Kompas.com - 21/09/2020, 07:31 WIB
Lumba-lumba putih China, juga dikenal lumba-lumba pink China di perairan Hong Kong. https://www.wwf.org.hk/Lumba-lumba putih China, juga dikenal lumba-lumba pink China di perairan Hong Kong.

KOMPAS.com – Sejumlah lumba-lumba humpback yang dikenal sebagai lumba-lumba putih atau lumba-lumba pink kembali muncul di perairan Hong Kong.

Melansir Lonely Planet, Sabtu (19/9/2020), para peneliti mengatakan bahwa jumlah mereka telah meningkat selama beberapa pekan terakhir karena aktivitas kapal feri berkecepatan tinggi sedang berhenti akibat pandemi Covid-19.

Bertahun-tahun, para lumba-lumba ini menghindari Pearl River Delta karena kapal feri berkecepatan tinggi yang setiap harinya melewati perairan tersebut.

Kini, para peneliti mengatakan bahwa jumlah lumba-lumba humpback Indo-Pacific melonjak hingga 30 persen dalam beberapa bulan terakhir sejak aktivitas kapal dihentikan pada Februari 2020.

Baca juga: Menggemaskan! Lihat Reaksi Lumba-lumba Bertemu dengan Kukang

Seorang peneliti senior di University of St Andrews Lindsay Porter mengatakan kepada Reuters, perairan yang dulunya merupakan saluran air terpadat di Hong Kong telah menjadi lebih ramah terhadap lumba-lumba saat pandemi.

“Saya telah mempelajari lumba-lumba ini sejak 1993. Saya belum pernah melihat perubahan dramatis seperti ini sebelumnya. Satu hal yang berubah adalah 200 kapal feri yang berhenti beroperasi,” kata dia, mengutip Lonely Planet.

Porter diketahui telah bekerja sama dengan kelompok konservasi lokal termasuk WWF Hong Kong untuk mempelajari lumba-lumba di Pearl River Delta.

Lumba-lumba pink atau lumba-lumba putih China yang ada di Hong Kong populasinya semakin berkurang dan terancam punah. Lumba-lumba pink atau lumba-lumba putih China yang ada di Hong Kong populasinya semakin berkurang dan terancam punah.

Guardian melaporkan, kamera drone telah diturunkan ke dalam air untuk melihat aktivitas lumba-lumba, termasuk bersosialisasi, bermain air, dan berhubungan intim.

Menurut WWF Hong Kong, Pearl River Delta memiliki sekitar 2.500 lumba-lumba. Namun, mereka mengobservasi adanya penurunan jumlah lumba-lumba berusia muda di perairan Hong Kong.

Baca juga: Tips Melihat Lumba-Lumba di Lovina Bali

“Terkadang saya merasa bahwa kami mempelajari lambatnya kematian populasi tersebut yang membuatnya sangat menyedihkan,” ujar Porter.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Raja Salman Izinkan Shalat Tarawih di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Raja Salman Izinkan Shalat Tarawih di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Travel Update
Mudik Dilarang, Kunjungan Wisata ke Bantul dan Gunungkidul Saat Lebaran Diprediksi Anjlok

Mudik Dilarang, Kunjungan Wisata ke Bantul dan Gunungkidul Saat Lebaran Diprediksi Anjlok

Travel Update
Brasil Bangun Patung Yesus, Lebih Tinggi dari Rio de Janeiro

Brasil Bangun Patung Yesus, Lebih Tinggi dari Rio de Janeiro

Travel Update
Bulan Puasa, Candi Borobudur dan Prambanan Tawarkan Paket Ngabuburit

Bulan Puasa, Candi Borobudur dan Prambanan Tawarkan Paket Ngabuburit

Travel Update
Ngabuburit, 4 Festival di Korea yang Bisa Disaksikan Online

Ngabuburit, 4 Festival di Korea yang Bisa Disaksikan Online

Jalan Jalan
Parade Lentera Tahunan di Korea Selatan Batal Akibat Covid-19

Parade Lentera Tahunan di Korea Selatan Batal Akibat Covid-19

Travel Update
5 Wisata Instagramable Garut, Pas untuk Libur AKhir Pekan

5 Wisata Instagramable Garut, Pas untuk Libur AKhir Pekan

Jalan Jalan
6 Tips Wisata di Bali saat Kuningan, Cari Kenalan Orang Bali

6 Tips Wisata di Bali saat Kuningan, Cari Kenalan Orang Bali

Travel Tips
Restoran di Jakarta Sambut Buka Bersama di Tengah Pandemi Covid-19

Restoran di Jakarta Sambut Buka Bersama di Tengah Pandemi Covid-19

Travel Update
5 Hotel di Singapura dengan Fasilitas Jacuzzi, Harga Mulai Rp 1 Juta

5 Hotel di Singapura dengan Fasilitas Jacuzzi, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Promo
Makna Tradisi Mekotek Desa Munggu Bali saat Hari Raya Kuningan

Makna Tradisi Mekotek Desa Munggu Bali saat Hari Raya Kuningan

Travel Tips
Hari Raya Kuningan, Desa Munggu di Badung Bali Punya Tradisi Mekotek

Hari Raya Kuningan, Desa Munggu di Badung Bali Punya Tradisi Mekotek

Travel Tips
Seharian Wisata Lokal di Pangandaran, Bisa ke Mana Saja?

Seharian Wisata Lokal di Pangandaran, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Hari Raya Kuningan

3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Hari Raya Kuningan

Travel Tips
Travel Bubble Selandia Baru-Australia Resmi Dimulai 19 April 2021

Travel Bubble Selandia Baru-Australia Resmi Dimulai 19 April 2021

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X