Kompas.com - 06/05/2021, 15:31 WIB
Masjid Istiqlal Jakarta Pusat Kompas.com/IhsanuddinMasjid Istiqlal Jakarta Pusat

KOMPAS.comKementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif bekerja sama dengan Badan Pengelola Masjid Istiqlal (BPMI) untuk mengembangkan wisata halal di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat.

Selain sebagai tempat ibadah, masjid yang dibangun dari tahun 1961 itu dinilai berpotensi sebagai destinasi wisata religi yang menarik bagi wisatawan lokal dan mancanegara.

Baca juga: Tantangan Menghidupkan Kembali Wisata Halal di Indonesia

Pada hari Rabu (5/5/2021), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dan Imam Besar Masjid Istiqlal K H Nasaruddin Umar menandatangani nota kesepahaman (MoU) di Gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat.

“Masjid Istiqlal sudah menjadi ikon Indonesia. Sebab, banyak turis sebelum pandemi berkunjung ke Indonesia untuk melihat indahnya Masjid Istiqlal. Sudah banyak juga kepala negara yang berkunjung ke Masjid Istiqlal,” kata Sandiaga menurut rilis yang diterima Kompas.com, Rabu.

Ia menginginkan empat pilar Kemenparekraf dapat diwujudkan melalui kerja sama tersebut, yaitu destinasi, kelembagaan dan industri, pemasaran, dan ekonomi kreatif.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (kiri) dan Imam Besar Masjid Istiqlal K.H. Nasaruddin Umar (kanan) setelah menandatangani nota kesepahaman pengembangan wisata halal di Masjid Istiqlal pada Rabu, 5 Mei, 2021 di Gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat.Dok. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (kiri) dan Imam Besar Masjid Istiqlal K.H. Nasaruddin Umar (kanan) setelah menandatangani nota kesepahaman pengembangan wisata halal di Masjid Istiqlal pada Rabu, 5 Mei, 2021 di Gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat.

Adapun, beragam kegiatan yang dapat dilakukan pengunjung adalah wisata kuliner dan wisata belanja produk lokal halal di pelataran masjid.

Sementara itu, Nasaruddin Umar menyatakan kesiapannya untuk membuat program guna mendukung sektor parekraf Indonesia.

“Kita juga nantinya akan mengadakan festival seperti festival musik spiritual. Misalnya grup-grup salawatan dari Turki. Dan tidak hanya Islam, tapi juga menampilkan grup spiritual dari negara-negara lain,” ujar dia.

Baca juga: Sejarah Masjid Istiqlal, Masjid Terbesar di Asia Tenggara

Mengutip Kompas.com, masjid yang dikenal sebagai masjid terbesar se-Asia Tenggara tersebut menempati lahan seluas 9,5 hektar yang dulunya termasuk kawasan Taman Wilhelmina.

Proses pembangunan masjid ini memakan waktu sekitar 17 tahun dan selesai pada tahun 1978.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Travel Update
Pengalaman Work From Bali, Kalau Mumet Bisa ke Pantai

Pengalaman Work From Bali, Kalau Mumet Bisa ke Pantai

Jalan Jalan
7 Obyek Wisata yang Tidak Boleh Dilewati di Kawasan Bromo dan Semeru

7 Obyek Wisata yang Tidak Boleh Dilewati di Kawasan Bromo dan Semeru

Jalan Jalan
Seluruh Obyek Wisata Kabupaten Bandung Tutup Sepekan Sampai 21 Juni

Seluruh Obyek Wisata Kabupaten Bandung Tutup Sepekan Sampai 21 Juni

Travel Update
Traveloka dan Citilink Gelar Promo Diskon Tiket Pesawat 20 Persen

Traveloka dan Citilink Gelar Promo Diskon Tiket Pesawat 20 Persen

Travel Promo
5 Fakta Seputar Penerbangan Misterius, Mengapa Sangat Diminati?

5 Fakta Seputar Penerbangan Misterius, Mengapa Sangat Diminati?

Travel Update
10 Maskapai Penerbangan Paling Tepat Waktu Se-Asia Pasifik 2021, Indonesia Termasuk

10 Maskapai Penerbangan Paling Tepat Waktu Se-Asia Pasifik 2021, Indonesia Termasuk

Travel Update
PT KAI Luncurkan KA Nusa Tembini Jurusan Cilacap-Yogya 2 Juli 2021

PT KAI Luncurkan KA Nusa Tembini Jurusan Cilacap-Yogya 2 Juli 2021

Travel Update
Tebing Laut Ngungap Gunungkidul, Obyek Wisata Alam Tebing dan Lautan

Tebing Laut Ngungap Gunungkidul, Obyek Wisata Alam Tebing dan Lautan

Jalan Jalan
Penerbangan Misterius di Korea Selatan Laris Manis, Ditumpangi Belasan Ribu Penumpang

Penerbangan Misterius di Korea Selatan Laris Manis, Ditumpangi Belasan Ribu Penumpang

Travel Update
Jangan Nekat, Wisatawan Jakarta Dilarang ke Bandung Selama Sepekan

Jangan Nekat, Wisatawan Jakarta Dilarang ke Bandung Selama Sepekan

Travel Update
Malindo Air Mulai Uji Coba IATA Travel Pass

Malindo Air Mulai Uji Coba IATA Travel Pass

Travel Update
Paket Wisata Vaksin, Turis Indonesia Berkesempatan Dapat Vaksin Covid-19 di AS

Paket Wisata Vaksin, Turis Indonesia Berkesempatan Dapat Vaksin Covid-19 di AS

Travel Update
4 Aktivitas Seru Saat Wisata ke Taman Langit Malang

4 Aktivitas Seru Saat Wisata ke Taman Langit Malang

Jalan Jalan
30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X