Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perbatasan Selandia Baru Tetap Tutup Sampai Masyarakat Divaksinasi

Kompas.com - 29/01/2021, 19:07 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menegaskan bahwa Selandia Baru dan dunia harus kembali ke keadaan yang cukup “normal” sebelum dia membuka kembali perbatasan negara untuk warga negara asing.

Seperti dilansir dari The Guardian, Ardern telah menutup perbatasan Selandia Baru sejak pertengahan Maret 2020.

Pada Selasa (26/1/2021), ia mengatakan bahwa tak akan membuka perbatasan lagi sampai semua masyarakat Selandia Baru sudah “divaksinasi dan terlindungi”. Sebuah proses yang tidak akan berlangsung untuk populasi umum hingga pertengahan tahun ini.

Baca juga: Australia Perpanjang Penangguhan Travel Bubble dengan Selandia Baru

Ardern juga mengatakan keraguannya terkait prospek travel bubble dengan Australia dalam waktu dekat.

Ia mengatakan bahwa dirinya “kecewa” dengan keputusan pemerintah Australia yang mengangguhkan akses bebas karantina bagi warga Selandia Baru selama tiga hari sehubungan dengan kasus penularan dalam komunitas yang terjadi di Northland.

“Selandia Baru hanya akan merasa keadaan sudah kembali ke normal jika ada tingkat normalitas tertentu di belahan dunia lainnya juga,” kata Ardern dalam konferensi pers pasca-kabinet pertamanya tahun ini.

Kota Whakatane di Selandia Baru. Dok. New Zealand.com Kota Whakatane di Selandia Baru.

Namun karena adanya risiko yang begitu besar di dunia, serta ketidakpastian peluncuran vaksin secara global, Ardern menyebut bahwa itu akan sangat memengaruhi kebijakan terkait perbatasan Selandia Baru di sepanjang tahun 2021.

“Untuk pariwisata bisa kembali dimulai, kami membutuhkan satu dari dua hal: entah kami membutuhkan kepercayaan diri bahwa dengan divaksinasi. Artinya kamu tidak akan menularkan Covid-19 ke orang lain dan kita belum tahu soal itu,” jelas Ardern.

Hal kedua, sambung dia, adalah butuh cukup banyak masyarakat Selandia Baru yang divaksin dan terlindungi, sehingga orang-orang bisa masuk dengan aman ke Selandia Baru.

Baca juga: Unik, Maskapai di Selandia Baru Ini Tawarkan Penerbangan Misterius

Adapun, warga negara Selandia Baru masih bisa kembali ke Selandia Baru. Namun, mereka harus melalui karantina di fasilitas isolasi yang disediakan pemerintah selama dua minggu.

Setelahnya, mereka harus melakukan dua kali tes Covid-19 dan menunjukkan hasil negatif. Kedua tes tersebut merupakan tambahan selain hasil negatif tes yang sudah dilakukan sebelum keberangkatan ke Selandia Baru.

Beberapa warga negara asing diberikan pengecualian untuk bisa masuk ke Selandia Baru. Hanya jika mereka memiliki keahlian khusus yang tidak bisa ditemukan di warga lokal.

Atau jika mereka merupakan anggota keluarga atau memiliki pasangan warga negara Selandia Baru.

Ilustrasi Selandia Baru - Gunung Cook.PIXABAY / KEWL Ilustrasi Selandia Baru - Gunung Cook.

“Sementara itu, kami akan terus mengejar travel bubble dengan Australia dan Pasifik. Namun, melakukannya dengan seluruh dunia hanya aka menimbulkan risiko yang terlalu besar bagi kesehatan dan ekonomi kami di tahap ini,” terang Ardern.

Ia pun mengajak masyarakat Selandia Baru untuk tetap bersatu. Bahwa mereka bisa melakukan hal bagus yang sama di tahun 2021 ini, seperti yang mereka lakukan pada 2020 lalu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com