Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Akibat Pandemi, Kunjungan Wisatawan ke Kota Malang Turun Drastis

Kompas.com - 01/05/2021, 19:56 WIB
Andi Hartik,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Jumlah wisatawan yang masuk ke Kota Malang, Jawa Timur, pada tahun 2020 turun drastis dibanding tahun sebelumnya.

Hal itu disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang melanda kota tersebut.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan, kunjungan wisatawan pada tahun 2018 sebesar 4.824.407 orang. Angka tersebut terdiri dari wisatawan nusantara sebanyak 4.809.386 orang dan wisatawan mancanegara sebanyak 15.021 orang.

Baca juga: Okupansi Hotel di Kota Malang Terus Naik, Pendapatan Belum Maksimal

Lalu pada tahun 2019, jumlahnya meningkat menjadi 5.186.809 orang. Terdiri dari wisatawan nusantara 5.170.523 orang dan wisatawan mancanegara 16.286 orang.

Akan tetapi, pada tahun 2020, jumlah kunjungan wisatawan menurun drastis.

Sutiaji menuturkan, jumlah kunjungan wisatawan tersisa 698.396 orang. Wisatawan nusantara sebanyak 689.570 orang, sementara wisatawan mancanegara sebanyak 8.826 orang.

Ia menambahkan bahwa pandemi Covid-19 memberi efek yang signifikan terhadap jumlah kunjungan wisatawan.

Baca juga: Wisata di Pantai Selatan Malang Tetap Buka Usai Diguncang Gempa

"Pandemi memiliki efek signifikan dari sisi kunjungan wisatawan sepanjang tahun 2020," ujarnya saat memberikan pemaparan kepada Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan di Balai Kota Among Tani, Kota Batu, Jawa Timur pada Senin (26/4/2021).

Kawasan heritage Kayutangan, Kauman, Kota Malang.Kementerian PUPR Kawasan heritage Kayutangan, Kauman, Kota Malang.

Sementara itu, ada sejumlah tema wisatawa di Kota Malang yang sampai saat ini masih ada. Seperti kampung tematik, wisata heritage, wisata kuliner, taman tematik, festival, dan wisata edukasi.

Baca juga: 3 Langkah Pemkot Malang Pulihkan Pariwisata Akibat Pandemi

Sutiaji mengatakan, untuk wisata kampung tematik ada 12 kampung yang masih aktif. Seperti Kampung Warna-Warni, Kampung Arema, dan Kampung Kayutangan.

Adapun untuk wisata heritage, Sutiaji menyebut ada 32 bangunan yang sudah ditetapkan sebagai cagar budaya.

Kota Malang juga menyimpan beragam jenis penginapan sebagai penunjang aktivitas wisata. Yakni 35 hotel berbintang, 61 hotel non-bintang, dan 121 guesthouse.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com