Kompas.com - 28/06/2021, 08:08 WIB
Kawah Ijen. Dok. HHWTKawah Ijen.

KOMPAS.com Gunung Ijen terkenal akan blue fire-nya yang muncul di Kawah Ijen. Fenomena alam yang menarik ini hanya dapat dilihat pada malam hari.

Pada malam yang gelap, maka blue fire yang tampak seperti api biru akan terlihat dengan jelas di permukaan kawah.

Inilah alasan mengapa saat normal, pendakian Gunung Ijen buka mulai pukul 01.00 WIB. Pengunjung pun bisa datang lebih awal untuk menikmati blue fire.

Baca juga: 4 Wisata Alam di Banyuwangi, dari Kawah Ijen hingga Alas Purwo

Namun, pandemi mengharuskan ada batasan jarak dan upaya menghindari kerumunan. Alhasil, jam buka Gunung Ijen pun berubah.

Jam buka Gunung Ijen yang semula dibuka pada pukul 01.00 WIB, kini saat pandemi dibuka pukul 03.00 WIB.

Tak bisa lihat blue fire

Dikarenakan baru dibuka pukul 03.00 wib, para pengunjung pun tidak akan bisa melihat blue fire. Perjalanan untuk mendaki Gunung Ijen kurang lebih 2-3 jam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat pandemi, kemungkinan para pendaki akan tiba di Kawah Ijen pada pukul 5 pagi. Mereka pun tidak akan dapat menyaksikan blue fire.

Baca juga: Hanya Ada Dua di Dunia, Uniknya Api Biru di Kawah Ijen

Untuk momen sunrise pun, wisatawan tidak akan mendapatkannya di puncak Gunung Ijen, melainkan di tengah perjalanan menuju Kawah Ijen. Namun, hal ini tergantung kecepatan berjalan. Jika cukup cepat, sunrise tetap bisa dinikmati di puncak.

Kawah Ijen Jawa Timur.shutterstock.com/mazzur Kawah Ijen Jawa Timur.

Pembatasan jam buka bertujuan untuk mengurangi jumlah wisatawan yang berkunjung ke Gunung Ijen saat pandemi. Cara ini mampu menekan jumlah pengunjung datang agar Covid-19 tidak menyebar secara masif.

Gunung Ijen tidak bisa sepenuhnya tutup saat pandemi karena banyak orang yang penghasilannya bergantung oleh wisata Gunung Ijen. Seperti para penjual makanan, penjual sarung tangan, bahkan para pendorong troli.

Baca juga: Tips Wisata ke Kawah Ijen di Banyuwangi

Para pendorong troli ini akan mengantarkan wisatawan yang lelah dalam perjalanan untuk tiba di Kawah Ijen. Cukup duduk manis di atas troli, maka para pendorong troli akan mendorongnya sampai atas gunung.

Meski tidak bisa menyaksikan blue fire, pemandangan yang disuguhkan di Gunung Ijen tetap cantik dan memesona. Kawahnya yang berwarna biru terang masih tetap indah untuk dinikmati kala pandemi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukung Program Pemerintah, Sentul Highlands Golf Club Gelar Vaksinasi Massal

Dukung Program Pemerintah, Sentul Highlands Golf Club Gelar Vaksinasi Massal

Travel Update
9 Tempat Wisata Samosir, dari Perbukitan hingga Desa

9 Tempat Wisata Samosir, dari Perbukitan hingga Desa

Jalan Jalan
Wings Air Hentikan Sementara Penerbangan Aceh Utara-Medan

Wings Air Hentikan Sementara Penerbangan Aceh Utara-Medan

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Layanan Keimigrasian Tatap Muka dan Online Tutup

PPKM Diperpanjang, Layanan Keimigrasian Tatap Muka dan Online Tutup

Travel Update
IHGMA Imbau Hotel Segera Sertifikasi CHSE

IHGMA Imbau Hotel Segera Sertifikasi CHSE

Travel Update
Lebih Baik Bikin E-Paspor Atau Paspor Biasa?

Lebih Baik Bikin E-Paspor Atau Paspor Biasa?

Travel Tips
Mak Yem, Sosok Legendaris Pendakian Gunung Semeru, Tutup Usia

Mak Yem, Sosok Legendaris Pendakian Gunung Semeru, Tutup Usia

Travel Update
Sejarah Danau Toba, Letusan Gunung Api yang Hampir Musnahkan Manusia

Sejarah Danau Toba, Letusan Gunung Api yang Hampir Musnahkan Manusia

Jalan Jalan
Daftar Daerah PPKM Level 2, Level 3, dan Level 4 di Pulau Jawa dan Bali

Daftar Daerah PPKM Level 2, Level 3, dan Level 4 di Pulau Jawa dan Bali

Travel Update
7 Fakta Menarik Tokyo National Stadium dalam Olimpiade Tokyo 2020, Dibuat dari Kayu

7 Fakta Menarik Tokyo National Stadium dalam Olimpiade Tokyo 2020, Dibuat dari Kayu

Jalan Jalan
Revenge Travel, Solusi Bangkitnya Ekonomi yang Berisiko Tinggi

Revenge Travel, Solusi Bangkitnya Ekonomi yang Berisiko Tinggi

Jalan Jalan
Dulu Dibantu Pemerintah, Kini Hotel Karantina Biayai Operasional Sendiri

Dulu Dibantu Pemerintah, Kini Hotel Karantina Biayai Operasional Sendiri

Travel Update
AirAsia Indonesia Perpanjang Penghentian Penerbangan Berjadwal sampai 6 September 2021

AirAsia Indonesia Perpanjang Penghentian Penerbangan Berjadwal sampai 6 September 2021

Travel Update
Aplikasi PeduliLindungi Jadi Syarat Terbaru Naik Pesawat, Simak Ketentuannya

Aplikasi PeduliLindungi Jadi Syarat Terbaru Naik Pesawat, Simak Ketentuannya

Travel Update
Dinas Pariwisata Gunungkidul: Lebih dari 7.000 Pelaku Wisata Terdampak PPKM

Dinas Pariwisata Gunungkidul: Lebih dari 7.000 Pelaku Wisata Terdampak PPKM

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X