Kompas.com - 12/05/2021, 16:56 WIB
Ilustrasi NTB - Pantai Ampenan di Mataram. https://www.shutterstock.com/g/Mus'abIlustrasi NTB - Pantai Ampenan di Mataram.

KOMPAS.com – Pemerintah Kota Mataram menutup seluruh tempat wisatanya mulai Rabu (12/5/2021) hingga 20 Mei 2021 guna menekan angka penularan Covid-19 di sana.

Mengutip Antara, Rabu, hal ini dikonfirmasi oleh Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Mataram, I Nyoman Swandiasa, yang menuturkan bahwa penutupan berdasarkan surat edaran (SE) dari Walikota.

“Dengan adanya SE terbaru ini, menganulir kebijakan sebelumnya yang menyatakan Pemerintah Kota Mataram tetap membuka destinasi wisata saat libur lebaran,” jelas dia.

Baca juga: Pandemi, Perayaan Tahun Baru 2021 di Mataram Ditiadakan

Adapun, SE yang dimaksud adalah SE Walikota Mataran Nomor 443/Dispar/2021 tertanggal 10 Mei 2021.

SE tersebut menyampaikan, peningkatan kasus Covid-19 di sana merupakan salah satu alasan mengapa seluruh tempat wisata di Mataram ditutup untuk sementara waktu.

Beberapa tempat wisata yang akan tutup selama Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah di antaranya Pantai dan Taman Loang Baloq, Pantai Mapak Indah, Pantai Gading, dan Pantai Ampenan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kota Mataram masuk zona oranye

Selain kekhawatiran akan kasus Covid-19, Kota Mataram masih berada pada zona oranye atau dengan risiko penularan sedang.

Baca juga: Wisata Lombok, Wajib Mampir ke 4 Rumah Makan Terkenal di Kota Mataram

Alhasil, keputusan untuk menutup tempat wisata dan hiburan berlaku untuk seluruh tempat wisata yang ada di sana sesuai dengan arahan kebijakan pemerintah pusat dan provinsi.

“Untuk pengawasan penutupan tempat wisata, Satgas Covid-19 Kota Mataram akan melakukan pengawasan bersama camat, lurah, serta jajaran TNI/Polri untuk pastikan keefektifan surat edaran tersebut,” ujar Swandiasa.

Tempat wisata juga tidak buka saat lebaran tahun lalu

Sebelumnya, seluruh tempat wisata di Kota Mataram pun tidak dibuka selama periode lebaran tahun lalu karena pariwisata kota tersebut baru dibuka secara resmi pada 7 Agustus 2020.

Mengutip Kompas.com, Jumat (14/8/2020), pembukaan diiringi oleh penerapan protokol Covid-19 yang ketat. Salah satunya adalah aturan larangan bermain layang-layang.

Baca juga: Pohon Kenari Tua Penanda Kota Mataram

“Belum boleh main layang-layang di pantai. Karena ukurannya besar, layangan bisa dimainkan 10-15 orang,” jelas Kepala Dinas Pariwisata Kota Mataram H Nizar Denny Cahyadi.

Aturan tersebut ditetapkan lantaran jika tidak, maka dalam satu lokasi jumlah pemain bisa mencapai 150-400 orang.

“Ini yang membuat pemerintah melarang karena lokasi berdekatan. Megang layangan dan benang harus barengan, jadi riskan,” ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat ke Kebun Binatang Ragunan Juni 2021, Khusus KTP Jakarta

Syarat ke Kebun Binatang Ragunan Juni 2021, Khusus KTP Jakarta

Travel Tips
6 Tips Mendaki Gunung Prau via Igirmranak, Siapkan Senter Walau Siang

6 Tips Mendaki Gunung Prau via Igirmranak, Siapkan Senter Walau Siang

Travel Tips
Rute Menuju Basecamp Pendakian Gunung Prau via Igirmranak

Rute Menuju Basecamp Pendakian Gunung Prau via Igirmranak

Jalan Jalan
Jewel Changi Airport Singapura Buka Lagi, Siapa yang Bisa ke sana?

Jewel Changi Airport Singapura Buka Lagi, Siapa yang Bisa ke sana?

Travel Update
Catatan Pendakian Gunung Prau via Igirmranak, Salah Satu yang Terindah

Catatan Pendakian Gunung Prau via Igirmranak, Salah Satu yang Terindah

Jalan Jalan
Taj Mahal India Dibuka Kembali, Pengunjung Dibatasi Hanya 650 Orang

Taj Mahal India Dibuka Kembali, Pengunjung Dibatasi Hanya 650 Orang

Travel Update
Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Travel Update
Pengalaman Work From Bali, kalau Mumet Bisa ke Pantai

Pengalaman Work From Bali, kalau Mumet Bisa ke Pantai

Jalan Jalan
7 Obyek Wisata yang Tidak Boleh Dilewati di Kawasan Bromo dan Semeru

7 Obyek Wisata yang Tidak Boleh Dilewati di Kawasan Bromo dan Semeru

Jalan Jalan
Semua Obyek Wisata Kabupaten Bandung Tutup Sepekan sampai 21 Juni

Semua Obyek Wisata Kabupaten Bandung Tutup Sepekan sampai 21 Juni

Travel Update
Traveloka dan Citilink Gelar Promo Diskon Tiket Pesawat 20 Persen

Traveloka dan Citilink Gelar Promo Diskon Tiket Pesawat 20 Persen

Travel Promo
5 Fakta Seputar Penerbangan Misterius, Mengapa Sangat Diminati?

5 Fakta Seputar Penerbangan Misterius, Mengapa Sangat Diminati?

Travel Update
10 Maskapai Penerbangan Paling Tepat Waktu Se-Asia Pasifik 2021, Indonesia Termasuk

10 Maskapai Penerbangan Paling Tepat Waktu Se-Asia Pasifik 2021, Indonesia Termasuk

Travel Update
PT KAI Luncurkan KA Nusa Tembini Jurusan Cilacap-Yogya 2 Juli 2021

PT KAI Luncurkan KA Nusa Tembini Jurusan Cilacap-Yogya 2 Juli 2021

Travel Update
Tebing Laut Ngungap Gunungkidul, Obyek Wisata Alam Tebing dan Lautan

Tebing Laut Ngungap Gunungkidul, Obyek Wisata Alam Tebing dan Lautan

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X