Kompas.com - 23/10/2020, 15:31 WIB
Wisatawan berkunjung ke objek wisata Tamansari, Yogyakarta, Senin (19/10/2020). Di masa pandemi Covid-19, obyek wisata Tamansari menerapkan protokol kesehatan bagi pengunjungnya. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOWisatawan berkunjung ke objek wisata Tamansari, Yogyakarta, Senin (19/10/2020). Di masa pandemi Covid-19, obyek wisata Tamansari menerapkan protokol kesehatan bagi pengunjungnya.

KOMPAS.com - Pengamat pariwisata sekaligus Guru Besar Ilmu Pariwisata Universitas Udayana Bali I Gede Pitana menilai, kebijakan pemerintah memberikan diskon pariwisata kepada wisatawan nusantara (wisnus) adalah satu langkah tepat.

Menurut dia, masalah sektor wisata saat pandemi bukan produk atau sumber daya manusia, melainkan pasarnya tidak ada.

"Siapakah pasar itu? Traveler," kata Pitana saat dihubungi Kompas.com, Kamis (22/10/2020).

Ia menilai bahwa pemerintah sudah tepat sasaran "menembak" pasar wisatawan nusantara. Diskon itu bisa memotivasi wisnus melakukan perjalanan wisata.

Baca juga: Pengusaha Hotel, Restoran, dan Pemda akan Dapat Dana Hibah Pemerintah Rp 3,3 Triliun

"Ini sangat bagus karena merangsang orang untuk traveling dan itu manfaatnya sangat luar biasa," ujar Pitana.

Menurut dia, kegiatan berwisata bermanfaat banyak ke beragam sektor, mulai dari ekonomi, sosial budaya, hingga nasionalisme.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, ia juga menyoroti pemberian diskon yang akan dilakukan pada 2021 setelah vaksin Covid-19 ada.

Pemerintah, kata dia, telah menimbang betul soal perencanaan pemberian diskon itu yang pemberiannya tidak bisa dilakukan dalam waktu singkat.

Wisatawan berkunjung ke objek wisata Tamansari, Yogyakarta, Senin (19/10/2020). Di masa pandemi Covid-19, obyek wisata Tamansari menerapkan protokol kesehatan bagi pengunjungnya.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Wisatawan berkunjung ke objek wisata Tamansari, Yogyakarta, Senin (19/10/2020). Di masa pandemi Covid-19, obyek wisata Tamansari menerapkan protokol kesehatan bagi pengunjungnya.

"Saya sangat paham bahwa itu diberikan tahun depan. Saya pernah di pemerintahan. Untuk mengalokasikan anggaran itu perlu waktu paling tidak 6 bulan," imbuh Pitana.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa anggaran stimulus pariwisata sebesar Rp 1 triliun akan digelontorkan pada Desember 2020.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Oleh-oleh Khas Bandar Lampung, Kopi Duren hingga Abon Jamur

7 Oleh-oleh Khas Bandar Lampung, Kopi Duren hingga Abon Jamur

Jalan Jalan
Tempat Wisata Dekat Angkringan Griyo Aji Somo Wonogiri, Ada Bali Lainnya

Tempat Wisata Dekat Angkringan Griyo Aji Somo Wonogiri, Ada Bali Lainnya

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palu, Pantai sampai Sumur Raksasa

Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palu, Pantai sampai Sumur Raksasa

Itinerary
3 Aktivitas Seru di Curug Cikuluwung Bogor, Berburu Foto Keren

3 Aktivitas Seru di Curug Cikuluwung Bogor, Berburu Foto Keren

Jalan Jalan
Fasilitas di Curug Cikuluwung Bogor, Ada Jaringan WiFi dan Area Kemah

Fasilitas di Curug Cikuluwung Bogor, Ada Jaringan WiFi dan Area Kemah

Jalan Jalan
Curug Cikuluwung, Wisata Dua Air Terjun di Bogor

Curug Cikuluwung, Wisata Dua Air Terjun di Bogor

Jalan Jalan
4 Tips Menginap di La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Harus Reservasi

4 Tips Menginap di La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Harus Reservasi

Travel Tips
Masuk 50 Desa Wisata Terbaik, Desa Wisata Selasari Pangandaran Andalkan Wisata Alam

Masuk 50 Desa Wisata Terbaik, Desa Wisata Selasari Pangandaran Andalkan Wisata Alam

Jalan Jalan
Maroko Cabut Bebas Visa WNI, Harga Paket Wisata Jadi Lebih Mahal

Maroko Cabut Bebas Visa WNI, Harga Paket Wisata Jadi Lebih Mahal

Travel Update
Hotel dan Paket Wisata Belum Dipesan Turis Asing, Ini Kata Pelaku Pariwisata

Hotel dan Paket Wisata Belum Dipesan Turis Asing, Ini Kata Pelaku Pariwisata

Travel Update
Indonesia Sudah Terima Turis Asing, tetapi Belum Ada yang Beli Paket Wisata

Indonesia Sudah Terima Turis Asing, tetapi Belum Ada yang Beli Paket Wisata

Travel Update
Maskapai di Selandia Baru Ubah Pesawat Jadi Tempat Vaksinasi Covid-19

Maskapai di Selandia Baru Ubah Pesawat Jadi Tempat Vaksinasi Covid-19

Travel Update
Dari Sekadar Penghangat hingga Jadi Simbol Budaya, Berikut Kisah tentang Ulos

Dari Sekadar Penghangat hingga Jadi Simbol Budaya, Berikut Kisah tentang Ulos

BrandzView
Thailand Akan Cabut Syarat Karantina untuk Turis dari 10 Negara

Thailand Akan Cabut Syarat Karantina untuk Turis dari 10 Negara

Travel Update
Gunungkidul Siapkan Lokasi QR Code Bus Pariwisata, Antisipasi Macet Saat Uji Coba Buka Wisata

Gunungkidul Siapkan Lokasi QR Code Bus Pariwisata, Antisipasi Macet Saat Uji Coba Buka Wisata

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.