Kegigihan Masyarakat di Balik Destinasi Wisata Populer Pulepayung

Kompas.com - 16/12/2018, 15:14 WIB
Panorama dari ketinggian ini menghadap ke Luat Selatan. Tampak danau Waduk Sermo, garis pantai Laut Selatan, dan pembangunan Bandara New Yogyakarta International Airport. KOMPAS.com/ DANI JPanorama dari ketinggian ini menghadap ke Luat Selatan. Tampak danau Waduk Sermo, garis pantai Laut Selatan, dan pembangunan Bandara New Yogyakarta International Airport.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Bukit Wisata Pulepayung berada di Bukit Menoreh, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Tempat wisata ini berada di Dusun Soropati, Desa Hargotirto, Kecamatan Kokap.

Jaraknya sekitar 45 menit berkendara dari Kota Wates, pusat Kulon Progo.

Pulepayung terkenal karena panorama dari ketinggian Menoreh yang menghadap ke arah Selatan. Dari sana terpampang danau Waduk Sermo yang dilingkungi hijau hutan suaka margasatwa, hutan rakyat, kebun-kebun kelapa, berakhir pada garis pantai Laut Selatan dan cakrawala.

Kesibukan pembangunan Bandara Udara New Yogyakarta International Airport di Kecamatan Temon juga terlihat dari ketinggian ini.

Paduan panorama itu menjadi latar belakang yang indah bagi hasil foto dan mengundang banyak komentar positif ketika dipajang pada laman media sosial. Pulepayung pun berkembang pesat jadi destinasi wisata swafoto, seiring perkembangan desa yang juga tumbuh banyak obyek wisata lain dengan konsep serupa.

Baca juga: Kembang Soka, Pemandian Cantik Antara Dua Air Terjun di Kulon Progo

Pulepayung mulai melayani wisatawan pada pertengahan 2017. Media sosial membuat terkenal obyek wisata ini. Pengunjung pun datang mayoritas dari luar Kulon Progo, utamanya DKI Jakarta dan Jawa Barat. Tidak sedikit dari luar Jawa.

Ini terlihat dari mobil-mobil yang parkir di sana berplat nomor luar daerah. Wisatawan mancanegara juga kerap datang, utamanya dari Singapura dan Malaysia.

Para Mantan TKI

Ada sekitar 35 kepala keluarga yang menghuni Dusun Soropati, Hargotirto. Sebagian besar bekerja sebagai penderes nira kelapa, petani tanaman empon-emponan seperti jahe dan kencur, dan pemilik kebun kayu batang keras. Pertanian ini ang berkembang di kontur Menoreh yang terjal dan ekstrem.

"Rumah-rumah di sini terisolir. Tidak ada yang mau ke sini. Mau ke sini (kebun empon dan kayu) harus lewat jalan setapak yang sulit," kata Eko Purwanto, pengelola Pulepayung, Sabtu (15/12/2018).

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Whats Hot
Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Makan Makan
Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Makan Makan
Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Whats Hot
AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

Whats Hot
Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Jalan Jalan
Ini 4 Hotel Jakarta Tourisindo yang Jadi Tempat Tinggal Tenaga Medis Covid-19

Ini 4 Hotel Jakarta Tourisindo yang Jadi Tempat Tinggal Tenaga Medis Covid-19

Jalan Jalan
2 Hotel di Jakarta Sudah Terisi Tenaga Medis Covid-19

2 Hotel di Jakarta Sudah Terisi Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
[Populer Travel] Kru Emirates Salam Perpisahan | Cara Mengolah Telur

[Populer Travel] Kru Emirates Salam Perpisahan | Cara Mengolah Telur

Whats Hot
Apa Itu Dalgona? Permen Tradisional ala Korea

Apa Itu Dalgona? Permen Tradisional ala Korea

Makan Makan
Borough Market di London Adakan Kelas Memasak Gratis, Tertarik?

Borough Market di London Adakan Kelas Memasak Gratis, Tertarik?

Makan Makan
Penutupan 20 Tempat Wisata Milik Pemprov Jakarta Diperpanjang

Penutupan 20 Tempat Wisata Milik Pemprov Jakarta Diperpanjang

Whats Hot
Wings Air Tangguhkan Penerbangan ke Meulaboh Aceh

Wings Air Tangguhkan Penerbangan ke Meulaboh Aceh

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X