Kompas.com - 29/01/2021, 19:07 WIB
Ilustrasi Selandia Baru - Lake Tekapo. PIXABAY / HOLGER DETJEIlustrasi Selandia Baru - Lake Tekapo.


KOMPAS.com – Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menegaskan bahwa Selandia Baru dan dunia harus kembali ke keadaan yang cukup “normal” sebelum dia membuka kembali perbatasan negara untuk warga negara asing.

Seperti dilansir dari The Guardian, Ardern telah menutup perbatasan Selandia Baru sejak pertengahan Maret 2020.

Pada Selasa (26/1/2021), ia mengatakan bahwa tak akan membuka perbatasan lagi sampai semua masyarakat Selandia Baru sudah “divaksinasi dan terlindungi”. Sebuah proses yang tidak akan berlangsung untuk populasi umum hingga pertengahan tahun ini.

Baca juga: Australia Perpanjang Penangguhan Travel Bubble dengan Selandia Baru

Ardern juga mengatakan keraguannya terkait prospek travel bubble dengan Australia dalam waktu dekat.

Ia mengatakan bahwa dirinya “kecewa” dengan keputusan pemerintah Australia yang mengangguhkan akses bebas karantina bagi warga Selandia Baru selama tiga hari sehubungan dengan kasus penularan dalam komunitas yang terjadi di Northland.

“Selandia Baru hanya akan merasa keadaan sudah kembali ke normal jika ada tingkat normalitas tertentu di belahan dunia lainnya juga,” kata Ardern dalam konferensi pers pasca-kabinet pertamanya tahun ini.

Kota Whakatane di Selandia Baru. Dok. New Zealand.com Kota Whakatane di Selandia Baru.

Namun karena adanya risiko yang begitu besar di dunia, serta ketidakpastian peluncuran vaksin secara global, Ardern menyebut bahwa itu akan sangat memengaruhi kebijakan terkait perbatasan Selandia Baru di sepanjang tahun 2021.

“Untuk pariwisata bisa kembali dimulai, kami membutuhkan satu dari dua hal: entah kami membutuhkan kepercayaan diri bahwa dengan divaksinasi. Artinya kamu tidak akan menularkan Covid-19 ke orang lain dan kita belum tahu soal itu,” jelas Ardern.

Hal kedua, sambung dia, adalah butuh cukup banyak masyarakat Selandia Baru yang divaksin dan terlindungi, sehingga orang-orang bisa masuk dengan aman ke Selandia Baru.

Baca juga: Unik, Maskapai di Selandia Baru Ini Tawarkan Penerbangan Misterius

Adapun, warga negara Selandia Baru masih bisa kembali ke Selandia Baru. Namun, mereka harus melalui karantina di fasilitas isolasi yang disediakan pemerintah selama dua minggu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

Travel Update
5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

Jalan Jalan
Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Jalan Jalan
Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary
Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X