Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Maskapai Langgar Batas Atas Tiket Pesawat, Jumlah Penerbangan Didorong untuk Ditambah

Kompas.com - 22/12/2023, 21:44 WIB
Suci Wulandari Putri Chaniago,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Belum lama ini. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menemukan adanya maskapai penerbangan yang melanggar ketentuan batas atas harga tiket pesawat pada momen Natal dan Tahun Baru 2024.

Menanggapi hal ini, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan ingin mendorong penambahan jumlah pesawat dan penerbangan.

"Kami sangat menyayangkan maskapai yang melanggar tarif batas atas karena itu bagian dari regulasi dan kami ingin mendorong penambahan jumlah pesawat dan penerbangan," kata Sandi saat Jumpa Pers Akhir Tahun di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Jumat (22/12/2023).

Baca juga: Tarif Tiket Pesawat Jakarta-Malang PP Januari 2024, Rp 1,1 Jutaan

Ia melanjutkan, penambahan jumlah penerbangan ini didorong karena jumlah pesawat yang beroperasi setelah pandemi cenderung sedikit dibanding jumlah pesawat yang beroperasi sebelum pandemi.

Sandiaga melanjutkan, jumlah pesawat yang beroperasi sebelum pandemi yakni lebih dari 700 maskapai. Sedangkan setelah pandemi hanya ada 400 maskapai yang beroperasi.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

"Jadi ada pengurangan jumlah penerbangan sekitar 300 maskapai. Oleh karena itu defisit sekitar 300 ini yang mengakibatkan harga tiket mahal," katanya.

Minimnya ketersediaan kursi pesawat

Mahalnya harga tiket, tambahnya, juga terjadi akibat minimnya ketersediaan kursi. Maka dari itu, Sandi menyebutkan bahwa Kemenparekraf akan berkolaborasi dengan Kemenhub dan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terkait rute penerbangan.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Menparekraf Angela Tanoesoedibjo juga menyampaikan bahwa penerbangan berpeluang mendorong pertumbuhan pariwisata pada 2024 sekitar 35,90 persen.

Ilustrasi penumpang berjalan di dalam kabin pesawat.Lais Calisto/ Freepik Ilustrasi penumpang berjalan di dalam kabin pesawat.

"Target kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) 9,5 sampai 14,3 juta (pada 2024), dan target pergerakan wisatawan nusantara (wisnus) 1,25 sampai 1,5 miliar mustahil kita capai kalau tidak ada tambahan penerbangan," ujar Sandi.

Maka dari itu, tambahnya, Kemenparekraf akan memantau, mendorong, dan mengambil langkah supaya jumlah penerbangan ditingkatkan.

Baca juga: Menparekraf Bagi Saran Hadapi Tiket Pesawat Mahal Jelang Nataru

"Kami sangat mengerti karena tiga tahun mungkin para maskapai penerbangan ini dalam keadaan yang sangat sulit. Tapi sekarang saatnya kita bangkit bersama-sama dengan mendorong lebih banyak pesawat dan jumah penerbangan, sehingga harga tiket terjangkau," pungkasnya.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ada Promo Masuk Ancol Gratis mulai 1 Juni 2024, Simak Syaratnya

Ada Promo Masuk Ancol Gratis mulai 1 Juni 2024, Simak Syaratnya

Travel Update
Maskapai Ini Punya Penerbangan Bersama Anjing, Harganya Rp 97 Jutaan

Maskapai Ini Punya Penerbangan Bersama Anjing, Harganya Rp 97 Jutaan

Travel Update
Dieng Caldera Race 2024 Digelar mulai 7 Juni 2024

Dieng Caldera Race 2024 Digelar mulai 7 Juni 2024

Travel Update
Cara Berkunjung ke Koryu Space Japan Foundation, Gratis Masuk

Cara Berkunjung ke Koryu Space Japan Foundation, Gratis Masuk

Travel Tips
Traveler Wajib Tahu, Ini Kelebihan E-Paspor ketimbang Paspor Biasa

Traveler Wajib Tahu, Ini Kelebihan E-Paspor ketimbang Paspor Biasa

BrandzView
Puas dengan Pelayanan, 98 Persen Jemaah Ingin Umrah Kembali Bersama Jejak Imani

Puas dengan Pelayanan, 98 Persen Jemaah Ingin Umrah Kembali Bersama Jejak Imani

Travel Update
Deep and Extreme Indonesia 2024 Digelar mulai Kamis Ini di JCC Senayan

Deep and Extreme Indonesia 2024 Digelar mulai Kamis Ini di JCC Senayan

Travel Update
Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Travel Update
Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

Jalan Jalan
Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Jalan Jalan
KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

Travel Update
Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Tips
Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Travel Update
 Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com