Kompas.com - 28/04/2016, 08:22 WIB
Air terjun Mata Jitu di Desa Pulau Aji, Kecamatan Labuan Badas, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, Jumat (15/4/2016). Untuk menuju lokasi wisata, wisatawan umumnya menggunakan ojek. KOMPAS/LUCKY PRANSISKAAir terjun Mata Jitu di Desa Pulau Aji, Kecamatan Labuan Badas, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, Jumat (15/4/2016). Untuk menuju lokasi wisata, wisatawan umumnya menggunakan ojek.
EditorI Made Asdhiana

HARI menjelang sore ketika tukang ojek memboncengkan kami menuju Air Terjun Mata Jitu di Pulau Moyo, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, Jumat (15/4/2016). Deru mesin motor empat tak memecah keheningan pulau yang pernah didatangi Putri Diana dan Maria Sharapova itu.

Suhaidi, pengemudi ojek itu, memacu kendaraan motornya dengan kecepatan sedang saat melintas di jalan utama Desa Labuhan Aji, Kecamatan Badas, di Pulau Moyo. Jalan selebar sekitar 1 meter itu baru sebagian yang berpaving. Sebagian besar lainnya berupa tanah.

Setelah melewati jalan perkampungan, roda sepeda motor mulai menyusuri jalan menanjak di tengah perkebunan mede dan kawasan hutan. Sebagian jalan dihaluskan dengan semen. Namun, lebarnya hanya cukup untuk roda sepeda motor.

Banyak titik jalan yang rusak, seperti kondisi semen terkelupas dan meninggalkan bongkahan batu mirip karang berwarna putih. Sebagian lagi kondisinya tanah dan bebatuan terjal.

Beberapa kali motor Suzuki Shogun Suhaidi menghantam batu. Beruntung kami tak sampai jatuh. Pengalamannya yang kerap mengantar tamu menuju Air Terjun Mata Jitu membuat lelaki jebolan SMP itu hafal letak lubang dan bongkahan batu.

Glodak..., lagi-lagi sasis atau kerangka motor Suhaidi membentur batu di jalan terjal mendaki. Kali ini dia beralasan jalan itu baru rusak. Sepekan sebelumnya, saat mengantar tamu, jalan di lokasi itu masih bisa dilalui meski harus berhati-hati.

Air Terjun Mata Jitu hanya berjarak 7 kilometer dari Desa Labuhan Aji. Namun, kondisi jalan yang terjal berbatu dan berlapis tanah membuat perjalanan sulit, dan hanya bisa menggunakan sepeda motor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Kalau musim hujan, kerusakan bertambah parah. Jalan makin sulit dilalui sepeda motor. Dalam kondisi seperti itu, saya tidak berani mengantar tamu menuju air terjun. Risikonya terlalu tinggi,” ujar Suhaidi.

Membahayakan

Kerusakan akses menuju air terjun membahayakan penumpang dan berisiko merusak kendaraan. Seperti yang dialami Rudy, wisatawan dari Batam. Ojek motor yang ditumpanginya berhenti di tengah jalan karena rangka penyangga jok motornya patah setelah menerjang bongkahan batu.

Zaki, pemuda Desa Labuhan Aji yang baru pertama ngojek, mengalami kisah sedih. Ban motornya pecah saat mengantar tamu menuju air terjun. Roda belakangnya selip, lalu membentur bongkahan batu sebesar helm teropong hingga sobek.

Wisatawan dari Malaysia, Khushairi Muhammad, menyayangkan kondisi jalan menuju destinasi wisata kelas dunia yang memprihatinkan. Pesona air terjun bersusun yang berhias stalaktit dan stalagmit itu tiada duanya di dunia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.