Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Lokasi Perjanjian Giyanti 13 Februari 1755, Asal Mula Keraton Surakarta dan Yogyakarta

Kompas.com - 14/02/2023, 07:31 WIB
Anggara Wikan Prasetya

Penulis

KOMPAS.com – Keraton Surakarta dan Yogyakarta saat ini memang merupakan istana kerajaan dengan wilayahnya masing-masing di dalam kawasan Negara Republik Indonesia.

Keraton Surakarta merupakan istana Kasunanan Surakarta Hadiningrat, sementara Yogyakarta merupakan istana Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat.

Namun, ternyata dahulu kedua kerajaan tersebut merupakan satu, yakni Mataram Islam yang berdiri tahun 1586 Masehi.

Baca juga: Perjanjian Giyanti 13 Februari, 268 Tahun Pecahnya Mataram Islam Jadi Surakarta dan Yogyakarta

Mataram Islam akhirnya pecah jadi dua kerajaan setelah penandatanganan Perjanjian Giyanti pada 13 Februari 1755. Saat itu Mataram Islam berada di bawah kepemimpinan Paku Buwana III.

Hasil perjanjian adalah, Paku Buwana III mendapat bagian kerajaan sebelah timur (Surakarta) dan Pangeran Mangkubumi mendapat bagian kerajaan sebelah Barat (Yogyakarta).

Situs Perjanjian Giyanti di Desa Jantiharjo, Karanganyar, Jawa Tengah. Di sinilah ditandatangani Perjanjian Giyanti pada 13 Februari 1755 yang memecah Mataram Islam jadi Surakarta dan Yogyakarta.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Situs Perjanjian Giyanti di Desa Jantiharjo, Karanganyar, Jawa Tengah. Di sinilah ditandatangani Perjanjian Giyanti pada 13 Februari 1755 yang memecah Mataram Islam jadi Surakarta dan Yogyakarta.

Pangeran Mangkubumi kemudia naik tahta menjadi raja pertama Ngayogyakarta Hadiningrat dengan bergelar Sultan Hamengku Buwana I.

Lokasi Perjanjian Giyanti

Kini, lokasi Perjanjian Giyanti masih ada dan bisa dikunjungi masyarakat umum yang ingin belajar sejarah.

Lokasi Perjanjian Giyanti kini juga sudah masuk dalam Daftar Cagar Budaya Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Baca juga: Masjid Kotagede, Masjid Tertua di Yogyakarta Peninggalan Mataram Islam

Adapun lokasi Perjanjian Giyanti tepatnya berada di Desa Jantiharjo, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Dari pusat Kabupaten Karanganyar, jarak tempuh menuju Situs Perjanjian Giyanti adalah sekitar 6 kilometer (km) dengan waktu tempuh kurang-lebih 15 menit.

Jika berangkat dari Alun-alun Karanganyar, lurus terus ke arah timur. Kemudian, tinggalkan jalan utama dan masuk ke jalan menuju Tawangmangu via Matesih.

Lurus terus ikuti jalan bermarka sejauh kurang-lebih 3,5 kilometer (km). Nantinya pas belokan, ada gapura bertuliskan “Kerten Jantiharjo Karanganyar”.

Tinggalkan jalan utama Karanganyar-Matesih, masuk ke jalan di gapura itu. Terus lurus sampai perempatan pertama kemudian belok kiri.

Baca juga: Bantul Kembangkan Wisata Sejarah Kerajaan Mataram

Nantinya, Situs Perjanjian Giyanti ada di kiri jalan. Tempat ini berupa pohon beringin yang diberi pagar. Konon di antara tiga pohon beringin dalam pagar itulah ditandatangani Perjanjian Giyanti.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Korban Open Trip, 105 Orang Gagal Mendaki Gunung Rinjani

Korban Open Trip, 105 Orang Gagal Mendaki Gunung Rinjani

Travel Update
Libur Lebaran 2024 Berakhir, Kunjungan Wisata di Gunungkidul Lampaui Target

Libur Lebaran 2024 Berakhir, Kunjungan Wisata di Gunungkidul Lampaui Target

Travel Update
Iran Serang Israel, Ini 8 Imbauan KBRI Teheran untuk WNI di Iran

Iran Serang Israel, Ini 8 Imbauan KBRI Teheran untuk WNI di Iran

Travel Update
Penerbangan ke Israel Terganggu akibat Serangan Iran

Penerbangan ke Israel Terganggu akibat Serangan Iran

Travel Update
Pesona Curug Sewu di Kendal, Air Terjun Bertingkat Tiga Jawa Tengah

Pesona Curug Sewu di Kendal, Air Terjun Bertingkat Tiga Jawa Tengah

Jalan Jalan
Iran Serang Israel, WNI di Beberapa Negara Timur Tengah Diminta Waspada dan Lapor ke Kemenlu

Iran Serang Israel, WNI di Beberapa Negara Timur Tengah Diminta Waspada dan Lapor ke Kemenlu

Travel Update
4 Villa Sekitar Tawangmangu Wonder Park Karanganyar, mulai Rp 600.000

4 Villa Sekitar Tawangmangu Wonder Park Karanganyar, mulai Rp 600.000

Hotel Story
Beri Makan Rusa di Rumah Dinas Wali Kota Pangkalpinang, Simak Aturan Pakannya

Beri Makan Rusa di Rumah Dinas Wali Kota Pangkalpinang, Simak Aturan Pakannya

Travel Tips
Promo Kereta Api Mudik Belakangan Ekstra Hemat, Bayar Tiket 80 Persen

Promo Kereta Api Mudik Belakangan Ekstra Hemat, Bayar Tiket 80 Persen

Travel Update
4 Wisata Hutan Pinus di Bantul Yogyakarta

4 Wisata Hutan Pinus di Bantul Yogyakarta

Jalan Jalan
Rute Menuju Palalangon Park Ciwidey Bandung

Rute Menuju Palalangon Park Ciwidey Bandung

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel-hotel di Kota Batu Tak Sesuai Harapan

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel-hotel di Kota Batu Tak Sesuai Harapan

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Palalangon Park Ciwidey

Wahana dan Aktivitas Wisata di Palalangon Park Ciwidey

Jalan Jalan
Palalangon Park Ciwidey: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Palalangon Park Ciwidey: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Wajah Baru Alun-alun Kebumen, Kapal Mendoan Jadi Daya Tarik Pemudik

Wajah Baru Alun-alun Kebumen, Kapal Mendoan Jadi Daya Tarik Pemudik

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com