Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Kompas.com - 21/05/2022, 22:05 WIB
Desi Intan Sari,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Saat menggelar acara pernikahan, khususnya dengan konsep tradisional Jawa, biasanya pengantin dan orangtua mereka akan mengenakan kain batik. 

Kain batik itu kerap disebut jarik dan terdiri dari beragam motif. Umumnya, jarik akan dipakai sebagai bawahan, sedangkan atasannya berupa kebaya untuk perempuan dan jawi jangkep untuk laki-laki. 

Walau tampak beragam, ternyata motif batik yang bisa digunakan untuk upacara pernikahan itu terbatas jumlahnya.

Motif batik yang biasanya dipakai pada acara pernikahan juga mengandung makna dan filosofi, sehingga diharapkan pemakainya akan memiliki kehidupan rumah tangga yang bahagia. 

Baca juga: 

Dosen Batik Universitas Sebelas Maret (UNS) Tiwi Bina Affanti menjelaskan, ada sejumlah motif batik yang umumnya dipakai dalam pernikahan. 

“Pada saat pernikahan biasanya pengantin mengenakan kain batik motif sido mukti, sido drajat, sido asih, sido mulyo, dan lainnya,” jelas Tiwi kepada Kompas.com, Sabtu (21/5/2022).

Batik dengan motif Slobog biasa digunakan ketika upacara pemakaman.Museum Batik Danar Hadi Batik dengan motif Slobog biasa digunakan ketika upacara pemakaman.

Selain motif tersebut, ada lagi motif lainnya yakni sido luhur, grompol, parang kusuma, dan cakar ayam. 

“Adapun orangtua pengantin biasanya mengenakan kain batik motif truntum,” tuturnya.

Motif Truntum tersebut akan dipasangankan dengan selendang, kemudian ditambahkan sabuk bermotif kendhit. 

Oleh sebab itu, calon pengantin yang ingin memakai kain batik saat acara pernikahan diimbau untuk tidak salah pilih, meski motifnya terlihat menarik. 

Baca juga:

Tiwi mengatakan bahwa dalam acara pernikahan ada motif batik yang tidak boleh dipakai, yakni motif slobog. Motif tersebut identik dengan upacara kematian.

“Saya kira kain (motif) slobog, yang biasanya untuk datang ke rumah orang meninggal, kiranya tidak diperkenankan,” ucapnya. 

Untuk diketahui, slobog merupakan sebuah motif batik yang digunakan sebagai penutup jenazah, oleh karena itu tak boleh dipakai di acara pernikahan. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com