Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Resep Lawar Ayam, Kuliner Khas Galungan

Kompas.com - 18/02/2020, 20:31 WIB
Nabilla Ramadhian,
Yuharrani Aisyah

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang Hari Raya Galungan, umat Hindu Bali saat Hari Penampahan akan sibuk mempersiapkan makanan untuk dihidangkan. Salah satunya adalah lawar dengan bahan utama daging babi.

Baca juga: Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Bila tak mengonsumsi babi, terdapat resep yang dapat kamu coba untuk membuat lawar di rumah dengan menggunakan daging ayam.

Lawar itu ada dua jenis. Ada lawar putih dan lawar merah. Untuk daging bisa pakai daging apa saja. Lawar versi ayam sama saja, tinggal diganti dengan daging ayam,” tutur pengrajin arak dan pemilik Warung Sunset Jero Mangku Dalam Suci, akrab disapa Chef Gede Yudiawan, saat dihubungi Kompas.com, Senin (17/2/2020).

Untuk lawar merah, Yudiawan mengatakan bahwa masyarakat Bali kerap menggunakan darah mentah yang masih segar untuk dicampur dengan parutan kelapa.

Namun untuk masyarakat yang tidak ingin menggunakan darah sebagai pewarna lawar, Chef Suasana Restaurant Hendra Kurniawan saat dihubungi Kompas.com, Selasa (18/2/2020), mengatakan bahwa kamu bisa menggunakan cabai merah atau beet root untuk mewarnai lawar menjadi merah.

Meski lawar memiliki dua jenis yaitu lawar merah dan lawar putih, tetapi bahan baku pembuatannya tidak jauh berbeda.

Baca juga: Susah tetapi Seru, Belajar Masak Lawar dan Sate Lilit

“Lawar biasanya akan dibumbui oleh garam, perasan air jeruk limau, kelapa parut 300 gram, dan bumbu lain yang disebut dengan bumbu genap. Biasanya (ada yang) menggunakan sayur kacang panjang mentah 500 gram yang diiris,” tutur Chef Restoran Pakuwon Hotel Santika Pasir Koja Siswanto saat dihubungi Kompas.com, Selasa (18/2/2020).

Terkait penggunaan kelapa, Yudiawan menuturkan bahwa hanya menggunakan kelapa parut saja sebenarnya lawar sudah terasa enak. Namun, penambahan kelapa bakar akan membuat rasa lawar semakin unik.

Lawar makanan khas Bali.shutterstock.com/PurMoon Lawar makanan khas Bali.

Bumbu genap terdiri dari bawang putih, bawang merah, kunyit, kencur, terasi, dan sereh. Takaran yang digunakan dalam pembuatan lawar untuk bumbu putih sendiri adalah 5 siung.

Sementara bawang merah menggunakan 10 siung, kunyit 1 ruas jari, kencur 5 butir, terasi 1 batang, dan sereh 1 batang. Kemudian ada juga cabai rawit 10 buah, merica ½ sendok teh, daging ayam 1,2 kilogram, garam 10 gram, dan jeruk limo 1 buah.

“Semua bahan (kecuali daging ayam) ditumis sampai matang, lalu ditumbuk halus. Setelah bumbu genap jadi, persiapkan kacang panjang yang sudah diiris tipis. Siapkan juga kelapa parut. Setelah itu, campur semua bahan dengan bumbu genap,” kata Siswanto.

Setelah dicampur, jangan lupa untuk beri garam, penyedap rasa, dan gula pasir secukupnya. Untuk daging sendiri, rebus dan bersihkan terlebih dahulu sebelum dipotong. Yudiawan mengatakan bahwa daging dicincang menjadi kecil-kecil.

Setelah daging siap, campur dan aduk dengan seluruh bumbu yang telah diolah sebelumnya hingga merata.

Kamu juga bisa menambahkan bawang goreng sebagai pelengkap. Untuk takaran disesuaikan dengan yang kamu mau.

“Kalau di daerah pesisir seperti di Desa Les, Kabupaten Buleleng, Bali, pemakaian kelapa akan lebih banyak dalam pembuatan lawar. Tapi kalau mau dicampur dengan jantung pisang atau nangka bisa. Tapi dipotong dulu kecil-kecil lalu direbus. Pakai pepaya muda atau labu siam juga bisa,” kata Yudiawan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Syarat Masuk Thailand Terbaru, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Syarat Masuk Thailand Terbaru, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Travel Update
Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Travel Update
Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Travel Update
Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com