Kompas.com - 22/06/2013, 16:20 WIB
Wayan Sujana KOMPAS/AYU SULISTYOWATIWayan Sujana
EditorI Made Asdhiana
WAYAN Sujana (38), warga Desa Laplapan, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, belum merasa puas dengan usaha penyedia jasa wisata sepeda miliknya, Bali Bike-Baik Tours. Karena, ia yakin belum maksimal memberdayakan warga sekitar tempat tinggalnya untuk bisa membuktikan orang Bali juga pintar berwirausaha.

Tahun ini, usaha jasanya memasuki tahun ke delapan. Bali Bike-Baik Tours didirikan 1 Juli 2005. Sujana pun mendapat dukungan penuh dari istrinya, Jero Rani (37).

Tekadnya kuat. Dengan usaha ini, ia ingin membuktikan orang Bali juga bisa menyediakan jasa sepedaan yang profesional dan berkualitas.

Lulusan sekolah pariwisata PPLP Dhyana Pura Denpasar tahun 1994 itu mengaku tak puas hanya bisa sebatas karyawan dari perusahaan jasa sepedaan milik orang asing di Bali. Setelah beberapa tahun menjadi karyawan, tahun 2005 itu, Sujana memutuskan keluar dan mandiri.

Tiyang (saya) terusik untuk berpikir harus bisa membuktikan dan membangun desa. Daerah tempat tinggal tiyang (Ubud), potensi untuk wisata sepedaan ini. Mengapa harus mereka (warga asing) yang berkuasa?” kata Sujana, akhir Mei lalu, di rumah yang juga menjadi kantornya.

Ia pun memberanikan diri mandiri dibantu istri dan beberapa teman serta saudara. Selain memiliki sepeda, kerja keras menjadi modal andalannya.

Bermodal empat sepeda, Sujana mengawali bisnisnya. Sepeda yang dibelinya pun khusus untuk bisa melewati trek menanjak dan menurun. Seluruh trek untuk para tamunya pun ia sendiri yang mencari dan menjajakinya langsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Mau trek seperti apa di Bali, semua ada. Tapi, tiyang tidak mau asal pilih trek saja. Trek memang harus memiliki lokasi pemandangan yang indah, tetapi juga harus aman dan nyaman untuk keselamatan. Jadi tak bisa sembarangan!” jelasnya.

Menurut dia, keselamatan tetap utama. Pemandangan indah tetapi membahayakan tamu justru menjerumuskan diri sendiri. Sujana pun memberanikan memberikan asuransi kepada para tamunya jika terjadi sesuatu seperti kecelakaan saat bersepeda.

Sebelum berangkat, para tamu mendapatkan penjelasan dari karyawan Sujana. Penjelasan itu mulai dari profil Pulau Dewata, pemandangan sekitar yang dilalui hingga bagaimana cara mengendalikan sepeda.

Setiap hari, sedikitnya 10 orang wisatawan asing datang dan berwisata sepeda dari jasa Sujana. Setiap wisatawan dikenakan biaya mulai Rp 300.000 per orang.

Ada tiga pilihan trek yang diberikan Sujana kepada tamunya. Trek wisata menikmati pemandangan terasering sawah di Ubud. Trek wisata menikmati pegunungan dan Gunung Batur (Bangli). Ada pula trek yang menantang di sekitar Mengwi (Badung).

Kesemuanya memiliki khas jalanan yang menanjak, turunan, serta berkelok-kelok. Meski berwisata sepeda, Sujana tetap ingin memberikan pengalaman luar biasa kepada seluruh wisatawannya. ”Ya, karena Bali itu luar biasa alamnya,” ujar Sujana.

Para wisatawan pun diajak untuk terlibat dan berbaur dengan masyarakat. Mereka bisa ikut memanen padi di sawah bersama petani, berkeliling ke sekolah mengenalkan anak-anak sekolah tersebut, serta memperkenalkan rumah-rumah khas Pulau Dewata.

Awal mula bisnisnya, Sujana tak terpikirkan memberikan jasa lain, selain sepedaan. Berjalannya waktu, ia pun menginginkan istrinya terlibat lebih jauh khusus bidang makanan.

Sujana pun menjamu para wisatawan sepeda ini dengan sarapan dan makan siang khas Pulau Dewata dipadukan dengan jajanan ala Barat. Kopi Bali, teh, pisang goreng, atau
jajan lainnya serta roti bakar isi, pan cake.

Trek 24 kilometer

Trek wisata berkisar 24 kilometer. Sepanjang perjalanan, wisatawan diajak berhenti di beberapa lokasi. Berangkat dari titik awal sekitar pukul 11.00 Wita. Perjalanan pun berkisar dua jam yang disambung dengan kembali ke rumah Sujana untuk makan siang.

Menu makan siang pun sudah tersedia dengan resep-resep pilihan istrinya. Sebanyak sembilan menu disediakan, seperti ayam betutu, bebek panggang, sayur plecing.

Berjalannya waktu, Sujana pun memiliki 14 karyawan. Semua pegawainya tetap seleksi dan mendapatkan training. ”Tiyang berharap semua pegawai senang dan mengerti mengenai sepeda serta terampil,” ujar Sujana.

Sebelum memiliki nama, Sujana menawarkan sendiri jasa sepedaannya ke sejumlah hotel sekitar Ubud dan Kuta. Ia percaya ketelatenan pasti membawa hasil. Kini ia merasa terbantu dengan keberadaan website.

Menurut dia, bisnis miliknya hampir tak ada musimnya. Sepi pesepeda jika musim hujan tiba. Itu pun, lanjut Sujana, tak sepi. Ada saja pesepeda yang ingin tantangan.

Sebagai ucap syukur kepada Ida Sang Hyang Widi, ia tetap tak lupa menyisihkan laba yang didapatkannya untuk berderma. Ia membayar seorang guru bahasa Inggris (honorer) untuk mengajar ekstra di Sekolah Dasar Negeri 3 Laplapan. Guru ini mengajar ekstra bahasa untuk anak-anak kelas IV hingga kelas VI.

Ia tamat dari sekolah itu. Setiap pesepeda saat berangkat diajak mampir ke sekolah itu. Kepada mereka diinformasikan bahwa uang yang dibayarkan kepada Bali Bike-Baik Tours itu tak hanya untuk laba semata, tetapi juga sosial.

Penghargaan Bintang Lima pun diraih Bali Bike-Baik Tours dari Tripadvisor. Sejumlah akun dari wisatawan asing yang pernah menjajal sepedaan dari jasa Sujana pun merekomendasikan baik. Tak sedikit dari mereka mengulang trek karena nyaman.

Kini, usahanya makin maju. Apalagi, beberapa tahun belakangan sepedaan menjadi tren di Pulau Dewata. Sujana tak pernah takut persaingan. Ia hanya khawatir pesaingnya hanya menjual pemandangan tanpa memperhatikan keselamatan.

”Ini bisa memperburuk citra Bali dan sayangnya pemerintah belum maksimal mengawasi karena ada penyedia jasa yang ilegal serta asal-asalan,” ungkapnya sedih.

Namun, ia tak patah arang. Ia berusaha tetap konsisten dengan usahanya. Berawal dari empat sepeda, saat ini, 100 sepeda tersedia. Jadi, yang mau rombongan, keluarga, atau individu, tersedia di jasa sepedaan Sujana. Selain keselamatan dengan berasuransi, ia pun mengajak saling berbagi kepada sesama. (Ayu Sulistyowati)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Travel Update
Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Travel Update
Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Travel Update
Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.