Kompas.com - 01/05/2021, 19:56 WIB
Ilustrasi kota Malang. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAIlustrasi kota Malang.

MALANG, KOMPAS.com - Jumlah wisatawan yang masuk ke Kota Malang, Jawa Timur, pada tahun 2020 turun drastis dibanding tahun sebelumnya.

Hal itu disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang melanda kota tersebut.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan, kunjungan wisatawan pada tahun 2018 sebesar 4.824.407 orang. Angka tersebut terdiri dari wisatawan nusantara sebanyak 4.809.386 orang dan wisatawan mancanegara sebanyak 15.021 orang.

Baca juga: Okupansi Hotel di Kota Malang Terus Naik, Pendapatan Belum Maksimal

Lalu pada tahun 2019, jumlahnya meningkat menjadi 5.186.809 orang. Terdiri dari wisatawan nusantara 5.170.523 orang dan wisatawan mancanegara 16.286 orang.

Akan tetapi, pada tahun 2020, jumlah kunjungan wisatawan menurun drastis.

Sutiaji menuturkan, jumlah kunjungan wisatawan tersisa 698.396 orang. Wisatawan nusantara sebanyak 689.570 orang, sementara wisatawan mancanegara sebanyak 8.826 orang.

Ia menambahkan bahwa pandemi Covid-19 memberi efek yang signifikan terhadap jumlah kunjungan wisatawan.

Baca juga: Wisata di Pantai Selatan Malang Tetap Buka Usai Diguncang Gempa

"Pandemi memiliki efek signifikan dari sisi kunjungan wisatawan sepanjang tahun 2020," ujarnya saat memberikan pemaparan kepada Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan di Balai Kota Among Tani, Kota Batu, Jawa Timur pada Senin (26/4/2021).

Kawasan heritage Kayutangan, Kauman, Kota Malang.Kementerian PUPR Kawasan heritage Kayutangan, Kauman, Kota Malang.

Sementara itu, ada sejumlah tema wisatawa di Kota Malang yang sampai saat ini masih ada. Seperti kampung tematik, wisata heritage, wisata kuliner, taman tematik, festival, dan wisata edukasi.

Baca juga: 3 Langkah Pemkot Malang Pulihkan Pariwisata Akibat Pandemi

Sutiaji mengatakan, untuk wisata kampung tematik ada 12 kampung yang masih aktif. Seperti Kampung Warna-Warni, Kampung Arema, dan Kampung Kayutangan.

Adapun untuk wisata heritage, Sutiaji menyebut ada 32 bangunan yang sudah ditetapkan sebagai cagar budaya.

Kota Malang juga menyimpan beragam jenis penginapan sebagai penunjang aktivitas wisata. Yakni 35 hotel berbintang, 61 hotel non-bintang, dan 121 guesthouse.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X