Kapan Wisata Malam di Pantai Parangtritis Terealisasi? - Kompas.com

Kapan Wisata Malam di Pantai Parangtritis Terealisasi?

Kompas.com - 03/03/2017, 20:09 WIB
TRIBUN JOGJA/AGUNG ISMIYANTO Wisatawan di Pantai Parangtritis, Kretek, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Daerah Istimewa Yogyakarta berharap wacana pengembangan wisata malam di kawasan Pantai Parangtritis direalisasikan untuk mendongkrak kunjungan dan lama tinggal wisatawan.

"Gagasan itu sungguh perlu ditindaklanjuti karena atraksi dan wahana wisata malam di Yogyakarta memang masih kurang," kata Wakil Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Herman Tony di Yogyakarta, Jumat (3/3/2017).

Menurut Herman, wisata malam di sepanjang Pantai Parangtritis berpotensi memiliki daya tarik kuat untuk mengundang lebih banyak wisatawan ke Yogyakarta.

(BACA: Jalan-jalan ke Bantul? Cobalah Bakmi Karet dan Bakso Domba)

Apalagi masyarakat di kawasan pantai selatan Yogyakarta itu juga sudah banyak yang mendirikan pondok-pondok kuliner.

"Tergantung bagaimana nanti mengemasnya, saya kira tidak perlu meniru konsep wisata malam seperti di Pantai Kuta, Bali," katanya.

Untuk menghidupkan aktivitas wisata malam di Pantai Parangtritis, lanjut Herman, cukup diisi dengan pertunjukan atraksi wisata yang menonjolkan budaya lokal setempat, ditambah dengan sajian beragam kuliner khas Yogyakarta.

"Saya yakin akan banyak yang tertarik karena mereka juga sekaligus dapat menyaksikan momen terbenamnya matahari," katanya.

(BACA: Berjualan dari Masa Penjajahan Jepang, Ini Uniknya Gudeg Bu Djoyo di Bantul)

Herman mengakui tingkat okupansi atau hunian rata-rata kamar hotel di DIY saat ini masih rendah. Hal itu karena jumlah hotel semakin bertambah tanpa disertai dengan penambahan atraksi atau wahana wisata baru.

"Okupansi hotel bintang maupun non bintang saat ini masih di kisaran 40-50 persen," ujarnya.

Ia meyakini penambahan wahana baru berupa pengembangan wisata malam di Parangtritis dapat berbanding lurus dengan lama tinggal wisatawan yang secara bersamaan mendukung keterisian kamar hotel.         

"Dengan upaya penambahan wahana wisata baru diharapkan dapat mengimbangi menjamurnya jumlah hotel di Yogyakarta," katanya.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Wisatawan menikmati suasana senja di Pantai Parangtritis, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (11/8/2016).
Herman mengatakan paket perjalanan wisata murah "Jogja Heboh" yang telah diluncurkan pada 31 Januari 2017 belum memiliki dampak yang signifikan terhadap tingkat okupansi hotel.

"Belum banyak yang tertarik dengan paket itu," katanya.

Sebelumnya, Sekretaris Dispar Bantul Jati Bayu Broto mengatakan gagasan wisata malam di kawasan relokasi Mancingan, Parangtritis untuk memberikan alternatif bagi wisatawan pantai yang kehabisan waktu saat berkunjung ke pantai andalan Bantul yang selalu penuh pada hari libur.

Apalagi, sejauh ini di wilayah relokasi Parangtritis belum dioptimalkan sebagai kawasan pariwisata. Padahal melihat kawasan yang terdapat beberapa fasilitas seperti kios dan lahan parkir punya potensi dikembangkan.

"Saya melihat peluang wisata malam sangat terbuka di kawasan itu. Hanya selama ini potensi itu belum ditangkap pemerintah daerah," kata Jati Bayu Broto.

******

KompasTravel menghimpun 48 destinasi di seluruh Indonesia yang cocok dengan preferensi traveling Anda. Mulai dari indahnya wilayah barat Indonesia yakni Provinsi Aceh, hingga eksotisme kawasan timur Nusantara yakni Raja Ampat dan Papua.

Inilah Visual Interaktif Kompas (VIK) Vakansi Indonesia: http://vik.kompas.com/vakansi/

VIK Vakansi Indonesia adalah panduan lengkap untuk destinasi traveling Anda selanjutnya. KompasTravel juga menyediakan semua informasi yang Anda butuhkan, mulai dari how to get there, where to stay, what to do, what to eat, dan what to buy. Opsi transportasi dan akomodasi hadir dalam dua jenis, yakni koper dan ransel.

EditorI Made Asdhiana
SumberANTARA,
Komentar

Close Ads X