Kompas.com - 26/04/2021, 07:10 WIB
Pengunjung menjajal sensasi berfoto di menara pandang di atas pohon (spot foto), Kamis (8/10/2015). Terlihat dalam latar foto itu Waduk Sermo, perbukitan Menoreh, serta Gunung Susukan dan Gunung Ijo. KOMPAS.COM/ERIS EKA JAYAPengunjung menjajal sensasi berfoto di menara pandang di atas pohon (spot foto), Kamis (8/10/2015). Terlihat dalam latar foto itu Waduk Sermo, perbukitan Menoreh, serta Gunung Susukan dan Gunung Ijo.

KOMPAS.com – Terletak di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Perbukitan Menoreh memiliki lima lokasi yang berpotensi sebagai destinasi geowisata.

Mengutip Antara, kelima lokasi tersebut yaitu Gunung Ijo, Gunung Gajah, Gunung Kendil, serta dua gua purba bernama Gua Kiskendo dan Gua Sriti.

Baca juga: Puncak Widosari Kulon Progo, Keindahan di Tengah Perbukitan Menoreh

Semua lokasi geowisata itu akan dikembangkan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Kulon Progo melalui program pariwisata kolaboratif berbasis budaya kelas dunia.

“Potensi geowisata di Perbukitan Menoreh – kami tangkap dengan wisata bertajuk mewujudkan pariwisata kolaboratif yang berbasis budaya berkelas dunia dengan mengambil branding Kulon Progo sebagai panggung geowisata purba dunia,” kata Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo Joko Mursito, hari Minggu (25/4/2021).

Di tahun 2020, Perbukitan Menoreh ditetapkan sebagai salah satu cagar biosfer Indonesia oleh UNESCO bersama dengan Gunung Merapi dan Gunung Merbabu.

Pencapaian itu kemudian disusul oleh aktivitas-aktivitas konservasi guna menyelamatkan lingkungan di area tersebut, salah satunya penerbitan peraturan desa yang melarang perburuan burung.

Baca juga: Berburu Samudera Kabut di Atap Perbukitan Menoreh

Sementara itu, Ketua Komisi IV DPRD Kulon Progo Istana menilai perkembangan destinasi wisata di Kulon Progo sangat pesat. Hal itu ditandai oleh berkembangnya jenis wisata di kabupaten tersebut yang awalnya hanya berpusat pada wisata alam, kini bertambah menjadi wisata budaya, kuliner, pertanian, dan edukasi disertai paket-paket spesifik.

“Dispar perlu melakukan inovasi supaya sektor pariwisata ini menjadi ‘data ungkit’ perekonomian masyarakat,” tutur Istana.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X