga: Unik, Ada Kue Peler Bedebu Khas Kepulauan Seribu, Ini Rasanya..

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Karimunjawa Siap Dibuka Kembali, Tunggu Hasil Simulasi

Karimunjawa Siap Dibuka Kembali, Tunggu Hasil Simulasi

Whats Hot
4 Tempat Wisata di Jepara Sudah Simulasi, Siap Dibuka Lagi

4 Tempat Wisata di Jepara Sudah Simulasi, Siap Dibuka Lagi

Whats Hot
Bar Cart Maskapai Ini Terjual Dalam Beberapa Menit, Apa Menariknya?

Bar Cart Maskapai Ini Terjual Dalam Beberapa Menit, Apa Menariknya?

Whats Hot
Seperti Apa Bentuk Hotel di Korea Utara?

Seperti Apa Bentuk Hotel di Korea Utara?

Whats Hot
Covid-19, Pesta Tahun Baru di Times Square New York akan Digelar Virtual

Covid-19, Pesta Tahun Baru di Times Square New York akan Digelar Virtual

Whats Hot
5 Maskapai dengan Layanan Penerbangan Tanpa Tujuan, Jadi Obat Rindu Terbang

5 Maskapai dengan Layanan Penerbangan Tanpa Tujuan, Jadi Obat Rindu Terbang

Whats Hot
HUT Ke-75 KAI, KA Wisata Bagikan Diskon Perjalanan Kereta Wisata 7,5 Persen

HUT Ke-75 KAI, KA Wisata Bagikan Diskon Perjalanan Kereta Wisata 7,5 Persen

Promo Diskon
EVA Air Layani Penerbangan Tanpa Tujuan dengan Pesawat Hello Kitty yang Lucu

EVA Air Layani Penerbangan Tanpa Tujuan dengan Pesawat Hello Kitty yang Lucu

Whats Hot
Maskapai Jepang Ini Terbang dengan Pesawat Bergambar Penyu Hawaii untuk Obati Rindu Penumpang

Maskapai Jepang Ini Terbang dengan Pesawat Bergambar Penyu Hawaii untuk Obati Rindu Penumpang

Whats Hot
Royal Brunei Tawarkan Penerbangan Wisata Keliling Kalimantan Selama 85 Menit

Royal Brunei Tawarkan Penerbangan Wisata Keliling Kalimantan Selama 85 Menit

Whats Hot
Cara Ajukan Permohonan Visa Kunjungan secara Online

Cara Ajukan Permohonan Visa Kunjungan secara Online

Travel Tips
WNA Sudah Bisa Ajukan Visa Kunjungan ke Indonesia, untuk Kegiatan Apa Saja?

WNA Sudah Bisa Ajukan Visa Kunjungan ke Indonesia, untuk Kegiatan Apa Saja?

Whats Hot
Singapore Airlines Akan Buat Penerbangan Tanpa Tujuan Selama 3 Jam

Singapore Airlines Akan Buat Penerbangan Tanpa Tujuan Selama 3 Jam

Whats Hot
Qantas Tawarkan Wisata di Pesawat Selama 7 Jam Tanpa Tujuan, Mau?

Qantas Tawarkan Wisata di Pesawat Selama 7 Jam Tanpa Tujuan, Mau?

Whats Hot
5 Aktivitas Wisata di Watergong Klaten, Bisa Beli Ikan Segar

5 Aktivitas Wisata di Watergong Klaten, Bisa Beli Ikan Segar

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X