Kompas.com - 20/02/2021, 21:01 WIB
Ilustrasi pembuatan kain ulos dengan alat tenun tradisional Dok. SHUTTERSTOCK/ZULFIKRI SASMAIlustrasi pembuatan kain ulos dengan alat tenun tradisional

KOMPAS.com – Pemilik Dame Ulos Renny Katrina Manurung mengatakan, saat Covid-19 mulai memasuki daerahnya, hal tersebut memberi dampak kepada para perajin kain ulos, yakni tidak adanya pendapatan.

“Aktivitas budaya di sini sama sekali berhenti. Proses jual beli di pasar tidak ada sama sekali,” kata dia dalam siaran langsung Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) di YouTube bertajuk “Peluncuran Beli Kreatif Danau Toba”, Sabtu (20/2/2021).

Renny melanjutkan, pada saat itu mereka berharap ada penjualan per minggu guna membeli kebutuhan mingguan, seperti minyak atau beras.

Baca juga: 4 Wisata Samosir, Sumatera Utara, Puas Nikmati Indahnya Danau Toba

Namun, berhentinya aktivitas jual-beli membuat para penenun kain ulos tidak bisa menjual karya yang telah dihasilkan.

“Saya sama teman-teman kumpulin (kain) tenun, kita jual supaya mereka (para penenun) bisa makan karena mereka ada beberapa penenun yang makan lauknya pakai garam,” ujar Renny.

Pihaknya pun tidak hanya berfokus pada pengembangan motif kain ulos yang dijual, tetapi juga mengembangkan para perempuan di Tarutung, Sumatera Utara agar bisa menjual sendiri kain ulosnya lewat media sosial.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Hari Ulos Nasional, Mari Telisik Makna di Balik Keindahannya

“Bagi masyarakat setempat, ulos adalah kebanggan bagi kami semua karena memiliki kekayaan budaya dan seni. Ulos ini juga salah satu identitas orang Batak yang di dalamnya ada keringat kami, dan nilai seni dan waktu yang dituangkan,” ujar Renny.

Dia menambahkan bahwa selain menjadi identitas orang Batak, kain ulos adalah doa dan simbol kasih sayang. Sebab, pada setiap helai tenunan terdapat cerita dan doa di dalamnya.

Ada bantuan dari pemerintah

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa sejauh ini pemerintah Indonesia sudah cukup banyak memberi dukungan kepada pelaku UMKM.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X