Kompas.com - 13/04/2021, 12:02 WIB
Tak ada alasan bahwa berwisata itu harus dengan kantong tebal dan waktu yang panjang. Yang pasti, desa-desa wisata di Indonesia asyik buat selfie dan diunggah ke Instagram. Yuuuk wisata ke desa! Dok IstimewaTak ada alasan bahwa berwisata itu harus dengan kantong tebal dan waktu yang panjang. Yang pasti, desa-desa wisata di Indonesia asyik buat selfie dan diunggah ke Instagram. Yuuuk wisata ke desa!

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menyebutkan, dari ratusan desa wisata di Indonesia ada lima tempat yang menurutnya spesial.

Baca juga: Desa Wisata Bagot di Parlondut, Samosir, Nikmati Kuliner Khas Toba

Lima desa wisata tersebut dinilai tidak biasa karena menyuguhkan pemandangan alam yang indah, kebudayaan yang menarik, serta menghasilkan berbagai produk ekonomi kreatif  lokal.

Baca juga: Samosir Punya 47 Desa Wisata, Seperti Apa Rencana Ke Depannya?

Sandiaga mengatakan bahwa desa wisata ini merupakan salah satu program unggulan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) untuk memulihkan pariwisata di tengah situasi pandemi Covid-19.

"Desa wisata merupakan salah satu program andalan kita yang difokuskan bagi sektor pariwisata dan ekonomi kreatif ditengah pandemi," kata Menparekraf Sandiaga Uno, dalam agenda "Weekly Press Briefing", pada Senin (12/4/2021) di Gedung Sapta Pesona, Jakarta.

Baca juga: Rute dan Harga Tiket Masuk Desa Wisata Sindangkasih di Garut

"Desa wisata menawarkan produk wisata yang lain daripada yang lain, yaitu produk wisata berbasis alam terbuka (nature), dan budaya (culture) dengan menawarkan produk ekonomi kreatif berkearifan lokal," lanjutnya.

Baca juga: Tren Wisata Pascapandemi, Desa Wisata Diyakini Jadi Pandemic Winner

Jika penasaran, kamu bisa langsung kunjungi lima desa wisata spesial di Indonesia versi Menparekraf Sandiaga Uno berikut:

1. Desa Wisata Penglipuran

Desa Penglipuran dikenal sebagai contoh pertama kali bentuk desa wisata di Indonesia. Desa wisata di Bali ini sempat mendapatkan penghargaan Kalpataru.

Ilustrasi Bali - Desa Penglipuran di Kabupaten Bangli, Bali.SHUTTERSTOCK / GODILA Ilustrasi Bali - Desa Penglipuran di Kabupaten Bangli, Bali.

 

Pada 2016 Penglipuran terpilih sebagai desa terbersih ke-3 dunia versi majalah internasional Boombastic dan pada 2017 mendapat penghargaan ISTA (Indonesia Sustainable Tourism Award) 2017 dengan peringkat terbaik untuk kategori pelestarian budaya.

Baca juga: Desa Wisata Jadi Program Unggulan Kemenparekraf

 

Penghargaan terbaru, Penglipuran dan Pemuteran masuk dalam Sustainable Destinations Top 100 versi Green Destinations Foundation.

Desa Wisata Panglipuran berlokasi di kecamatan Bangli, kabupaten Bangli, Bali.

Baca juga: Desa Wisata, Tempat yang Tepat untuk Belajar Kearifan Lokal

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X