Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kepulauan Derawan Andalan Pariwisata Kaltim

Kompas.com - 03/12/2013, 15:53 WIB
Kontributor Samarinda, Yovanda Noni

Penulis

SAMARINDA, KOMPAS.com – Sektor pariwisata di Kalimantan Timur (Kaltim) akan dikembangkan menjadi lokomotif perekonomian baru. Dengan dukungan kondisi geografis Kaltim yang memiliki keanekaragaman obyek wisata alam yang tersebar di 15 kabupaten/kota se Kaltim dan Kaltara, pemprov akan menjadikan Kaltim pulau wisata.

Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak mengatakan gugusan Kepulauan Derawan menjadi salah satu obyek wisata bahari unggulan. Obyek wisata Kepulauan Derawan tidak hanya dikenal di kalangan wisatawan nusantara, tetapi sudah terkenal ke berbagai pelosok dunia dengan keindahan alam bawah laut.

“Kepulauan Derawan merupakan tempat wisata terindah nomor dua setelah Raja Ampat di Papua. Derawan juga menjadi kawasan industri pariwisata unggulan yang diharapkan dapat menjadi salah satu lokomotif perekonomian baru Kaltim,” katanya di Samarinda, Senin (2/12/2013).

Selain Pulau Derawan, kepulauan tersebut juga ada Pulau Sangalaki, Pulau Maratua dan Pulau Kakaban di wilayah Kabupaten Berau yang memiliki panorama laut yang indah, pasir pantai yang putih, rindangnya pohon-pohon kelapa berpadu dengan kehidupan penduduk desa setempat (Suku Bajau).

Aroma wisata daerah yang khas akan memberi warna baru untuk wisatawan dari berbagai negara. Selain itu, di Pulau Sangalaki merupakan tempat bertelurnya penyu dan spot penyelaman yang menjadi salah satu pusat habitat Pari Manta di dunia.

Pulau Maratua memiliki keasrian pantai dan laut yang masih alami, yang menyuguhkan wisatawan untuk melakukan petualangan gua (caving), dan trekking menyusuri hutan-hutan yang ditumbuhi oleh pohon-pohon di atas batu karang.

Pulau lainnya adalah Pulau Kakaban yang berbentuk menyerupai angka sembilan. Kakaban menyuguhkan keunikan alam yang hanya dapat ditemui di pulau-pulau yang berada di Republik Palau di kawasan Mikronesia, laut Pasifik, yakni terdapat danau berair payau yang terletak di tengah-tengah pulau.

“Danau Kakaban telah ditetapkan sebagai kawasan warisan dunia pada 2004 oleh Unesco. Pulau ini benar-benar dilindungi dari perusakan yang dapat dilakukan oleh manusia. Di danau ini terdapat empat spesies ubur-ubur (jelly fish) yang tidak menyengat, delapan jenis ikan-ikan kecil, serta biota-biota endemik yang unik,” katanya.

DOK INDONESIA.TRAVEL Bandara Kalimarau di Tanjung Redeb, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur.
Guna menarik minat wisatawan berkunjung ke Kepulauan Derawan, Pemprov Kaltim bersama Pemkab Berau terus berupaya membenahi infrastruktur penunjang pariwisata di daerah tersebut. Mulai dari membangun Bandara Kalimarau yang sudah dapat didarati pesawat Boeing 737-300 dan Airbus A-319 hingga membangun Bandara Maratua guna memudahkan akses wisatawan ke obyek wisata tersebut.

Demikian halnya, untuk infrastruktur pelabuhan di Tanjung Batu sebagai akses utama menuju Pulau Derawan. Infrastruktur jalan dari Kecamatan Gunung Tabur sampai Kecamatan Pulau Derawan. Jalan yang dibangun lebih banyak jalan lurus, sehingga memberikan kenyamanan bagi wisatawan yang melakukan perjalanan darat menuju Tanjung Batu sebagai Ibu Kota Pulau Derawan.

“Infrastruktur perhotelan dan restoran juga harus dibangun dengan baik, ditambah dengan sarana trasnsportasi untuk menuju Pulau Derawan. Semua akan dibenahi untuk mendukung Derawan sebagai destinasi wisata internasional,” tambah Awang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Jalan Jalan
Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Travel Update
Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Travel Update
Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Travel Update
Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Travel Update
Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Travel Update
Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jalan Jalan
Rute ke Cibubur Garden Eat & Play, Wisata Dekat Jakarta

Rute ke Cibubur Garden Eat & Play, Wisata Dekat Jakarta

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com