Belasan Penyu Sisik Jadi Daya Tarik Wisata di Dermaga Pulau Sebesi

Kompas.com - 19/01/2020, 21:46 WIB
Belasan penyu sisik menjadi atraksi bagi pengunjung dan warga Pulau Sebesi, Lampung Selatan. Diduga, belasan penyu sisik ini penghuni asli ekosistem laut di Perairan Gunung Anak Krakatau. KOMPAS.com/TRI PURNA JAYABelasan penyu sisik menjadi atraksi bagi pengunjung dan warga Pulau Sebesi, Lampung Selatan. Diduga, belasan penyu sisik ini penghuni asli ekosistem laut di Perairan Gunung Anak Krakatau.

LAMPUNG, KOMPAS.com - Pesisir Kalianda, Lampung Selatan terkenal dengan keindahan pantai dan pasir putih, pulau-pulau kecil yang tersebar di perairannya, serta spot snorkling dan terumbu karang yang melimpah.

Gugusan terumbu karang di beberapa pulau yang berada di perairan ini juga menjadi akuarium alam saat air laut surut. Ikan-ikan beraneka warna sering terperangkap di akuarium alam ini.

Salah satu keindahan tersebut kamu bisa temukan di Pantai Gubuk Seng di Pulau Sebesi atau Pulau Umang-umang.

Baca juga: Mengintip Kerajaan Penyu Belimbing di Pesisir Jeen Womom

Kekayaan ekosistem laut di perairan ini bertambah menarik dengan hadirnya belasan penyu sisik yang baru-baru ini muncul di Pulau Sebesi.

Penyu- penyu sisik itu berukuran besar, bahkan ada mencapai 1,5 meter. Diperkirakan, penyu-penyu sisik sudah berumur puluhan tahun.

Sejak tahun 2018, belasan penyu sisik berukuran besar menjadi penghuni Dermaga Pulau Sebesi. Sebelumnya, penyu-penyu ini hanya bisa ditemui di perairan Gunung Anak Krakatau.

Baca juga: Melihat Fosil Penyu Hingga Relief Bunda Maria di Gua Batu Cermin Labuan Bajo

Salah satu warga Pulau Sebesi, Yusuf (47) mengatakan, selama dia tinggal di Pulau Sebesi sejak 1995, ia tidak pernah melihat kehadiran penyu sisik di perairan Pulau Sebesi. Ia hanya melihat penyu-penyu itu saat melaut di dekat perairan Gunung Anak Krakatau.

"Enggak ada di sini (Pulau Sebesi) sebelumnya. Baru-baru ini saja, sebelum ada tsunami kemarin," katanya saat Kompas.com berkunjung ke Pulau Sebesi pertengahan September 2019.

Pengunjung Pulau Sebesi memberikan makanan berupa pisang mentah ke penyu sisik liar di Dermaga Pulau Sebesi, Lampung Selatan, Selasa (10/9/2019). Diduga, belasan penyu sisik ini penghuni asli ekosistem laut di Perairan Gunung Anak Krakatau.KOMPAS.com/TRI PURNA JAYA Pengunjung Pulau Sebesi memberikan makanan berupa pisang mentah ke penyu sisik liar di Dermaga Pulau Sebesi, Lampung Selatan, Selasa (10/9/2019). Diduga, belasan penyu sisik ini penghuni asli ekosistem laut di Perairan Gunung Anak Krakatau.
Yusuf menceritakan, hadirnya penyu-penyu sisik yang kini tinggal di Pelabuhan Pulau Sebesi itu baru diketahui warga sekira satu minggu sebelum tsunami melanda pesisir Kalianda pada 22 Desember 2018 lalu.

Saat itu, kata Yusuf, warga heboh karena memang tidak pernah melihat penyu begitu dekat berenang ke pantai. Jumlahnya pun mengejutkan, karena mencapai belasan ekor.

"Awalnya ada yang mengangkut pisang ke kapal. Ada pisang yang jatuh ke laut. Begitu mau diambil, ternyata sedang digigit penyu," katanya.

Baca juga: Penting, Ini 4 Cara Sederhana Selamatkan Populasi Penyu

Diduga, penyu-penyu sisik ini penghuni asli perairan Gunung Anak Krakatau yang pindah karena longsor menghancurkan ekosistemnya di perairan itu.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resto Baru di Malang, Berkunjung ke Zaman Kerajaan Singosari Lewat NdalemRatu

Resto Baru di Malang, Berkunjung ke Zaman Kerajaan Singosari Lewat NdalemRatu

Makan Makan
Kuota Antrean Online Masih Banyak, Yuk Bikin Paspor Sekarang Juga

Kuota Antrean Online Masih Banyak, Yuk Bikin Paspor Sekarang Juga

Travel Tips
Geopark Run Series 2020 untuk Belitung, Pendaftaran Telah Dibuka

Geopark Run Series 2020 untuk Belitung, Pendaftaran Telah Dibuka

Jalan Jalan
Visa Umrah Dihentikan Sementara, Emirates Tangguhkan Penerbangan ke Arab Saudi

Visa Umrah Dihentikan Sementara, Emirates Tangguhkan Penerbangan ke Arab Saudi

Whats Hot
Persiapkan UNESCO Global Geopark pada 2020, Belitung Lakukan Cara Ini

Persiapkan UNESCO Global Geopark pada 2020, Belitung Lakukan Cara Ini

Jalan Jalan
Belitung Incar Kunjungan Turis Asing pada 2020, Seperti Ini Strateginya...

Belitung Incar Kunjungan Turis Asing pada 2020, Seperti Ini Strateginya...

Jalan Jalan
Jumlah Wisatawan Mancanegara ke Belitung Naik, Jumlah Wisatawan Nusantara Malah Turun

Jumlah Wisatawan Mancanegara ke Belitung Naik, Jumlah Wisatawan Nusantara Malah Turun

Whats Hot
Inilah Tempat Wisata di Medan yang Paling Sering Dikunjungi

Inilah Tempat Wisata di Medan yang Paling Sering Dikunjungi

Jalan Jalan
Arab Saudi Setop Sementara Kunjungan Umrah, Paket Umrah Masih Bisa Dipesan

Arab Saudi Setop Sementara Kunjungan Umrah, Paket Umrah Masih Bisa Dipesan

Whats Hot
Jangan Ketinggalan, Ada 4 Geopark Run pada Tahun 2020

Jangan Ketinggalan, Ada 4 Geopark Run pada Tahun 2020

Jalan Jalan
Ingin Coba City Check-In? Ikuti Panduan Menuju Stasiun BNI City

Ingin Coba City Check-In? Ikuti Panduan Menuju Stasiun BNI City

Travel Tips
Naik Kereta Bandara Soetta, Sekalian Ngopi di 3 Kafe Stasiun BNI City

Naik Kereta Bandara Soetta, Sekalian Ngopi di 3 Kafe Stasiun BNI City

Makan Makan
Ke Bandara Soetta, Makan Dulu di 4 Kuliner Dekat Stasiun BNI City

Ke Bandara Soetta, Makan Dulu di 4 Kuliner Dekat Stasiun BNI City

Makan Makan
BRI Europe Travel Fair 2020 Dibuka, Tiket ke Istanbul PP Rp 7 Jutaan

BRI Europe Travel Fair 2020 Dibuka, Tiket ke Istanbul PP Rp 7 Jutaan

Whats Hot
Unik! Ayam Goreng Batu Bara ala Gibran, Kaesang, dan Chef Arnold

Unik! Ayam Goreng Batu Bara ala Gibran, Kaesang, dan Chef Arnold

Makan Makan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X