Rangkaian Upacara Hari Suci Galungan, Apa Saja?

Kompas.com - 15/09/2020, 20:08 WIB
Sejumlah umat Hindu melaksanakan upacara dalam perayaan Hari Galungan di Pura Jagatnatha, Denpasar, Bali, Rabu (1/11/2017). Perayaan Galungan digelar untuk memperingati kemenangan Dharma (kebaikan) melawan Adharma (kejahatan) bagi umat Hindu, sekaligus rasa syukur kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa atas ciptaan alam semesta beserta isinya. AFP PHOTO/SONNY TUMBELAKASejumlah umat Hindu melaksanakan upacara dalam perayaan Hari Galungan di Pura Jagatnatha, Denpasar, Bali, Rabu (1/11/2017). Perayaan Galungan digelar untuk memperingati kemenangan Dharma (kebaikan) melawan Adharma (kejahatan) bagi umat Hindu, sekaligus rasa syukur kepada Ida Sang Hyang Widi Wasa atas ciptaan alam semesta beserta isinya.

KOMPAS.com - Umat Hindu akan menyambut Hari Suci Galungan, Rabu (16/9/2020). Seluruh umat Hindu di Indonesia memperingati hari suci tersebut untuk merayakan kemenangan kebaikan atas kejahatan.

Masyarakat masih banyak yang belum mengetahui apa saja yang dilakukan umat Hindu ketika menyambut Hari Suci Galungan.

Secara garis besar, upacara Hari Suci Galungan merupakan saat di mana umat Hindu bersembahyang untuk memuja leluhur di sanggah, merajan.

Baca juga: 6 Keunikan yang Bisa Ditemui di Bali saat Galungan

Namun, sebenarnya umat Hindu sudah melaksanakan upacara menyambut Hari Suci Galungan jauh-jauh hari.

Menurut Guru Besar Ilmu Pariwisata Universitas Udayana Bali I Gede Pitana, umat Hindu sudah memulai menyambut Galungan sejak 24 hari sebelum hari suci.

"Sebenarnya kami sudah mulai itu 24 hari sebelum Galungan yang disebut dengan Announcement to the Galungan. Bahasa Balinya namanya Tumpek Pengarah," kata dia saat dihubungi Kompas.com, Selasa (15/9/2020).

Berikut rangkaian upacara Hari Suci Galungan di Bali:

24 hari sebelum Galungan

Jauh sebelum hari Galungan, tepatnya 24 hari sebelumnya, umat Hindu di Bali telah memulai rangkaian upacara.

Warga Katolik di Bali berbagi kebahagiaan jelang Natal dengan membagikan beragam menu kepada warga Hindu - Bali jelang Natal. Saat Galungan dilakukan warga Hindu-Bali dengan berbagi dengan tetangga yang berbeda agama. Tradisi ini sering dikenal dengan ngejotRobinson Gamar Warga Katolik di Bali berbagi kebahagiaan jelang Natal dengan membagikan beragam menu kepada warga Hindu - Bali jelang Natal. Saat Galungan dilakukan warga Hindu-Bali dengan berbagi dengan tetangga yang berbeda agama. Tradisi ini sering dikenal dengan ngejot

Teknisnya, di Bali akan ada orang yang mengumumkan kepada masyarakat terkait akan adanya perayaan Galungan.

Baca juga: Wisata ke Bali saat Galungan dan Kuningan, Jangan Lupakan 4 Hal Berikut

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X