Kompas.com - 16/01/2021, 20:40 WIB

Menurut Englund, hal paling penting yang bisa dipertimbangkan sebelum liburan nanti adalah tingkat infeksi di daerah tujuan. Serta jumlah vaksinasi yang sudah dilakukan di populasi tersebut.

Baca juga: Ada Vaksin, Kapan Waktu yang Tepat untuk Sambut Turis Asing?

Weisenberg menambahkan, jangan heran jika itu terasa seperti latihan yang berlawanan dengan intuisi.

Misalnya, di Kota New York, di mana 25 persen populasinya dipercaya sudah terinfeksi Covid-19, untuk mencapai kekebalan kelompok mungkin akan membutuhkan jumlah vaksinasi yang lebih sedikit jika orang yang sudah terinfeksi sebelumnya bisa mempertahankan antibodi yang setara.

Risiko tertular dan menularkan virus ketika berkunjung ke Manhattan, New York mungkin akan cukup rendah, menurut Weisenberg.

Hal tersebut mempertimbangkan keketatan lockdown yang diberlakukan, serta sejarah penerimaan vaksin yang jauh lebih mudah di area urban daripada di area pedesaan.

Selain itu, juga mempertimbangkan jumlah pengetesan Covid-19 yang cukup tinggi di antara populasi lokal, walaupun kepadatan penduduknya cukup tinggi.

Definisi “Perjalanan yang Aman” yang terus berubah

Kamu juga akan melihat definisi perjalanan yang aman terus berubah dari minggu ke minggu. Terutama di beberapa bagian dunia masih terus melawan tingginya jumlah kasus akibat perjalanan liburan dan varian baru dari virus ini.

“Kamu harus mempertimbangkan masalah pergi ke suatu tempat dan membawa kembali virus tersebut ke area yang penting,” ujar Weisenberg.

Salah satu cara yang bisa dilakukan mungkin adalah mencari angka ketersediaan rumah sakit, khususnya kasur ICU, sebelum pergi liburan ke mana pun. Hal itu untuk memastikan sistem lokal belum kewalahan.

Baca juga: Jangan Jadikan Vaksin Indikator untuk Hapus Pembatasan Pengunjung Tempat Wisata

Weisenberg juga percaya bahwa peningkatan akurasi rapid test antigen akan membantu memastikan keamanan dengan semakin meningkatnya mobilitas.

“Saya akan naik pesawat, jujur saja. Saya akan memakai masker, saya akan pastikan tempat duduk kami tidak terletak di dekat orang lain, dengan jarak yang cukup dengan mereka, dan menggunakan semua hand sanitizer,” pungkasnya.

Dan jika ia akan mengunjungi situs wisata lokal, ia akan bertindak seolah-olah ia belum divaksinasi. Ia akan bersikap penuh kehati-hatian sama seperti yang ia lakukan seperti sebelum divaksin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Sumber Livemint
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekomendasi Tempat Wisata di Indonesia untuk Libur Sekolah

Rekomendasi Tempat Wisata di Indonesia untuk Libur Sekolah

Jalan Jalan
DAMRI Layani Rute Cibiru-Leuwipanjang di Jawa Barat, Tiket Rp 6.000

DAMRI Layani Rute Cibiru-Leuwipanjang di Jawa Barat, Tiket Rp 6.000

Travel Update
Taman Arjuno Malang, Wisata yang Buka Peluang Usaha Bagi Warga Sekitar

Taman Arjuno Malang, Wisata yang Buka Peluang Usaha Bagi Warga Sekitar

Jalan Jalan
4 Cara Pemerintah Atasi Tiket Pesawat Mahal, Ada Diversifikasi Energi

4 Cara Pemerintah Atasi Tiket Pesawat Mahal, Ada Diversifikasi Energi

Travel Update
Visa Digital Nomad Masuk Tahap Akhir Pembahasan

Visa Digital Nomad Masuk Tahap Akhir Pembahasan

Travel Update
10 Wisata Subang untuk Anak dan Keluarga, Pas Buat Libur Sekolah 

10 Wisata Subang untuk Anak dan Keluarga, Pas Buat Libur Sekolah 

Jalan Jalan
Rute ke Bukit Paralayang Watugupit, Spot Sunset Indah di Gunungkidul

Rute ke Bukit Paralayang Watugupit, Spot Sunset Indah di Gunungkidul

Travel Tips
Sandiaga: Storynomics Tourism Indonesia Ada di Film Ngeri-Ngeri Sedap

Sandiaga: Storynomics Tourism Indonesia Ada di Film Ngeri-Ngeri Sedap

Travel Update
Kapan Hari Raya Idul Adha 2022 di Indonesia? Simak Penjelasannya

Kapan Hari Raya Idul Adha 2022 di Indonesia? Simak Penjelasannya

Travel Update
Gunungkidul Kembangkan Wisata Kebugaran, Tingkatkan Kesehatan Turis

Gunungkidul Kembangkan Wisata Kebugaran, Tingkatkan Kesehatan Turis

Travel Update
5 Wisata Gunungkidul Lantai Dua, Indahnya Alam Perbukitan

5 Wisata Gunungkidul Lantai Dua, Indahnya Alam Perbukitan

Jalan Jalan
Stasiun Kereta Api Terbesar di Asia Beroperasi Lagi Setelah 4 Tahun

Stasiun Kereta Api Terbesar di Asia Beroperasi Lagi Setelah 4 Tahun

Travel Update
Ada Berapa Tanggal Merah Juli 2022? Cek Sebelum Liburan

Ada Berapa Tanggal Merah Juli 2022? Cek Sebelum Liburan

Travel Update
Dusun Semilir Semarang: Jam Buka, Harga Tiket, dan Aktivitas Wisatanya

Dusun Semilir Semarang: Jam Buka, Harga Tiket, dan Aktivitas Wisatanya

Jalan Jalan
Sandiaga Ajak Wisatawan Beli Produk Lokal Saat Berlibur ke Daerah

Sandiaga Ajak Wisatawan Beli Produk Lokal Saat Berlibur ke Daerah

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.