Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/10/2022, 18:31 WIB

KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Bali memastikan kesiapan gelaran puncak Presidensi G20 yang berlangsung 15-16 November 2022 di Pulau Dewata tetap berjalan semestinya tanpa terpengaruh bencana banjir.

Lebih lanjut, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menyebutkan bahwa saat ini semua pihak tengah berkolaborasi mengupayakan mitigasi bencana banjir bandang dan tanah longsor di Pulau Dewata tersebut.

Salah satunya upaya mitigasi dilakukan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang mengadakan Table Top Exercise (TTX) atau Tactical Floor Game (TFG).

Baca juga:

Temanya adalah Satgas Penanggulangan Darurat Bencana Terpadu Hadapi Bencana di wilayah Bali dalam Rangka Presidensi G20 Indonesia 2022.

Banjir bandang di Kecamatan Mendoyo, Kabupaten Jembrana, Provinsi Bali.Humas Basarnas Bali Banjir bandang di Kecamatan Mendoyo, Kabupaten Jembrana, Provinsi Bali.

"Kami mengapresiasi BNPB yang telah menyiapkan Satgas dan juga mengapresiasi Pemerintah Provinsi Bali yang bekerja sangat keras mengatasi banjir bandang dan tanah longsor di Kabupaten Jembrana dan Kabupaten Karangasem," kata Sandiaga dalam Weekly Press Briefing secara online, Senin (24/10/2022).

Pentingnya narasi positif jelang G20

Menurut Sandiaga, narasi positif sangat diperlukan untuk memberi keyakinan kepada seluruh delegasi khususnya yang akan segera berkunjung dan berwisata di Bali.

Pada kesempatan itu, Menparekraf juga menyampaikan rasa prihatin terhadap kejadian bencana banjir yang melanda sejumlah wilayah, baik di Bali dan luar Bali akibat tingginya curah hujan di beberapa wilayah Nusantara.

Baca juga: 8 Resor di Bali Masuk Daftar Resor Terbaik Dunia 2022

Tak luput, Sandiaga juga mengimbau masyarakat untuk berhati-hati, waspada, serta melakukan praktek pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan.

"Termasuk juga memastikan sampah dikelola dengan sustainable dan menjaga keseimbangan antara alam, budaya dan manusia," tutur dia.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+