Kompas.com - 26/10/2021, 15:49 WIB
|

KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) tengah mendorong pengembangan wellness tourism and herbal tourism (wisata kesehatan) di beberapa kota di Indonesia. Salah satunya, di Tawangmangu, Solo, Jawa Tengah (Jateng).

Wisata kesehatan sendiri merupakan kegiatan wisata yang mengedepankan peningkatan kesehatan, kebugaran fisik, serta pemulihan spiritual dan mental wisatawan.

Penetapan Tawangmangu sebagai destinasi herbal tourism bukan tanpa alasan. Daerah ini memiliki Rumah Riset Jamu Hortus Medicus atau Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (B2P2TOOT) yang dinaungi Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Selain itu, Tawangmangu juga punya program saintifikasi jamu. Dengan kata lain, keamanan, mutu, dan khasiat produk herba dari daerah ini sudah teruji secara ilmiah sehingga layak untuk dikonsumsi.

Potensi Tawangmangu sebagai herbal tourism di Indonesia juga didukung dengan kehadiran berbagai produk minuman herba. Hal ini semakin menambah daftar daya tarik wisata kesehatan di daerah tersebut.

Di samping Tawangmangu, konsep wellness tourism dan herbal tourism juga tengah diimplementasikan di Bali dan Yogyakarta. Kedua destinasi tersebut memiliki ciri khas tersendiri sehingga wisata kesehatan dinilai potensial untuk dikembangkan.

Baca juga: Salatiga Menuju Kota Gastronomi Kelas Dunia

Ilustrasi meracik jamu.Shutterstock/Odua Images Ilustrasi meracik jamu.

Olahan jamu asli Tawangmangu

Setidaknya, ada sekitar 800 jenis herba yang dibudidayakan di Tawangmangu. Seluruh tanaman di daerah ini berkhasiat mencegah sekaligus mengobati berbagai penyakit.

Contohnya, sambiloto yang membantu mencegah diabetes. Kemudian, pace yang kaya akan antioksidan. Ada pula tempuyung untuk melancarkan air seni dan daun handeuleum untuk mengatasi wasir.

Tak sampai di situ, masih ada kunyit untuk mengobati mag, seledri untuk hipertensi, daun jambu biji untuk diare. Semua khasiat ini telah diuji secara klinis.

Selain jamu-jamuan, Tawangmangu juga mengembangkan potensi aroma terapi, meditasi, makanan sehat, hingga jelajah alam. Seluruh informasi tentang sejarah jamu dan tradisi herba Jawa akan diberikan dalam satu paket wisata.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

Travel Update
Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.