Pariwisata Solo Bakal Makin Kembangkan Kampung Wisata

Kompas.com - 04/10/2020, 07:07 WIB
Kampung Batik Solo - Para pengrajin batik tengah membuat batik di Kampung Batik Kauman, Surakarta, Jawa Tengah. https://pariwisatasolo.surakarta.go.id/Kampung Batik Solo - Para pengrajin batik tengah membuat batik di Kampung Batik Kauman, Surakarta, Jawa Tengah.

KOMPAS.com – Kepala Dinas Pariwisata Kota Surakarta Hasta Gunawan mengatakan bahwa saat ini Pemerintah Kota (Pemkot) Surakarta tengah berusaha mengembangkan kampung wisata.

“Dasar kami adalah budaya. Kami akan membangun dan memperbaiki kawasan-kawasan, termasuk kampung wisata semacam Laweyan dan Kauman,” kata dia kepada Kompas.com, Sabtu (3/10/2020).

Menurut Hasta, upaya itu tertera dalam Peraturan Daerah (Perda) Kota Surakarta Nomor 9 Tahun 2016 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kota Surakarta Tahun 2016-2021.

Baca juga: Seluruh Tempat Wisata di Solo Sudah Buka, Kunjungan Masih Sepi

Melalui Perda tersebut, Pemkot Surakarta memiliki sejumlah kawasan pariwisata yang akan dikembangkan fasilitasnya guna menyesuaikan dengan visi kota tersebut, yakni Kota Budaya, Mandiri, Maju, dan Sejahtera.

“Surakarta akan mengembangkan kampung-kampung tematik, seperti Kampung Permata. Di sana, banyak orang membuat batu permata. Lalu Kampung Blangkon dan Kampung Kok untuk bulu tangkis,” ujar Hasta.

Kraton Kasunanan Surakarta, di Solo, Jawa Tengah masih tutup.shutterstock/Kikik Hayustya Kraton Kasunanan Surakarta, di Solo, Jawa Tengah masih tutup.

Mengutip situs resmi Pemkot Surakarta, Kampung Permata merupakan destinasi wisata alternatif yang lokasinya tidak jauh dari Kampung Batik Kauman.

Sebelum diresimkan sebagai Kampung Permata, kawasan tersebut dikenal sebagai Kampung Jayengan yang sebagian besar permukimnya adalah perajin permata asal Martapura. Mereka sudah menetap di sana sejak awal abad ke-20.

Berdasarkan Perda, kampung wisata termasuk dalam pengembangan kawasan industri kreatif. Kawasan tersebut mencakup Kampung Batik Laweyan dan Kampung Batik Kauman.

Ada juga kampung kok dan gitar di Pasar Kliwon, serta kampung sangkar burung di Mojosongo.

Baca juga: Paw Paw Cafe di Solo, Santai Sambil Main dengan Kucing Lucu

“Kami juga punya Kampung Seniman dan Kampung Baluwarti. Kampung tematik akan difasilitasi dan dibantu pengembangannya oleh akademisi dan banyak pihak,” ucap Hasta.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X